buat apa nikah, buat apa nikah, nikah itu banyak nyusahinnya….

Kenapa sih, pd umumnya, lebih dulu / lebih banyak cewe yg pengen nikah  dibandingkan cowo, at the same age ?? Pas masih kecil, gadis2 kecil uda bermimpi / berkhayal untuk menikah, sdgkan pemuda2 kecil itu masih asik main kejar2an dan tembak2an ….. 

Untuk apa sih, nikah ??? kenapa umumnya cewe lebih banyak yg menginginkan menikah drpd cowo ?? emang buat cewe, nikah dirasa lebih enak (menguntungkan) drpd bagi cowo yaaa ???? Aku masih belum paham tentang ini, apa keuntungan nikah buat cewe, buat gue.

Kenapa gw musti nikah ?? Well, oke, jujur, dengan menikah at least gw bakal punya seseorang untuk dijadikan bersandar, dr masalah ekonomi sampe curhat. Tapi apa itu saja keuntungan yang gw dapet??? Bagaimana dengan kerugian ?? jangan2, ruginya malah lebih banyak. Bayangkan, kalo dapet titipan anak, berarti kudu menanggung beban di perut selama 9 bulan, sakit melahirkan, belum lagi bbrp bulan kudu begadangan dan cape setengah mati ngurusin mahluk baru itu. Belum biaya lain2 seperti waktu pribadi yang tergadaikan, kudu ngerem keinginan belanja utk pribadi, dll. Trus, gw kudu melayani satu mahluk juga, seumur hidup. Trapped. Hanya dngan satu orang. Bercinta dengan satu orang aja. Kalo bosen gimana ??? kalo gak puas gimana ??? 

Gw paling benci kalo denger alasan orang untuk nikah adalah karena tuntutan masyarakat (keluarga) dan mengingat umur. Bullshit !!! yg nikah itu siapa, kok orang lain jadi ngedikte gitu, apa yang bagus untuk kita. Emang kenal kita ??? sok tau !!!! kalo ada apa-apa dengan kita pas menjalani kehidupan pernikahan itu, misal dianiaya pasangan yg menderita sadisme kompleks, masyarakat bisa apa ??? gw uda terlanjur babak bundhas !!! 

Nikah karena cinta ??? buat gw itu belum cukup, karena cinta bisa aja hilang / menurun. Bosen kan bisa aja menyergap. Cinta kan bisa aja memudar, lha wong ga ada yang abadi di dunia ini. Siapa yg bisa menjamin lo mencintai pasangan lo 100% sampe mati ??? bullshit doang, krn hari ini bisa aja 100% tapi seminggu kemudian bisa 86%, lusa tinggal 31%, keesokannya malah 110%.  

Nikah karena uda kebelet dan biar bisa ‘halal’. Apanya ?? nge-seks-nya ?? duh, ya Allah, plis de. Kalo gitu kayak legalisasi pelacuran dong. Lo liat pasangan lo sebagai pemuas rasa ingin tahu lo aja, sbg obyek. Kalo uda tahu, uda ngerasain, 8 bulan kemudian ketika uda mulai kehabisan referensi pose kamasutra dan berbagai variasi gaya bercinta sampe yg ekstrim, lo mulai diserang bosan. Rasa ingin tahu-mu uda hilang. Trus ??? poligami ?? selingkuh ??? ya Tuhan…..duh Gusti…. 

Nikah karena ibadah ??? kekeke….buat gw, maap ya, i’m not religius person. Sholat aja masih sekedar menggugurkan kewajiban. Ibadah gimana, apa bukan gw mempermainkan / mengelabuhi Tuhan, dg dalil kayak gitu ??? dimana coba, letak ibadahnya ??? apa karena menelan mentah2 sebuah dalil tapi tanpa memahami maknanya ?? hehehe…pikir lagi deh, utk alasan itu. 

Yah, bukannya munafik. Gw beberapa kali juga pernah lah, kebelet nikah. Tp kalo mo jujur, apa yg ada dalam benak gw adalah, suka rianya pernikahan. Pesta poranya dan gemerlap menjadi pengantin. Imajinasi menjadi foto model dan seleb untuk beberapa hari. Trus manisnya menjalani bulan madu (akh, lagi-lagi masalah seksnya), sayang2an. Tapi ketika ditantang untuk membayangkan sisi gelap kehidupan suami istri, apa yg gw lakukan ??? gw gak yakin untuk sanggup bertahan dalam kehidupan pernikahan, dg pasangan gw (saat itu). 

Tapi, semua kesinisan gw berubah ketika bertemu dg (insya allah) pasangan jiwa gw skrg ini. Ada kebutuhan untuk menikah. Bukan lg keinginan tp kebutuhan. Gw ga tahu, apa motivasi gw kali ini, tp feeling gw mengatakan, dg pernikahan, gw akan lebih tenang. Gw sempat dikritik keras temen gw, ‘apanya yg tenang ??! pernikahan itu Cuma ritual, seremoni aja yg gak menjamin kehidupan lo bakal bersih dr masalah. Oke, masalah yg lo hadapi waktu pacaran mungkin uda enggak lagi, tp masalah itu akan berganti wujut.’ 

