MASYARAKAT INDONESIA MEMANG MANJA !!!

  Saya menulis postingan ini, karena apa yang saya rasakan tiap kali berada di jalan raya. Rasanya lalu lintas Jogja semakin tidak bersahabat bagi saya. Setiap kali menyetir di jalanan dalam kota yang padat atau di pinggiran, rasanya jadi cepat tua. Mengapa ?? Cepat marah dan emosi dengan perilaku sesama pengguna jalan.Sekarang pemkot sedang giat membangun halte-halte yang cukup megah di seantero jalanan Jogja, bahkan menjangkau sampai ring road. Dengar-dengar sih, katanya pemkot ingin mengoperasikan semacam busway. What the….. Busway ??? Macam mana pula, seperti di jakarta, gitu ??? Haaah…..

Tapi ini juga belum akurat, konon busway ini semacam bus patas dalam kota.

Hmm…..ini pengalaman aja sih, ketika masih proletar, kemana-mana ngebis hehe, plus mengamati tingkah para pengguna bis dan kendaraan umum.

Sebenarnya begini, apa sih tujuan dari pengoperasian busway -oke kita sebut saja begitu daripada kepanjangan ‘bus patas dalam kota’- di kota Jogja ??? Apa juga tujuan dari pembangunan halte-halte cantik di seantero Jogja ???

Saya yakin maksud dan tujuannya bagus. Salah satunya mengurangi kemacetan dan kesemrawutan di jalan. Tapi tanpa edukasi terhadap pengguna jalan ??? Tanpa pemahaman perilaku konsumen ???

C’mon !!! Orang Indonesia itu kan manja2 !! coba aja lihat, berapa banyak sih, pengguna angkutan umum yang tertib dan sadar diri menunggu dan turun dari kendaraan umum, pada tempatnya ???

Sebagai mantan pengguna setia bis kota semasa SMP-SMU-kuliah, saya akui, malas banget bo, nunggu bis tepat di jalurnya. Mana halte juga ga representatif gitu. Apalagi kalo habis keluar dari mana gitu, masa kudu jalan jauh sekian puluh meter hanya untuk nyegat bis. Kalau keluar dari gang bisa langsung nyegat bis dan itu bis mau berhenti -walau kendaraan di belakang harus misuh2 karena bis didepannya berhenti mendadak- kan lebih enak, ga cape gitu.

Trus lagi nih, ngapain sih, musti turun dari bis di tempat yang telah ditentukan ?? jauh dari tempat tujuan bo !! coba dong, bayangin, rumah gw masuk kampung gitu. Kalo gw tertib, gw musti berhenti di tempat ang telah ditentukan, itu brarti gw musti berjalan sekitar 300an meter dari tempat tersebut ke rumah gw. Panas bo !!!

Itu perilaku saya dulu, ketika masih jaman proletar^^

Sekarang ketika udah bisa nggaya, bisa pegang kendaraan sendiri, dan alhamdulillah roda empat. Ketika maksud pemkot dengan dioperasikannya busway ini adalah bisa mengurangi pengguna kendaraan pribadi, uhmm…..saya mikir nih. Berarti, kemana-mana ngebis lagi nih?? Desek-desekan lagi macam sarden ??? belum lagi pencopet, pengamen, dan cowo2 iseng kurang kerjaan yg suka goda2in dan ngajak kenalan ga penting gitu.

Katanya bis tipe ini berAC dan kenyamanan ditingkatkan. Ha, moga aja bener. Kalo uda bener2 komit dengan dua hal tersebut -kenyamanan dan keamanan- sebaiknya juga ikut memikirkan satu faktor pengguna mobil pribadi : gengsi.

Iya dong, mana keren gw naik2 bis ke mall ato tempat hang out. Iya kan ???

Duh, saya ini gimana tho.

Dulu saya pernah menulis ajakan untuk menyebarkan semangat dan energi positif di blog dengan menuliskan berita bagus. Tapi….postingan kali ini kok berenergi negatif lagi L

Saya jadi seperti pesimis dan mendoakan bahwa orang-orang kita memang manja-manja (self fullfilling prophecy).

Hmmm, jadi teringat juga dengan perilaku masyarakat yang masih manja dalam mengelola sampahnya sendiri. Buang sampah di tempatnya aja, males dan susah. Lebih enak langsung brrrrr, buang dari jendela mobil yang sedang melaju. Atau brrrr, buang gitu aja ketika lagi jalan daripada musti cari-cai tong sampah. Apalagi milah-milah sampah organik dan anorganik !!!

Benar-benar !!!

Duh, hentikan energi negatif ini.

Saya yakin, ada di luar sana yang diam-diam tanpa banyak cing cong melakukan sendiri perubahan itu.

Hyuuuuk, mari !! ^^

4 thoughts on “MASYARAKAT INDONESIA MEMANG MANJA !!!

  1. Mingsih inget ndak, waktu Jogja sibuk mbangun tempat sampah dari fiber glass, di seluruh penjuru kota, warnanya kuning dengan tulisan “Jogjakarta berhati Nyaman…”, skitar taon 1991, (mungkin di taon itu, situ ngelap ingus ajah belom becuss…)

    Sayah mbikin esai tentang itu. Intinya, berhubung wadahnya bagus, mulus, warga malah ndak mau menggunakannya. Eman-eman,… sayang kalok dikotori sampah. Entar jadi jelek lalu rusak. Jadi biarin ajah berdiri ditempatnya, sebagai penghias pinggir trotoar…
    Gue dapet nilai A…

    Nah, menilik ceritamu tentang digiatkannya pembangunan Halte canik tdi seluruh penjuru kota, sayah kok kuatir hal nyang sama akan terulang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s