diary si bule……

(ditulis di Jogja, 27 agustus 2007)  

Tadi gw sambil santai nonton anteve. Ada acara diary si bule. Gw rada telat siy, ga dari awal. Itu acara ternyata bagus bgt dan gw td sempet terharu gara2 nonton. Ceritanya si bule alias mas wahyu lg mengunjungi paar beringharjo, jogja. Ia terlibat dialog dengan salah satu mbok gendong yg memang masih terdapat di pasar. Kemudian mas wahyu tertarik pengen nyobain gimana sih rasanya  jadi mbok gendong. Ia memilih salah satu karung dan memanggulnya di punggungnya. Masya allah, berat banget !!! mas wahyu keliatan kepayahan dan kerepotan. Si mbok cengangas cengenges melihatnya, lalu dengan santainya, hup ! ia langsung memanggul salah satu karung di punggungnya. Ia masih sempet terlihat mengkhawatirkan kondisi mas wahyu yg tampak payah. Mas wahyu untuk pemanasan mencoba berjalan beberapa langkah dengan beban di punggungnya. Lalu ia mengikuti si mbok gendong memanggul beban naik sampe entah lantai berapa (setau gw, untuk dianter ke bagian grosiran sayur u naik sampe lantai tiga, tp masak siy, si bule bener2 naik dari lantai satu ke lantai tiga dengan beban di punggungnya). Sampe dia atas mas wahyu keliatan sangat kepayan, mukanya merah semua, megap2, kaosnya basah oleh keringat. Setelah beban diturunkan, dia istirahat sambil dikipasi si mbok gndong.

Dari ngobrol2 terungkap bahwa si mbok sekali angkat dibayar seribu perak. Sehari dia dapatnya rata2 20rebu perak. –glekh- Setelah di pasar, mas wahyu nganter si mbok pulang ke rumahnya di (mana ya??) naik onthelnya si mbok. Lantas dg keramahan khas jogja, mas wahyu dibikinin segelas teh nasgithel dan ditawari utk istirahat di rumahnya yg jelek dan sgt sederhana, yg disewanya 500rb pertahun. Well, melihat tayangan itu bikin gw merenung sekaligus terharu berat. Melihat mas wahyu yg bule, cowok, dg badan gede dan dibandingkan si mbok yg badannya kecil, wanita, sudah ibuk2 pula, ternyata masih lebih kuat si mbok manggul karung (td ditimbang seberat 46 kilo) naik turun tangga pulak !! Oke, mungkin ada yg berdalih, ‘aaah, si mbok kan uda biasa, jd ya lebih kuat lah’. Tp coba bayangkan prosesnya si mbok dulu pas masih awal2 menekuni profesi ini. (kenapa pula si mbok sampe milih profesi yg oentik dg kekuatan dan otot ini ??). dan kalo para atlet binaraga dan angkat berat itu, badannya kan berotot dan gede2 bener, sedangkan si mbok kok masih tetep mungil, khas ibu2 di pedesaan & kampung2 gitu. Dan dia Cuma dibayar serebu sekali angkut ??? (ah jadi nyesel sekali, dulu pas masih ada Super Ekonomi di bringharjo, kalo suka belanja di sana trus ada mbok2 gendong yg menawarkan jasa sering gw tolak dg alasan eman2 ngeluarin duit). 

Dari hasil perenungan itu, gw jadi punya teori ni. Teori tsb adl bahwa (hehe) cowok / pria boleh jadi identik dg keuatan dan scr kodrati cowok emang lebih kuat dibanding cewek (makanya di kelas olahraga, dibedakan kelas cewe dan cowo). Tapi cewe dikaruniai (ato kutukan ??) daya tahan yg luar biasa. Sejak dini kaum cewek sudah akrab dg yg namanya rasa sakit sbg bagian dr siklus hidupnya. Pubertas, sakit. Tiap bulan, menstruasi, sakit. Menopause, sakit. Mengandung, repot, payah, dan sakit. Melahirkan, sakit dan erat dg maut. Hilang keperawanan, sakit. Berhubungan seks tanpa pemanasan yg bener dr prianya, sakit.Ya ampyuuuuun !!!!  Kalo cowo, jd pengen nanya. Pas puber, dpt mimpi basah, sakit ga ?? kalo produksi sperma penuh dan keluar pas mimpi basah, sakit ga?? Pas menghamili ato bercinta dg pemanasan yg minimal, sakit ga ?? Well, gw bukannya mo menggugat dg ‘ktidakadilan’ ini ya. Sama sekali enggak. Cuma jadi merenung aja, kalo gitu, berarti kejam sekali ya, kalo ada yang menyakiti dan menyiksa wanita. Dasarnya adalah, wanita punya daya tahan luar biasa, jadi wanita lebih susah mati dibanding cowo dalam kondisi disiksa. Karena itu dia merasakan derita sakit 2x lebih kuat daripada cowo, kalo disiksa (hah, pemikiran rada psikopat dan sadistik). Bayangkan apa yang dirasakan marsinah ketika cowo2 itu mengoyak2 tubuhnya…… hih !!! 

Yang kedua dari hasil perenungan gw yg ngawur juga adalah, ketika melihat mas wahyu yg bule ini. Jd timbul pikiran nakal gw, kadang sebagian orang bule itu malah (perilakunya) lebih islami dibandingkan orang islam yg islam sejak lahir (ah jadi malu). Jd membayangkan, apa yg didapat si bule ketika dia mencoba melakoni sebagian kehidupan kaum marginal tsb. Di akhir acara sih dia kayak respek bgt.  Guys, gw jadi pengen mengajak ni, mumpung hampir ramadhan. Biasanya pas bulan ramadhan, jd banyak dermawan dadakan. Jd banyak yg lebih murah hati kasih sedekah dan infak. Dulu sebagian temen2 gw suka bagi2 nasi bungkus ke orang jalanan + tukang becak. Muter2 jogja menjelang maghrib, bagi2 nasi bungkus. Masih terbetik ingatan niat mulia anak parkiran yg belum kesampaian, utk kasih kado lebaran a la kadarnya ke tukang parkir dan penjaga di kampus (Masih ingatkah kalian dg Pak Yo, dll ?). So, gw dg lancang menawarkan diri untuk menyalurkan kedermawanan kalian, utk dibagi2 ke mreka yg butuh. Seperti mbok gendong, penjaga lintasan pintu rel KA, petugas yg setiap hari harus jalan sekian kilo utk ngecek rel KA spy aman dilewati, petugas kebersihan yg tiap subuh dan sore nyapu jalan dan buang sampah, pak polisi yg rela berpanas2 mengatur la-lin (ayo dong, give ‘em a little respect, will ya??) dll. Entah berupa kado lebaran a la kadarnya (kaya sarung, gula, minyak) ato nasi bungkus, terserah temen2. Ntar gw koordinasi temen2 kalo beneran ada yg berminat. ….

5 thoughts on “diary si bule……

  1. ah lagi2 terlalu memuji….
    biasa aja kok, masih ada yg lbh hebat dan lgsg mewujudkan ga kebanyakan rencana kaya akyu, hehe

    makasih udah mampir^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s