psikologi UGM sekarang borjuuuuu deh

gara-garanya peraturan baru yang berlaku udah beberapa bulan ini. mobil mahasiswa dilarang parkir di halaman dan parkiran gedung utama. jadilah gw tersaruk-saruk musti parkir jauh. untung sekarang kegiatan perkuliahan sudah selesai, tinggal tesis doang. tapi teuteup aja gw butuh untuk sering-sering dateng ke gedung utama, karena fasilitas perpustakaan dan wifi gratisan ada di situ. dan karena gw mengidap sindroma prokastinasi, beberapa bulan kemaren sewaktu awal-awal peraturan baru ini diberlakukan, saya ga begitu merasakan akibatnya. lha jarang nginjek kampus, mendingan cari obyekan^^ begitu rajin menapak kampus, rada gonduk juga sih. masalahnya, jarak tempuh berjalan kaki dari pakiran ke perpustakaan jadi lebih jauh -dasar manja-, mana tentengan segambreng, duh duh cepeeeee deeeee. tapi sampai situ, saya masih bisa bersabar. toh olahraga ini, batin saya -aiiiih defense mechanisme banget deh-.

lha, sekalinya saya dateng pas jam-jam sibuk kuliahan bareng anak-anak S1, lhadalah walik grombyang, lholholho kok psikologi jadi begini ??? waktu itu jam 9-10, jam-jam padat kuliah. saya lenggang kakung dengan mumun munce anomanwati (kendaraan operasional saya, karimun lawas dengan stiker hanoman di belakang) menuju parkiran bersama di gedung kuliah S1 yang berhimpitan dengan filsafat dan ekonomi. lha, lahan segini ini, penuh mobil semua ??? MOBIL SEMUA ??? blaik !!!!! kantong parkir di tepi jalan humaniora pun sami mawon, penuh nuh dengan mobil. jadilah saa pusing mo parkir dimana…..masak di grha sabha ??? bujubuset, mo latihan gedein betis ??? bikin kekar betis ??? >_<

singkat cerita, keadaan demikian membuat saya merenung dan jadi muncul suatu hipotesis dan teori sementara. jadi begini keadannya. mobil mahasiswa dilarang parkir ke gedung utama, karena parkiran untuk motor diperluas sehingga memakan tempat yang biasanya untuk parkir mobil. mugkin karena mahasiswa2 pasca sarjana angkatan baru yang tiap angkatan makin bertambah kuotanya, entahlah, sampai2 parkiran motor melimpah ruah. parkiran di gedung kuliah S1 pun sudah berbenah, sudah cantik.

memang sih untuk daya tampung mobil terbatas, hanya mampu menampung sekitar 25-30an mobil. selebihnya untuk motor. dan parkiran di area tersebut merupakan area parkir bersama anak2 psikologi, filsafat, ekonomi, dan sastra. tapi dari pengamatan selama ini, mobil2 yang numpang parkir disitu, kebanyakan anak ekonomi ato psikologi. sdgkan anak sastra lebih senang parkir mobil di pinggir jalan atau di area grha sabha, karena lbh dekat dengan gedung kuliah mereka. parkir mobil di tepi jalan pun sekarang dibatasi, hanya di salah satu tepi jalan. sisi satunya, bisa untuk motor, terutama di depan kantin bonbin.

area parkir lama untuk motor sebenarnya sudah ada sejak saya masih kinyis2 masuk psikologi tahun 98 silam, yaitu di antara kantin bonbin dan sastra. ketika keadaan penuh seperti ini, dan juga pagi tadi -akhirnya gw parkir di seberang masjid kampus, wheew- bikin saya merenung-renung dan membandingkan dengan kondisi 5-10 tahun silam. pada masa itu, betapa, parkiran di gedung kuliah psikologi dirajai oleh mobil2 dari anak2 ekonomi dan D3 ekonomi. waktu itu hanya segelintir mahasiswa psikologi yang bawa mobil. saya inget betul, cuma 2 orang dalam satu angkatan yang terdiri dari 140 orang. cewek semua, cakep semua -walhasil kakak2 senior pada minder :mrgreen:

beberapa waktu kemudian, bala mobil psikologi bertambah beberapa dari kakak kelas, tapi juga masih di bawah 10 deh. sudah begitu, parkiran motor juga ga penuh2 amat. masih banyak temen2 yang nge-bis, termasuk saya. heee, jd inget, ada kembang kampus yang jangkung, cuantiiiiik bgt karena indo, model pula, anak jakarta, kemana-mana ngebis. waktu itu, kita2 sempet ngemaan-eman, sayang kalo kulitnya yang putih mulus itu lecet ato digodain kernet bis :mrgreen: (halo Sri Tasrina^^)

masih inget banget, waktu Honda CRV awal-awal keluar. kita sering lihat dari lantai 2-3 ke parkiran ekonomi, CRV jejer-jejer. sedangkan di parkiran dosen psikologi ??? hmmppf, paling banter sedang timor ato hyundai gitu. ada sih, mersi ato bi-em, tp jarang nongol, milik dosen supersibuk yang juga hobi mroyek^^. sementara mobil2 mahasiswanya juga ga ada yang nyaingi dosennya. mobil2 lawas kayak van trend, katana jimmy, paling banter timor punya mbak angkatan 95 yang manis itu^^

jangan tanya deh, kondisi filsafat, hehehee -eh, no heart-feeling ya, saya cuma jujur loh- yang berkesan, di parkiran filsafat ada delman/dokar, ga tau punya sapa. dan kuda-kuda penariknya dibiarkan berkeliaran makan rumput di pelataran filsafat. kalo gw dan temen2 seperjuangan pulang cari bis, kan lewat filsafat tuh, nah gw pasti sempetin main mata sama tuh kuda^^

lha, sekarang kok, bujubuneeeeeng. pagi ini terjadi lagi tuh, fenuh nuh kaya di mol aja. dan herannya, mobil2 yang numpang parkir tuh ga ada yang keluaran 2000 ke bawah !!!! mulus2 baru2 mentereng2.  setali tiga uang dengan mobil2 yang berjejer di pinggir jalan, mobil2 keluaran 2000 ke atas. bujubusettttt, ini mobil2 punya siapa sih ??? sambil muter2 cari lahan kosong, sempet juga nengok tetangga dan astaga, parkir motor pun penuh sesak. astaga naga raksasa, gejala apa ini ???

dan teori saya pun ngelantur sampai ke transportasi umum massal, apalagi di jogja bentar lagi hendak berlaku bus trans patas jogja. saya jadi mikir, siapa yang mau disasar oleh pemkot (atau pemda???) dengan menelurkan proyek bus patas -yang duitnya tentu saja milyaran- kalau yang disasar adalah pengguna bus kota selama ini, hmm…..gimana tuh caranya biar tertib dan disiplin untuk naik turun paa tempatnya, di halte2 cantik yang telah tersebar sampe ringrod ??? trus gimana dengan ongkosnya, kira2 terjangkau enggak,oleh kelompok tersebut ???

kalau yang diinginkan adadalah seperti bis trans jakarta, yaitu hendak menyasar mereka2 yang selama ini pake kendaraan pribadi, supaya beralih ke bis patas, sehingga mengurangi keruwetan la-lin jogja+hemat BBM, saya kok ragu. lah lihat saja parkiran psikologi tuuuuuh. menurut saya, itu adalah bukti bahwa naik bis makin lama makin ditinggalkan.  para mobilers (maksudnya indvidu yg mobilitas tinggi) memilih untuk naik motor dan mobil pribadi. buktinya, tuh dalam waktu 5-10 tahun sejak saya kuliah S1 di psikologi UGM, parkiran penuh sesak oleh motor dan mobil. kalau misal moda transportasi massal masih diminati, seharusnya angka kepadatan parkiran tetap atau kalau bisa berkurang. nyatanya, angka kepadatannya terus naik dengan signifikan.

mungkin saja, peminat bis kota adalah mereka yang memang ga punya kendaraan ato mereka yang ga bisa pegang /nyetir kendaraan :mrgreen: dengan kata lain T E R P A K S A  oleh keadaan, hehehehe.

kembali ke judul, habis, saya sirik banget sih dengan mahasiswa S1 sekarang. style-nya beda banget sama kita-kita dulu yg ndeso, kamsho, wis jan pokoke gak gaul blas :p  aduh, jadi sentimentil…..inget masa lalu, pas masih polos, inosen, dan belum kenal dosa….

park1.jpg

 ini temen2 genk gw, genk parQran. hobi, tiap pulang kul ato sela2 kul, nongkrong di parQran (huhuuuu…waktu dulu belum ngeh sama blog…..waktu itu yg tren bikin alamat imel banyak2 dengan nick yang aneh2…..wah kl skrg mungkin bisa menang ajang geng gaul rexona, secara uda nampang di blog, gituh^^  

kawijnan-bulus.jpg

selamat menempuh hidup baru….^^ (saiki anake wis loro :p)

psi-59.jpg

dan inilah dia…..cowok2 psikologi yg konon mengenaskan itu…. (oh hai, Kung, Sep, Ya’, Jul….^^)

akhirul kalam….disini saya kok narsis bgt ya…….