Gw tahu kok. Seperti yg gw kemukakan di paragraf sebelumnya. ‘ketenangan’ ini sulit gw jelaskan. Something spiritual. Dunno, mungkin krn perjalanan relasi kita juga sangat spiritual. Tapi hasil dari blog-walkingku sampe ke suatu pencerahan. Dan karena isi dari postingan di blog ini yg bikin gw sadar sesadar-sadarnya mengapa gw mau dan butuh menikah. Dan uraian tersebut gw jadikan alasan yg tepat buat gw, sebagai motivasi dasar kenapa gw harus nikah, dg orang ini pula. 

Terimakasih, ya Allah…..kuatkanlah hamba…… 

(special thanks for Herry Mardian)

22 thoughts on “buat apa nikah, buat apa nikah, nikah itu banyak nyusahinnya….

  1. Mbak, sudah baca buku Ayu Utami yang berjudul Parasit Lajang ? Disitu Ayu menuliskan alasannya untuk tidak menikah dengan cara dan argumen yang “sangat kejam”🙂

    Nikah karena apa dan untuk apa ? hehehehe…. saya tidak ingin menjawab, itu sangat subyektif. Tapi saya menekankan pada CINTA. Cinta tidak akan pernah bisa hilang. Karena jika cinta hilang, maka kehidupanpun akan hilang. Cinta seperti energi kehidupan.

    Cinta memang dibutuhkan dalam pernikahan, tetapi TIDAK SEMUA cinta harus berakhir di pernikahan. Tapi pernikahan SANGAT MEMBUTUHKAN cinta.🙂

    jadi… ?

  2. @Joe :
    buat yg masih pengen menikmati udara segar kebebasan, monggo, jangan segan2 utk menunda pernikahan. daripada niatnya ga bener, ya tho ?? ^^

    @Fertob :
    Cinta gak bakal habis, dalam konteks adanya cinta di dunia ini. betul begitu, maksudnya ??
    kalo cinta dalam konteks hubungan antar manusia, cinta eros (apalagi) bukannya sifatnya naik turun ato lemah kuat gitu ???
    dalam persahabatan aja, ada rasa sebel. apalagi dalam hubungan dua manusia yg saling kasmaran. ada waktunya bosen dan jenuh, dong.

    tapi gw setuju bahwa cinta itu harus diusahakan oleh kita. kita ga cuma pasif dalam bercinta tp juga mesti aktif. dan itulah seninya pernikahan.

    makasih kunjungannya Mas, suatu kehormatan^^

  3. @ abi :

    well, baca lagi deh paragraf ke6.
    tp kalo itu emang yg jadi alasan dikau, yah apa boleh baut -hehe niru srimulat- gw cuma bisa mempengaruhi pasangan lo utk cepet2 minta putussss, hihihihi

  4. kalo cuma pingin punya anak doang sih,gak nikah juga bisa kok mbak/mas *agak radikal, hehe*

    im not talking bout adoption, tp bank sperma ato single parent😉

    makasiiih udah mampir mas /mbak eda^^

  5. eh..rugi yaaa ???
    bentar, biar saya kunyah2 dulu….

    mungkin benar.
    tp rugi mana dengan buru2 nikah tanpa landasan yg benar ???

  6. NIKAH ITU HARAM

    tapi bisa WAJIB
    bisa juga SUNAH
    tergantung kondisi yang menyertainya, tetapi yang jelas Nikah adalah sunah Rosul barang siapa tidak menyukai sunah bukan bagian dari umat Rosul, naujubilah.
    itu kata ustad saya

  7. itu artinya blm siap. g usah dipaksaain. nanti munul sendiri rasa pengen nikah. tapi masalah nya u da pernah. mudah2an rasa pengen nikah itu baliknya g lama-lama. gmana dunk lo umurnya da 30. nanti g produktif lagi, bosen 1+1=1. lo tambah satu lg khan seru. jkurang asyik lo anak angkat!!!!!!!!!!!!!

  8. Menikah itu… ya semua ayng lo sinisin diatas itu, hahahahaha… serius loh, tapi alasan menikah memang itu yang umumnya ada di Indonesia.

    Buat gue menikah adalah belajar bertanggungjawab, belajar saling melengkapi… karena pada dasarnya gue gak sempurna, gue butuh seseorang yang potongannya passsssssssss banget untuk menutupi kekurangan gue… That’s why God created man.

    Dan proses menyatukan 2 “potong” hati ini menjadi satu hati, itu proses yang ribet, gak mudah dan kadang miss ditengah jalan, yang berakhir pada keputus asaan bahwa mungkin saya sudah memilih potongan hati yang salah…

    Mankind make mistakes, tapi kalo gak berani melangkah, akan stuck disitu terus khan?. Menikah memang buanyakkkk banget kendala dan masalahnya yang nongol… tetapi hidup selibat/sendiri/stay single menurut gue jauhhhh lebih menyedihkan ketimbang menikah. Kesusahan2 hang dialami kehapus dengan tawa ceria anak2 yg hadir ditiap pernikahan itu… Seperti pelangi, selalu menghadirkan warna2 indah dalam hidup.

