mitos penglarisan dan kuliner

* ditulis minggu dini hari pukul 02.00

*sepi….sendiri…di luar kamar gelap gulita

* kadang terdengar suara daun-daun ditiup angin dan bau-bau aneh

Temans, pernahkah dikau dikisahi oleh sahabat-sahabatmu, bahwa ada tempat makan yang sangat laris dan sedap. Karena info yang menggebu-gebu dari sahabat tersebut, dirimu pun berhasrat untuk mencari tahu. Dan dari pengamatan, memang benar, tempat tersebut laris manis tanjung kimpul, bahkan deretan mobil pun berjejer antre. Tanpa ragu, dirimu pun langsung memuncak hasrat untuk segera mencicipi kelezatan menu yang ditawarkan. Tetapi……….temans, setelah dikau mencicipi hingga tetes penghabisan, bukan orgasme yang kau dapat, melainkan kecewa. Ternyata rasanya kok biasa saja…..

Pernah mengalami kisah di atas ?? Pernah heran dengan tempat makan yang laris dan selalu ramai padahal menurutmu, rasanya biasa saja ??

Jangan khawatir, anda tidak sendiri di dunia ini. Saya pun pernah. Dari bisik-bisik underground, terungkap sisi lain dari petualangan kuliner yang kelam, gelap, dan penuh misteri. Sisi lain tersebut adalah (disini jeda dulu, kemudian ucapkan dengan pelan, suara berat dan penuh penekanan)

p e n g l a r i s (backsound tertawa seram a la kuntilanak dan musik horror).

Istilah tersebut, saya kurang begitu jelas asal muasalnya. Bisa jadi karena memang ditujukan untuk melariskan dagangan. Jika anda akrab dengan kisah-kisah dari dunia lain, semacam pesugihan dan sebagainya, maka penglaris adalah salah satu diantaranya. Penglaris ini memang menggunakan mediasi yang sulit diterima oleh akal sehat dan mereka yang tak percaya dimensi lain selain dimensi panca indrawi. Penglaris biasanya menggunakan media jimat-jimat, atau mantera, doa, lelaku ritual tertentu, hingga makhluk halus.

Berangkat dari bisik-bisik underground, saya diberitahu mengenai beberapa tempat makan di Jogja yang disinyalir menggunakan penglaris. Beberapa kisah dibaliknya malah membuat bulu kuduk merinding.

Tau pocongan ?? Enggak ?? Mau lihat ??

gambar diambil dari sini

Kalau belum kuat mental dan iman, mending ga usah lah. Saya juga ga pengen dan ga minta. Tapi kalau untuk pemanasan, yah bolehlah pelototi poster film pocongannya Rudi Sodjarwo. Saya males nonton sih, karena ilfil, tapi spesial efek make-upnya si pocong, cukup seram (btw, saya nulis postingan ini jam 2 dini hari. Untuk mengusir rasa aneh yang tiba-tiba mencekam, sengaja saya pasang musik-musik beat kenceng, hehehe).

Lho, apa hubungan pocongan dan kuliner ??

Erat sekali, temans. Bisik-bisik underground mengungkapkan, pocong sebagai salah satu penglaris yang kerap digunakan para pelaku usaha kuliner.

Haaaa @#%#%$^$ ??????????

Ah, masak kaget sih ?? He, baru dengar sekarang ?? Keterlaluan sekali, anda, masak baru dengar sekarang gosip baheula tersebut ???

Alkisah, teman dari teman saya pernah melihat langsung pocong tersebut di sebuah m***. Pocong tersebut setinggi pohon kelapa dan menatap langsung padanya. Kebetulan (atau kutukan ??) temen tersebut kelebihan indera, sehingga inderanya tidak terbatas pada lima macam saja, sehingga mampu menjangkau dimensi lain. Kontan, teman tersebut pingsan dan sempat membuat heboh. Oleh pelaku usaha, diam-diam sang teman ini ‘dibujuk’ untuk tidak menceritakan apa yang dia lihat tersebut kepada yang lain (lha, kok bisa sampe ke saya ??).