35 thoughts on “psikologi UGM sekarang borjuuuuu deh

  1. ah ya !! konon delman itu punya salah satu dosen di filsafat. dekannya ya??? kok kamu tau ??? hei, jangan2 kamu angkatan 96 ya!!!

    tuh kan, masih keukeuh pake motor, ga mau pake bis….. *saya juga*

  2. ada apa nih, tiba-tiba nggak ada angin nggak ada hujan, foto-foto jadul itu nongkrong dengan manisnya…. :mrgreen:

    plizzz mbak, cowok-cowok psikologi itu bukan hanya mengenaskan, tapi….. *aduh, pokoknya susah diungkapin dengan kata-kata*

    jadi dulu waktu saya masih imut-imut masuk S1 (’94) psikologi, dan berencana bikin tim sepakbola FPsi, itu cari orang yang bisa nendang bola aja susahnya kayak cari jarum di tumpukan jerami. ini benar-benar parah…. :evil:

    kalau soal borju, dulu pernah ada teman yang komentar sinis lihat mahasiswa sekarang ini. katanya mahasiswa sekarang itu adalah gerombolan borjuis intelektualis. :mrgreen:

    hahahaha… saya cuma ketawa. memang saya juga sedikit tertarik sama Marxisme, tapi nggak sampai sinis-sinis amat gitu lho…

    eh, angkatan ’98 Psi UGM masih banyak yang jomblo ? cewek-ceweknya ya ? ;)

    disini saya kok narsis bgt ya…….

    saya sudah tahu dari dulu. :lol:

  3. Sorry, nemu tulisan ini karena ada “patas Jogja”-nya.
    Saya memang nggak yakin dengan keberhasilan bis patas Jogja. Tapi terus terang saya punya mimpi dengan fasilitas umum yg nyaman. Tempat parkir jauh, parkir mahal dan pembatasan2 untuk kendaraan pribadi adalah salah satu cara untuk membuat kendaraan umum dipakai.
    Dari sedikit yg sempat saya liat di negeri yg lebih maju, angkutan pribadi memang harus banyak ngalah di kota atau juga di kampus2.
    O iya, satu impian saya: jalan Malioboro ditutup untuk kendaraan bermotor pribadi, jadi yg boleh lewat cuma sepeda, becak, andong, sama bis kota.
    Maaf, jadi nyampah lagi…

  4. Makanya pake motor aja.. jadi klo ujan bisa keujanan . . . klo panas bisa kepanasan . .seruuu

    @roz
    tiap taun angkatan nya ganti ya.. taun depn pasti bilang angkatan 2009

  5. @ Pyrrho :

    ah ya!!! betul bgt itu, bang !!!! problema sama persis yg dialami oleh angkatan kita pas (semacam) porseninya mahasiswa UGM. walhasil, tim putra, ter-amat-sangat mengenaskan…. masih mending tim basket putri yang masuk final ato semifinal *ngekek sendiri membayangkan masa lalu*
    lha, gimana tidak, dari 140 orang itu, cowoknya kurang dr 30 orang…..duh, mengenaskan….udah gitu ga ada yang ganteng pulak!!! hehehe…..

    eh begitu UGM memberlakukan program swadaya (yg bayar selangit itu lho…) lha kok, yg masuk ‘bening2′. malah ada yg jd runner up putri indonesia, malah ada yg finalis cowok L-men……bujubuset……. :mrgreen:

    borjuis intelektualis ya??? hmmm….ga tahu deh, dg adek2 saya itu. ;-)

    soal ngejomblo, dr satu genk di atas, tinggal 3 orang yg jomblo -___- termasuk saya…..
    pas libur panjang sempet reunian, walah, problema klasik cewek2 yg dikejar2 utk nikah, hehehe…..
    *btw, temen2 aku, manis2 ya bang ;-) *
    *narsis ya??? dimaafkan kan??toh sambil bawa temen2^^ *