    Jadi jangan takut menikah jeung. Kita akan menjadi lebih dewasa setelah menikah (karna ternyata gak seindah jaman2 kita pacaran bok, tapi khan sesuatu yg gak bikin kita mati, malah bikin kita menjadi kuat, apalagi ada tempat buat naro kepala kita kalo kita lagi lelah… dan itu menyenangkannnnn skali, membuat kita nyaman)

    btw, asli loh, gue pikir dirimu sudah nikah, habis avatarnya waktu itu anak kecil, kirain anakmu😛

    selamat menyongsong pernikahan ya jeung.

  9. nikah belum nikah masalahnya sama! yang penting kita happy dengan diri kita sendiri dulu, jangan karena sekarang kita ngga happy berharap pernikahan akan membuat kita happy? belum tentu Say! dalam pernikahan ngga selalu bed of roses…ada turn on and off nya, ada up and downnya, ada manis pahitnya, ada mesra berantemnya, semuanya perlu diusahain, dan perlu kekuatan mental dan energi yang luar biasa, dan tentunya keluasan hati untuk saling berbagi, menerima kelebihan dan kekurangan, dan saling memaafkan. kalo tidak masalah kecil bisa berakibat perpisahan. Aku ngga habis pikir ada anak yang baru tamat SMP udah kawin, aku aja yg kawin umur 29 ngerasa kecepetan….wakakak….

  10. hihihihihi
    pertamanya shock banget baca paragraf paragraf atasnya ..
    tapi pas kebawah-bawahnya .. aiihh baru ngerti ..
    selamat ya mbak ..
    smoga ini yang terbaik buat mbak .. insyaAllah, amin .. ^_^
    btw salam kenal .. hehehe😛
    iseng baca-baca karena abis liat post tentang kebiri kucing .. ^_^
    btw juga, mkasih infonyaaa ..

  11. wah,koment gw telat nih hihi…alasan mbak persis dg alasan q wkt msh seru2nya jd mahasiswi..gimn ngga gt..kbtuln pcr q (skr hubby) lbh tua 15 taon diatas q (aq 22 thn)..jd dilema buat q wkt tau dia udh didesak ortunya buat nikah..lah,smentara aq..wong msh belasan taun ..wah, aq lsg protes abis2an sm pcr q itu krn ngajak nikah..aq jelasin kalo aq itu perempuan.
    perempuan yg kalo udah nikah itu dianggap kaya pelayan,pembantu de el el..aq takut ga bs berkarir..mn jurusan hukum ,lg..moso jd ibu2 rt,hiiii…akhirnya di umur 20 thn n kuliah tinggal skripsi, mau jg gw dilamar dg seonggok utang sm kluarga ( utang skripsi n kerja) hadooh..eeh,begitu nikah udah setaun lebih ( dah ada 1 baby skr )..malah aq lebih bebass utk kemn2 dg suami q..plg tengah mlm ga ada yg marahin he he bandingin kalo msh tinggal dirmh nyokap,psti plg telat lsg mrh hi hhi..kt jg ga bnyak uang ko,sederhana aja..suami q cm PNS tp sblum nikah emang udah punya rmh sndiri diperum,mobil dll jd beban ekonomi ga berat..so,apa makna dibalik cerita ini..? menikah itu kynya berat ya tanggung jawabnya..tp sbg org yg pasti tumbuh dewasa, nikah atau ga nikah segudang tanggung jawab pasti ada dong..kalo kt terbiasa hidup dg tanggung jawab, maka setelah menikah udah ga ada yg berat say..cara paling efektif utk menyingkirkan pikiran2 sinis terhadap pernikahan ialah dg merasakan pernikahan itu sendiri..peace full

  12. aku gak kepikiran nikah, sampe kemudian seorang pria mengkondisikanku “siap-gak-siap-ayo-nikah”.
    alhamdulillah, si pria ternyata sangat sayang, tangguh dan cerdik membikinku hanyut, sehingga suka lupa kalo aku pernah bersikap anti nikah.
    pada akhirnya, buatku, kondisi setelah menikah emang jadi lebih nyaman.
    lebih karena diakui.
    sah.
    dan aman.
    dan siapa juga mau protes kalo kita peluk2an depan umum.
    ini suamiku gitu lho.
    siapa lagi yang paling sah memeluknya selain diriku.
    (kecuali ibunya tho ya..)
    WAHAHAHAHAHAHA.

    bukan berarti aku menyesal gak nikah cepet.
    aku sampe sekarang masih sering bilang sama suamiku satu itu, “ih, yg pengen nikah kan kamu!”
    tapi.. tapi.. tapi mungkin faktor orang/pasangan yang tepat aja kali ya.. ^^
    jadi merasa nyaman dan aman dan gak keberatan untuk menjalani pernikahan itu sendiri.

    sampe sekarang aku masih bingung, ngapain sih nikah? hahaha.
    ah, tapi sejauh ini aku gak menyesal nikah.
    karena nikahnya sama si pria satu itu. hehehe.

    *ih. jadi panjang ih*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s