Kisah lain, teman dari kakak ipar saya, yang juga ‘dikaruniai’ penglihatan menembus alam lain, masih dari tempat yang sama, menceritakan kisah yang tak kalah mengerikan. Dia bercerita bahwa setiap menu yang dipesan oleh pengunjung, jika dilihat dengan mata batin, sesungguhnya berwujud uret alias ulat yang bentuknya nggilani, gemuk-gemuk, gliut-gliut. Selain itu, benar adanya pocongan di tempat tersebut, dan peran pocongan adalah sebagai pengundang pengunjung plus meludahi ke dalam tiap mangkuk yang dipesan. Itulah asal muasal datangnya uret-uret dalam menu tersebut.

Dan, entah apakah ini sebagai bukti pembenaran atau hanya kebetulan saja. Warung makanan tersebut beberapa waktu lalu memang sempet berjaya, laris manis. Saya termasuk penggemarnya, dan tidak peduli ada pocong kek, wewe gondol kek, gendruwo kek, yang penting enak. Eh kok, beberapa waktu, satu persatu cabang-cabangnya tutup dan sepertinya hampir 100% tutup semua cabangnya yang tersebar di seluruh Jogja. Padahal laris dan menurut saya enak lho.

Entah kebetulan atau bagaimana, saya juga dapat cerita bahwa suatu warung yang laris di j****, juga menggunakan media pocongan. Teman dari teman saya pernah secara tak sengaja menangkap image-nya, ketika sedang iseng memotret dengan kamera handphone. Image-nya, pocongan tersebut sedang melompat-lompat.

Kisah lainnya, warung lesehan yang juga laris, issunya juga memakai media penglarisan. Sehingga jika kita makan di tempat tersebut, yang sebenarnya kita makan adalah ulat-ulat nan menjjikkan. Nah lo….hampir sama ya, modus operandinya, dengan mereka yang pakai pocongan.

Konon, persaingan yang ketat (apalagi sekarang) untuk pelaku usaha kuliner, terkadang membuat orang menggunakan berbagai macam cara supaya usahanya bertahan. Salah satunya pelaku usaha pecel lele. Konon, sudah bukan rahasia lagi mereka memakai pelaris. Hanya, jenis pelarisnya apa, saya tidak tahu. Tapi, sepertinya sih bukan pocongan.

Jika anda akrab atau pernah membaca majalah-majalah klenik seperti Liberty, tentu tidak asing dengan iklan-iklan yang menawarkan salah satunya penglaris usaha. Kemungkinan mereka memakai jimat atau mantera (doa-doa tertentu). Jika ada yang memakai lelaku ritual khusus, hal tersebut mungkin saja. Pernah dengar ritual di Kemusuk ?? Belum ?? Kasiaaaaan deh loe.

Jadi di Kemusuk, mitos yang berlaku adalah, anda dapat memperoleh apa yang anda inginkan, termasuk laris manis usahanya, dengan syarat berhubungan seks dengan siapa saja yang anda temui di tempat tersebut. Hampir sama dengan yang pernah saya jumpai di Pantai Parangkusumo, dimana di malam tertentu, ramai orang untuk mengalap berkah, tetapi entah kenapa praktek prostitusi menjadi merebak.

Beberapa praktek penglarisan terkadang dipakai untuk mematikan usaha saingan. Sehingga ketika salah seorang kompetitor memakai cara tersebut, ia menyedot ‘hoki’ dari saingannya, dan lama-kelamaan usaha saingannya tidak laris, lesu, dan akhirnya bangkrut. Eits, jangan salah, hal yang macam ini ga Cuma berlaku di kalangan usaha kuliner kelas kaki lima, tapi segala jenis usaha dan segala kalangan. Tentu saja, cara ini sangat jahat dan mengerikan karena tujuannya mematikan usaha lawan bisnisnya selain itu efeknya tidak hanya ditujukan kepada sang pemilik tapi juga berdampak kepada karyawan dan keluarganya. Benar-benar mengerikan, karena jin yang diminta untuk mematikan usaha lawan, benar-benar menutup pintu rezeki dan keberuntungan dari segala arah. Tujuannya jelas : lawan bisnis sial dan bangkrut-krut-krut hingga titik darah penghabisan.