    @ rozenesia :
    enak aja, enggak banget *timpuk gun pake bencong*
    angkatan 2008 ??? oke deh… *ngeloyor*

    @ bsw :
    eh bukan nyampah kok….sebenarnya saya emang mo nulis ttg bus patas jogja, dikaitkan dengan apa yang saya lihat sendiri dg gambaran konsumen^^

    sekedar sharing juga, sebenarnya ide bus patas itu bagus. saya mendukung, asal bener2 pihak yg melaksanakan itu komit. yaitu, KENYAMANAN dan KEAMANAN. jujur saja, lebih dr 5 tahun saya sbg konsumen bis kota jogja. dan selama itu, saya tidak merasa betah dan nyaman. selalu ber-angan2, kl misal udah bisa bawa kendaraan sendiri, lbh milih naik mobil deh drpd bis. kenapa ?? bukan gengsi ato tarif. tp KENYAMANAN dan KEAMANAN.

    saya juga punya mimpi, jogja punya sistem transportasi massal yg betul2 menyenangkan seperti di luar negeri. dan saya sangat se7 kalau malioboro dibebaskan dr kendaraan bermobil.

    masalahnya, saya agak pesimis, karena melihat kelakuan orang kita, hehehe. sudah begitu, penumpang bis juga jauh dr disiplin. seharusnya yg perlu di disiplinkan adalah supir bis dan penumpangnya.
    untuk pembatasan parkir dsb, saya kok jd inget pas waktu di Perth. disana, di kotanya dan pusat2 perbelanjaan ato perkantoran, sudah ada sendiri kantong2 parkir. sehingga jalanan relatif lebih tertib krn ga ada kendaraan parkir sembarangan. dan salutnya, masyarakat Perth, sangat tertib mematuhi praturan yg berlaku. malah kita, yg cari2 celah utk melanggar. dalihnya, capek krn musti jalan jauh, dsb.

    ya, semoga keadaan seperti itu bisa terwujud di jogja tercinta.
    aku juga mau2 aja naik bis kl bisnya aman, nyaman, bersih, pelayanan no.1, tdk seperti sekarang yg rawan copet dan pelecehan sexual
    -____-

    @ funkshit :
    ooooi, bukan masalah naik motor ato mobil, yg mau gw sorotin disini. yg mo gw sorotin, tyt pertambahan angka kepadatan parkiran membuktikan bahwa konsumen lbh suka naik kendaraan pribadi drpd kendaraan umum….gt lowh….tak cipok loh, ra moco tenanan to !!!

  6. .. lha jarang nginjek kampus, mendingan cari obyekan^^

    Jarang ke kampus aja, parkiran sudah penuh ya?? gimana lagi kalo semuanya pada rajin ke kampus?? wah .. capee deee .. gimana kalo cari objekan jadi kang parkir aja :lol:

  7. Ow..ow..kamu ketuaan bwt ngampus lagiii..
    *digampar-sm-yg-pny-blog* :D

    Saya setuju dg ‘borjuis intelektualis’ lha emg keadaannya bgitu..tp jgn terlalu menganggap sinis sekadar beda generasi

  8. Sampe akhir 95, sayah narok mobil dimana ajah bisa. Motor ajah cuman 2 kandang ndak penuh….

    Satu-satunya cara, DILARANG MBAWA KENDARAAN KE KAMPUS !!!

    Dijamin deh, ndak syusyah lagee nyari perkir…

  9. hu hu hu hu hu hehehehe he hehe hehe
    iya ya lutu juga
    apanya?
    hayy yaaaaaaaa…
    btw cool jg bw delman ke kampuz…
    skrg sedih ank2 ugm kesannya beda ma yg dulu yg bnr2 cerdas intelek murni ga pake acara sumbang2 mahal benjetttttttt ampun dj duehhhhh hiks :(

  10. walah..baru liat blog ini… jadi kangen ama cowo2 mengenaskan genk parkiran ;). apa kabar ya ??
    btw, yg naik sedan timor bukan ankt 95 deh tp 96 ;)

