saya capek…..

uda sebulan ini, aktifitas ngeblog ga terlalu intensif. bahkan blogwalking pun jarang. yah, emang ada yg hilang sih, dan bukan mau sok hiatus seperti beberapa seleb blog itu (ga usah trekbek lah, toh udah bisa ketebak^^).

akhir-akhir ini, mulai agak aktif blogwalking, tp masih belum aktif posting. padahal udah banyak yg tersimpan di kepala lo…tp entah kenafa, di depan layar kok malah jd nge-blank gituh. apakah ini creativity-blocking a la sastrawan-sastrawan terkenal itu???:mrgreen:

sekalinya blogwalking, oke, saya masih terhibur dengan beberapa postingan gendeng yg mampu bikin saya cukup terhibur *hmmm….ada yg cengarcengir tuh* plus beberapa postingan berat yang bikin dahi mengkerut. tapi seperti saya pernah bilang, antusiasme  blogwalking sekarang ini tidak seperti beberapa bulan sebelumnya -malah ketika belum ngeblog- yang semangadh bangedh melahap dan melalap berbagai postingan berbobot. apalgi kl itu udah ke ranah SARA:mrgreen:

dan di sela blogwalking, walo ga se-antusias dulu, masih juga berhasrat dengan ranah agama ;-) sepertinya tesisnya bocah genius itu bener deh….

dan saya tiba-tiba merasa capek setelah membaca semuanya. ketika pulang rumah, energi saya seperti tersedot. sampe lemes (tapi nggak puas) dan agak-agak mengganggu gairah saya yang biasanya meletup-letup ini.

ya, saya capek dengan segala pertengkaran dan polemik tentang perbedaan. mengapa susah banget, menerima perbedaan. topik-topik keagamaan seperti konsep ketuhanan nasrani dan muslim (yg selalu diwarnai pertengkaran yg sungguh tidak elegan), pluralisme dan humanisme (seperti yg diusung blogger-blogger macam bang jarar siahaan, bang toga, bang fertob, bung danalingga, etc) or semacamnya, kenapa selalu ada orang-orang yang tidak bermain cantik. dan kehadiran mereka sungguh menyedot energi ku.

ada apa dengan perbedaan ???

begitu mengerikan seperti setan kuntilana, wewe gombel, gendruwo, banaspati kah ???

sedari kecil, entah kenapa juga, aku kok suka nonton film2 hollywood yg tentang rasisme. macam missisipi burning, gitu, dimana kaum kulit hitam tertindas oleh mereka kulit putih yang terancam oleh perbedaan warna kulit. dan kesimpulanku satu, jangan2 kebencian itu karena yang sebenarnya mereka TAKUT !!!!

saya dan pacar berbeda agama. tapi yang membuat saya ‘cape’ ternyata bukan perbedaan agama, tapi perbedaan pandangan dari kami. dan ego saya yang besar, tidak mudah untuk menunduk.

(kapan2 gw mo posting tentang pacaran & perkawinan beda agama).

seperti hari ini. gw gugel tentang sinetron yg sempet di forward via sms, yg ditayangkan sabtu kemaren di recti / tvri.

ternyata, banyak juga blogger yang menulis ttg itu.

dan lagi-lagi saya jadi makin capek.

ah saya kupipes aja, komentar saya.

halah……

aih…cafek de……

busyet. gw juga terima itu sms. gw uda lgsg ga percaya. isu ini cemen bgt siy, harusnya kl orang pake otak dan cerdas, dia g akan terpengaruh ma isu2 dodol kayak gitu. temen gw yg fwd sms itu aja, gw warning biar ati2 ma isu2 yg dibikin utk mengganyang toleransi.

dan gw termakan oleh publikasi murahan itu. sore itu gw sempetin nonton. eh tp kok sinetronnya anake sophia latjuba ??? gw kira itu yg diribetin. tyt salah jam^^

setelah baca komen2 diatas, phew, tyt masih banyak orang yg ga cerdas dlm menyikapi suatu informasi. gw ketawa ngakak, pas ada yg bilang, slm nonton di seyogyakan utk wudhu, dzikir, dll. halaaaaaah, plis de aaaaaaah!!!

gw muslim, tp sedih juga+malu beratz, tyt masih byk sodara2 gw yg reaksioner en ga cerdas.

dan setelah baca komen2 di atas, gw jadi capeeee deh.

eh, buat sodara2 gw sesama muslim. mikir dong, mikir. emang segitu lemahnya, hanya krn stimuli/stimulus dr luar, trus iman kita goyah ??? oke, jika itu yg terjadi, salah sapa ???
analoginya gini aja. lo lagi jalan2 tapi ga liat kanan kiri ato situasi, tll asik liat2.tau2 kesandung batu sampe jempol lu berdarah. siapa yg mau disalahkan ??? kl liat kecenderungan dari komen2 di atas, ada yg mengambil sikap utk menyalahkan batunya dan misuh2 neriaki yg taruh batu. ada yg bersikap utk tetap diam, sadar krn kurang ati2, trus memungut batu itu utk ditaruh tmp aman.

sekarang pertanyaannya ganti deh. kalo td kan pertanyaannya, ’sapa yg mo disalahkan’. skrg kenapa ga tanya: ‘apa yg akan kita lakukan ??? mengapa gw sampe kesandung???’

sekedar share aja, kebiasaan nyalahin batu, lemari, sepeda, dll selalu dilakukan ponakan gw yg masih umur 3 tahun. mengapa ??? krn ortu dan org2 disekitarnya mengajarkan, tiap kali anak itu terjatuh, kebentur, kesandung, dll, utk memprotect-nya, si ortu akan menabok ‘tersangka’ aka batu, jalan, lemari, pintu, dll dan bilang “pintunya nakal….cep3, diam ya dek, ga usah nangis…..yg nakal emang pintunya kok…”

padahal, jelas2 si anak yg ga ati2 waktu jalan.

moral of the story ??? silakan disimpulkan sendiri.

gw sih cuma mo pesen aja, terutama utk sesaa muslim, be a smart consumen. kritisi informasi. jgn gebyah uyah. oke ??? sip !!!

PS. kenapa umat non muslim ga protes kebakaran jenggot ya, dg tayangan sinetron2 yg rame di tivi, yg jelas2 penuh dengan simbol islam ya???? macam si entong, hidayah, dll. -maap ga apal, secara bukan pandemen-

coba deh, lepas kacamata dan bersikap empati. posisikan diri kita dengan diri mereka. apa ??? ga usah ??? ntar jd kafir ??? musyrik ??? BAH !!!!!

kita hidup ga sendirian, bung !!! we live under the same sun!!!!

4 thoughts on “saya capek…..

  1. @ jensen :

    udah….thx….ni lg dogodog bahannya^^

    @ deteksi :

    hmmmh, contoh kasus yg kemaren menjelang natal, yg sinetron my hope di rcti itu, yg katanya kristenisasi massal dan hipnotis, itu bener terbukti ga???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s