Cara lain, tidak sejahat seperti yang diuraikan di atas. Dia tidak bertujuan untuk mematikan usaha lawan. Seorang nara sumber pernah menceritakan bahwa mereka yang memakai penglarisan jenis ini, hanya menghadang dan mengarahkan ‘rezeki’ menuju pada dirinya. Jadi, jika ada pelaku usaha membuka usaha di suatu tempat yang kebetulan searah jalan dengan pelaku penglarisan, usahanya tidak akan berkembang pesat, karena ‘rezeki’ tersedot ke pelaku penglarisan. Tapi jangan khawatir, tidak sampai bikin bangkrut kok. Paling usahanya ya gitu-gitu aja, ga maju yang sampai pesat padahal sudah habis-habisan. Dan ketika saya amati, ya ada benarnya. Ruas jalan yang nara sumber sebutkan sulit untuk mengembangkan usaha di tempat itu karena ‘rezeki’ sudah dihadang dan dialihkan ke lain tempat, memang jenis usaha yang ada di situ ga banyak berkembang. Sepi-sepi saja, tapi ga sampai bikin bangkrut. Cuma sepi.

Seorang teman pernah mengatakan, konon, untuk mengetahui sebuah tempat makan pakai penglaris atau tidak, cobalah untuk pesan dan dimakan di rumah. Jika rasanya berbeda dan tidak enak, walaupun sudah dipanasi atau dioven, kemungkinan besar, memang memakai penglaris.

Mitos lain, tapi ini sama sekali ga serem. Saya malah ngertinya dari komik Doraemon. Dari komik ini, saya jadi tahu ada yang namanya ‘kucing pengundang’. Belum tahu ?? Coba pergi ke toko-toko atau tempat makan yang dikelola saudara kita yang beretnis Cina. Disitu, biasanya di dekat kasir, Anda akan menemukan patung kucing berwarna emas, dengan sebelah tangan menggapai-gapai seolah sedang dada-dada menyapa atau melambai untuk mengundang mampir.

Malah pernah waktu saya makan mie ayam di seputaran monjali, selain patung kucing tersebut, juga ada kura-kura brazil. Saya jadi menduga-duga adanya mitos kura-kura sebagai salah satu penglarisan juga.

Beberapa teman mungkin berpikir, ah kok segitu naifnya, bisa membelokkan rezeki. Jin pula, yang melakukan. Terus, kalau begitu, Tuhan kok seolah-olah kayak ga berdaya, masak kalah dengan bangsa syaithon, jin, pocong, dsb. Well, saya ga bisa jawab, karena di luar pemahaman saya. Fakta mengatakan, bahwa hal tersebut memang benar ada. Terserah Anda mau percaya atau tidak. Okey ?? Jadi jikalau Anda sedang berwisata kuliner jangan lupa untuk bismillah atau doa apapun yang Anda percaya. Tapi….katanya, ulat-ulat itu kan bergizi mengandung banyak protein ?? Lagian, memang enak je, sikaaattt ga peduliiii !!! ^^

** aaahhh, akhirnya saya bisa menyelesaikan postingan ini tanpa harus takut melongok ke bawah ranjang yang gelap atau menoleh ke belakang bahu……

39 thoughts on “mitos penglarisan dan kuliner

  1. Huahhhh, serasa baca liberty. Aduhh mau pake pocong kek, genderuwo kek kalo enak hajarrr. biarlah yg dosa yang punya warung.
    *merinding (efek abis baca ini)

  2. euh…saya kok jadi kehilangan citarasa terhadap makanan-makanan… :|

    *nyalahin mbak memeth*

    btw saya sendiri kadang dibilang kucing pemanggil rejeki sama beberapa pemilik toko. soalnya biasanya tempat yang saya kunjungi (entah itu restoran, warung atau butik/factory outlet), yang awalnya sepi, setelah saya masuk langsung datang beberapa pelanggan gitu. bahkan pernah sampai ramai.. :mrgreen:

    percaya ga percaya sih~ :roll:

  3. CK promosi….
    biar bisa makan gratis dimana2 .. hakhakhak……

    Yogya yang penuh makanan kuliner.. hmm..

    well,.. kalo saya juga gitu kok Jeung Med..
    awalnya menentukan tempat makan adalah di feeling,.. mau rumah makannya sekeren dan se bagus apapun.. kalo feeling ga pas, berarti ya ga nyaman buat dimakan… entah lah, mungkin itu sama dengan feeling saya kalo jalan2 ditempat serem :| .. well jogja emang rame punya untuk lokasi/rumah makan gini :D

    tapiada feeling laen yang lebih saya utamakan, yaitu feeling KANTONG..!!! hakhakhak

  4. nganu meth, kapan2 dolan2 ke kemusuk yuk… berangkat sendiri2 dan ketemu di sana dan sok2 ngga kenal gitu :-P