  11. ha…ha…lihat foto jadulnya jadi lebih kerasa beda generasi sepeda motor plus ontel dg generasi sekarang…

    meong :
    aseeeeeeeeppppp….kangeeeeennnnnnnn……
    *hiks…those ol’ time…. :cry:

  12. kol mobil memang susah klo parkir klo jam-jam sibuk diatas jam 8 pagi, solusi bijak klo ingin tetep parkir kita harus liat waktu klo paagi sekaliaan atau sore sekalian, itulah hidup penuh resiko, resiko punya mobil kayak gitu, punya motor kayak gitu…,naik motor takut hujan takut panas apalagi seorang cewek biasanya anti paanas,naik mobil susah markirnya, dari pada repot mending naik motor ajaha,,,

  13. kerasa banget sih sekarang kalo jl. humaniora rame banget sama mobil. bagus-bagus pula… saya pernah lihat dosen bawa ferrari bahkan. :mrgreen:

    kalo mipa sih masih dirajai motor. :mrgreen:

  14. Misi…..mo ngasih uneg2 jg nich
    (kesasar Blog ini krena pgn nyari poto gedung psikologi yg baru)

    Perkenalan dulu, ak ank Ekonomi angk 2005, dari aliran biker (pake motor)…
    Sbnarnya ak sndiri jg miris liat ank2 Ekonomi yg seakan2 bersaing dlm “Kontes Mobil”, bahkan ada yg maksa pake mobil ortunya cm agar bs naek mobil ke kampus…(rata2 cewek Jkt)
    Tp mo gmn lg, ya mgkin salah satu solusinya di Jl. Sosio Humaniora tidak boleh membawa mobil kecuali dosen dan karyawan…
    Dengan begitu tidak ada lg mobil bersumpek2an, dan “Kontes Mobil” pun akan dapat diakhiri….

    Paling ntar parkir mobil digeser ke Graha ato Maskam, he..he..

  15. haloo mbak,,salam kenal saya anak 2010 yang baru saja keterima d psikologi ugm. tapi lewat um lho…baru search mata kuliah psikologi itu gimana,,eh malah ketarik mbaca ini..hohoho..memang benar apa yang dikatakan oleh mbaknya..setelah liat poto poto mas mas yang ada disini memang ga ada yang bling bling ???hehehe piss ; p

    .padahal niat sampingan masuk psikologi it biar gampang cari suami yang guanteng tapi romantis je…olala…

  16. ehhm, emang sampe segitunya ya mbak ? o ya mbak, aku mau nanya nih, kalo di psikologi itu emang harus nonjol di matematika dan bahasa inggris ya ? ada makul yg hitungan-hitungan gitu gak ? terima kasih sebelumnya

    • saya angkatan 2011
      sekarang mahasiswa angkatan 2011 dst ga boleh bawa kendaraan ke kampus.. TT
      tapi masih disediain kantong parkir di lembah.. hahaha

  17. Hai Meth apa kabar?
    seneng baca tulisanmu….sueger dan bikin kangen suasana kuliah s1 dulu….
    Btw, aku udah naik karimunmu itu lohhhhh……dan emberrrr banget ade2 kita nih pada tajir2, ga kaya daku & dikau yg rajin naik bisa saban ke kampus hehehhehhe (apalagi waktu itu aku masuk kelompok yg terpaksa keadaan scr ga bisa naik motor; mau bawa mobil pun diparkir dimana di kosan zaman dulu yg cuma menyediakan lahan parkir motor :(

    eh, hayuh atuh ngumpulin temen2 yg di jogja trus kopdaran…….kangen, kangen, kangen………

  18. Wahhh, gitu yaa? Parkiran penuh sekarang ya? Saya ninggalin Psikologi UGM Januari 2008, waktu itu baru nambah tempat parkir yang di belakang Filsafat. Sekarang gak kebayang deh. Ohya, nge-bis saya juga waktu itu, sesekali pake Supra Fit temen serumah. Mobil bertumpuk sekarang… gak kebayang deh. :) Psikologi makin diminati brarti ya. Baguslah. :)

  19. hahhahaha… suka ketawa ketiwi baca tulisan mbak.. jadi ingat juga dulu masih mahasusah psikologi, woooo pas rehat makanya di angkringan depan.. ngiri juga liat anak ekonomi rame di kantin mereka.. wkwkwkwkw… mmm.. 98 yah? adik dong.. :p

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s