    Beberapa teman mungkin berpikir, ah kok segitu naifnya, bisa membelokkan rezeki. Jin pula, yang melakukan. Terus, kalau begitu, Tuhan kok seolah-olah kayak ga berdaya, masak kalah dengan bangsa syaithon, jin, pocong, dsb.

    kalo menurut saya sih Tuhan bukannya tiada berdaya tapi Tuhan tidak pernah memaksa dan selalu memberikan kebebasan kepada manusia untuk memilih. Kalo setiap dosa kemudian manusia langsung dihukum, lha habis nanti manusia di dunia :-P

  5. yupe, seperti juga leksa, feeling
    sehingga, lama kelamaan, sepertinya kita membeli suasana bukan makanannya, ah ya, seperti hari sabtu lalu, bersama CA, Hoek, dan Nazieb, di Kindai, rasa estehnya sama saja tu emang ada rasa esteh yang ngga sama? dan ternyata, suasananya yang aduhai, karena tomat-tomat tidak canggung berlenggak-lenggok, eh, kami yang canggung melirak-lirik, hihi :mrgreen:

  6. hehe, saya pernah dengar soal beberapa warung makan (resto dan kaki lima) di Jogja dan Solo yang make penglaris..

    soal makan di tempat dan makan di bawa pulang ndak enak, tergantung jenis makanannya lah.. kalo yg dibeli itu model makanan yg mantab dimakan di kala panas, tentu kalo di bawa pulang jadi ndak enak karena sudah dingin.. :D

    tapi emang sih, cara seperti ini bisa digunakan sebagai penanda sebuah warung pake penglaris pa ndak.. tapi tetep perlu dipertanyakan kebenarannya.. :D

    soal yg di parangkusumo, ah sudahlah..
    :D

  7. @ ocha :

    yep, hajar dan sikat bleh….selama kita gak liat kan ga masalah, heuheueheu….^^

    @ cK :

    eh, aku jg gt, lho, sis. yg terbaru, bbrp hari yg lalu, beli somai sore2. cuman ada aku doang, trus bbrp saat kmd, berduyun2 orang dtg. wuih, kita menyewakan diri kita aja yuk^^ *mikir utk ngiklan*

    @ leksa :

    feeling ya….wah saya jg tuh, habis skrg buanyak buanget tmp makan baru bermunculan. kdg feeling bener kadang apes.

    @ ekowanz :

    lg pengen jd kontributor media klenik, hehehehe….

    @ wedhouz :

    *ngakak terhabak-habak tergelinjang2*
    setuju kang….setuju bgt….saya jd mikirnya Gusti gak katrok gt….malah itu menunjukkan kecanggihan Gusti yg sgt demokratis dan empowering mahlukNya…

    @ goop :

    di jl. laxda adisucipto, ada warung bebek kremes mbah ******. dulu thn 2005, uenak tenan, kang. aseli, mantep maknyus. tp kok sepi. thn 2007 mampir lg, krn heran, jd ruame bgt. tp mutu sangaaaaat menurun. tp rame. piye kuwi ??

    @ zam :

    waktu itu bilang ma temenku, kl gt, sebangsa KFC dsb pake penglaris dong. lha jenis2 makanan itu, kl dirumah ga enak je…beda waktu dimakan direstonya…
    *injek2 zam*
    eh 1,5 bln lg di TKP yg sama , ada acara tandur tuh…kamu pengen ???? ;p

    @ Yahya Kurniawan :

    *ngakak guling2*
    waduh saya ikut menyesal dan prihatin mendegarnya….
    untung ga dapet kolor yg masak.. *salah satu mitos penglarisan yg lupa saya tambahkan, jd kolor si owner dicemplungin ke masakannya*

    @ aprikot :

    kreativitas mongkeeeeen^^
    tp manusia itu emang gt ya, mbakyu…berwarna-warni…

  8. :lol:
    aduh, ga pengen liat, mas…cukup denger ceritanya aja.
    eh eh eh, bentar…pernah ding, liat pocong. serius.pas takziah/layat. *serius*

  9. Allahumma innii a’udzubika minal hammi wal khazan, wa a’udzubika minal ‘adzji wal kasal, wa a’udzubika minal jubni wal bukhl, wa a’udzubika min ghalabati al-daini wa khohri al rijaal.

    “Ya Allah saya bersungguh-sungguh berlindung kepadaMu dari rasa susah dan sedih, dan aku berlindung kepadaMu dari rasa lemah dan malas, dan aku berlindung kepadamu dari sifat pengecut dan kikir, dan aku berlindung kepadamu dari lilitan hutang dan tekanan orang lain.”

  10. Aku juga penjual pecel lele lho!Tp warung saya udah setahun setengah gitu2 aj ngk ada perubahan,mungkin disamping kanan kiriku ada yg pake pelaris.Waduh gimana ya!Tolong kawan semua gimana caraku bisa memajukan usaha.Adakah amalan untuk memajukan usaha trimkas

  11. Wua kakk kak kak (terpingkal gitu loh)

    Usahaku yo ming ngono-ngono wae je dab (photo & video shooting ),ning aku nrimo kok.Sing penting ikhtiar sing apik wis tak lakoni.kalo untuk makan,shodaqoh,sekolah anak,arisan motor ,transport untuk pergi ngaji dan biaya nyumbang tetangga sing lagi hajat ya Alhamdulillah masih bisa,tapi kalo untuk poya poya masih jauh dari bisa.
    Kaya banyak duit itu belum tentu hati senang lho kawan!! Saya pernah buktikan itu.Dulu sepulang merantau jadi TKI di Jepang duit saya banyak.Saya sampai bingung duit mo buat usaha apa ya,jadi bingung ,budreg (bukti punya uang belum tentu bahagia).Tapi dalam ke Budregan itu Allah ngasih aku solusi.Belum genap 3 bulan aku pulang dari jepang,rumahku ambrol,remuk, karena gempa( selama dijepang kirim duit tiap bulan untuk nyicil bikin rumah). Setelah semua rusak baru deh aku gak bingung lagi uang mo buat apa.HI..Hi..Hi..

    Buat teman-teman yang bisnisnya biasa-biasa aja(tdk rame),jangan kalut,bingung dan stres.
    jangan sampe trus cari pelarisan yang katanya tidak dibolehkan agama itu.

    Berusahalah mencari Rahmat (rasa sayang) Allah.Dengan cara tertib sholat 5 waktu,baca Qur’an,Sholawat,Shodaqoh ,menghadiri majlis taklim dan syukur2 bisa sholat sunnah Dhuha dan tahajud.Insya Allah hidup bahagia.
    Bukankah berusaha mati-matian untuk kaya dan banyak duit(dagang pake pelarisan) adalah tujuannya supaya bahagia.Mulai sekarang stop!! Banyak jalan menuju Roma, banyak pula cara untuk kita bahagia.

  12. Selamat pagi , bagus dan menarik tulisan mengenai penglarisan , kalau di dalam tulisan itu di ceritakan banyak pemakai penglarisan jadi sukses , maju dan rame pembeli, namun ada juga cerita tentang warung atau restaurant yang bangkrut gara2 diisukan oleh pesaing nya atau lawan bisnis nya bahwa dia pakai penglaris .

    Yo wis cukup
    matur suwun numpang joget .
    Trimo

  13. semuanya itu salah besar mbak,,,ulat itu kan hewan menjijikan klo pun kita makan rsanya pun pasti tidak enaak…jangan terlalu percaya akan hal2 demikan mungkin ada kejadian seperti yang mbak ceritakan di atas tapi mungkin masalhnya sudah beda jangan berparsangka bahwa warung yang ada pocongannya itu selalu memakia penglarisan siapa tau mungkin pocongnya juga ingin ikut makan,,,,,,,heheheee

  14. #Engel Engel azaquote>>>ngorder produk kosmetik kecantikan dan fashion accesories di bawah ini dengan facebook akun belanja point perhatikan penampilan dan point cermat dan sosialisasi pribadi silakan ngorder ke saya barang dari situs resmi http://www.oriflame.co.id/products cara ngorder ke saya dengan ketik sms : ORDER kirim ke nomor handphone 081342557684 di Indonesia. Semoga sukses

  15. Angel… aku adalah orang yang semula ga percaya gituan… pernah pas masih kerja sbg karyawan dapet kain hitam isinya mantra yang ditulis melingkar di atas kertas… aku bakar n injak2 abunya… sekarang aku baru percaya ketika buka resto n terus ngedrop setelah 2 karyawan aku keluarkan, bukan mereka melainkan karena makin dikit orang rasanya makin besar pengaruh penglaris tsb… lampunya makin suram, tadinya banyak yang ga jadi beli, sekarang blass… masak nasgor 1 porsi ga bisa panas2…. baru aku trus percaya hal ajaib sekali ini… cuman untungnya rasa enak masakanku msh tetap banyak yang muji… hanya sptnya new customernya sueret sekali…gmn cara menolaknya ya? omsetku udah ngedrop tinggal 10%an! kompetitorku tambah luaris manis… pernah ketahuan malam2 keluyuran di samping restoku n ditanya ortuku bilang cari buah pohon penghijauan untuk ditanam dirumah… jam 2 dinihari kan anehhhh!

  16. halo salam kenal…pengen itut kasi komen di blog yg menakjubken ini :)
    Setahu saya (yg senengnya mikir simpel karena males mikir yang susah2 wkwk), mas Jeffry Koerniawan kayanya dimasukin jin suruhan saingan panjenengan.
    Ciri2nya punggung sering dijalari rasa dingin,pusing tanpa sebab,sering lupa, malas kerja ,suka marah2, sering tiba2 benci sm seseorg dll. Penjelasan ilmiahnya kurang lebih seperti ini, JIn termasuk sejenis bakteri dan apabila masuk ke dalam darah manusia pasti menyebabkan gangguan kesehatan.Dan akibatnya sprt tsb diatas.Efeknya bisa sakit perut, sakit kepala, punggung sakit, kaki pegal dll.
    Kalau orang jaman dulu alias mbah2 sering bilang kemasukan angin jahat.Sering masuk angin ndaak Maaass?hehehe
    Jadi kaga ada itu istilah sedot lemak…eh sedot rejeki.celiyuusss….

  17. Mbaaa Angel,itut komen lagi yiaaa….pengen ngomenin mas2 n mba2 yg diatas nee…setau saiah yg namanya org sudah meninggal tuh alamnya udah beda,kaga bisa ngeblog lagi n pastinya kaga bs itut ef bean ky yg dipilem2 kolor ehh horor indo kesukaan anak2 sd jaman sekarang entu :D
    Kalo ada bentuk2 kaya permen sugus putih loncat2,trus ada eneng2 yg ngesot di lante,tante2 rambutnya abis keramas gt PASTINYA itu jin yang menyerupai bentuk2 yg sering dibicarakan manusia, sedangkan wujud asli jin kadang berbeda dg apa yg dia perlihatkan.
    Sedangkan Jin ada 2 ,jahat (setan) dan yg beriman kpd Tuhan.Umur jin biasanya ratusan tahun (wallahualam) yaaa mirip2 alien gt lah(apakah alien itu sebenarnya jin yaaa).
    Perumpamaannya kaya embah2 di desa2 yg kebetulan pernah saya ajak ngobrol wkt saya ikut sensus penduduk brp tahun yl,mereka kaga pernah sekolah tapi ngalamin yg namanya krakatau meledug,trus tambora meledug dan bbrp gunung api laen yg batuk2 parah gt,jadi berdasar pengalaman mereka tahu apa yg hrs dilakukan kl misalnya gunung Merapi meletus….umpamanyaaaa.
    Jadi para Jin ini dikarenakan umur mereka yg berlipat2 kali manusia dan sudah melewati berbagai jaman,maka mereka mengetahui hal2 yg tidak kita ketahui dan jg karena diberi kepandaian yg lebih dari manusia.termasuk kemampuan berpindah dari satu tempat ke tempat lain dg cepat.
    Kalau Iblis kebetulan umurnya sampe kiamat nanti (wallahualam juga,krn semua ilmu dan kepastian hanya milik Allah SWT) dan dulluuuu pernah minta sm Allah spy diijinkan menggoda manusia & jin spy besok bisa nemenin dia di neraka,selama-lamanyaaaa….(kok malah kedengaran romantis yaaa wkwkwk).jadi si iblis ini berusaha terus menggoda manusia yg baik dan jin baik supaya jahat…jahaatt..dan jaaahhaaattt (akhirnya jadi setan deeeehh).

  18. Apesnya lagi, bbrp manusia yg sudah klepek-klepek karena rayuan maut iblis (kebanyakan karena kurang kuat imannya) suka meminta bantuan kepada jin alias kongkalikong untuk bersihir2 ria buat ngejahatin sesama manusia.Adapun caranya sangat buanyaaaaakkkk….karena yg namanya maling itu pasti julig,ngendikane eyang saya.sampe ada kendi yg namanya kendi maling :p

  19. Saya juga pernah bro, makan bakso di warung makan ternama di L****ng. Saat lg makan mie ayam,mangkok milik adik saya bergerak dengan sendirinya. Hih, memang sih disitu terkenal pake pesugihan

  20. salam kenal,….Angel,…. apa yang kamu sampaikan benar,….ada sebuah fenomena penglarisan dari kemukus,…. bukan kemusuk barangkali,… yang mensyaratkan hubungan zinah. Ada sebuah pengalaman orang yang memakai pesugihan ini dan berhasil,….sayangnya dia dikhianati beberapa karyawanya mencuri barang dagangan dia, dan ternyata karyawanya yang mencuri itu rumah tangganya berantakan semua,…….
    buat mas jeffry,….ada pengalaman yang bisa anda coba,……buat air beras,… beri bumbu seperti garam gula,..bunga mawar,…..digerus dan didoakan,… kipratkan ditempat dagangan anda,… sedikit2 aja tapi tiap 6 jam sekali ya,. lewat maghrib sekali dlsb soalnya khasiatnya luntur apabila ada pergantian alam,…..kalo butuh info tolong add saya di fb aja deh,….kita bicarakan di inbox tapi ya,…saya bukan paranormal lho,….xixixi

  21. mat sore iki aku numpang komen aku lagi pusing cari solusi buat bayar utang yg menumpuk setres mikirke?? padahal setiap hari pengasilanku lumayan tapi kalo mau bayar utang selalu gaak cukup harus utang lagi ya ??bukanya ngurangi malah tambah numpuk apak saya harus caru pesugihan kali haaaaaaa??? pada yg baca ini mohon solusiya ato mau minjami duit buat lunasi utang ???

  22. saya pernah ngalami hal aneh, pertama saya beli nasi bungkus pagi hari, saya ngerasa ada yang kurang beres, sampai dirumah, saya makan dalam hati saya berkata, ini ikan goreng kayaknya ada ulat di dalam, pas saya belah, memang benar, ada sekitar 2 sampai 3 ulat, padahal ikannya gak gatal, langsung saya buang,,,

    yang ke 2, pas makan nasi padang, menu ikan panggang, dalam hati saya, kayaknya di kecap ada ulat, kebetulan kecapnya lupa di bawa kemeja sama pelayan, lalu saya panggil pelayan dan saya suruh bawa kecap buat lalapan ikan panggang, pas kecapnya udah ada dimeja, tiba2 satu ekor ulat kecil hidup muncul dari kecap. . aneh bukan, kalau di sayur okelah, ini di kecap,, karna lapar saya makan aja nasi dan ikan tanpa kecap.. waduuuh

    kejadian ini gak pernah saya ceritakan sama orang lain, bahkan sama sodara sendiri, takutnya orang ga percaya, ataupun beritanya menyebar, dan usaha orang gagal, bisa ini kebetulan, ataupun benar2 yang punya usaha pakek pelaris setan,,

  23. Kedai Aselole di jl Damai cat merah depan Indomaret, wilayah jakal km8.5 Sleman
    Kami bernasib sebaliknya mbak, banyak pengunjung baru bilang masakan enak bgt serta unik masakan kulineranya, tapi pelanggan kurang. Sempat ada pelanggan cerita dia sering makan penyetan disamping kami persis dia bilang ga ada niat sekalipun buat cobain tempat kami, suatu ketika dia bosen makan penyetan sebelah dia cobain makan di kedai aselole ternyata dia bilang masakan kami Ayam Kuluyuk enak sekali serta porsi gedhe sayang sekali orang belum pada tahu, coba kalau orang2 Jogja pada tahu pasti bakal ramai.

    Nah saya juga bingung mbak dengan kasus kami ini, apakah ada yg sengaja ganggu kami nutupin Kedai Aselole dengan Ghaib agar kami tidak laku??? Padahal lokasi di depan Indomaret yang rame, sempat stress juga dengan keadaan ini mbak, mungkin ada yg bisa bantu atau cari solusi atau di promosiin, kami pingin cara yang baik bukan pakai ghaib.

    Contact
    Fb: aselole.id
    Twitter: @aselole_cafe
    Phone: 0274-880705
    Pin: 76914753
    Wa: 081808803679

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s