nikah aja susah…..

ini lagi-lagi dari hasil pengamatan ketika datang ke kondangan alias pesta pernikahan di suatu desa di kawaan sleman sono. bener-bener desa, karena masih ada adat rewang dan istiadat baru yang aku baru dengar. jadi di desa tersebut, sungguh tidak lazim jika kaum perempuan ikut serta dengan suami datang pada perayaan resepsi. lazimnya di daerah tersebut, kaum perempuan (ga jelas, yg dimaksud ibu-ibu atau yg masih gadis pun termasuk) datang beberapa hari sebelum hari H, sekedar untuk memberikan bingkisan. nah hari H-nya, baru kaum bapak-bapak yang datang. kalo perempuan ikut, ora ilok  alias tidak sepatutnya.

tapi kali ini aku bukan mo menyoroti tentang adat istiadat. waktu pernikahan itu, aku tertarik dengan penganten-nya dan dukun paes-nya. kalo nikah pake adat jawa, soal rias-merias memang menjadi tanggung jawab khusus dukun paes, bukan make up artis dari bridal salon. alasannya, karena ada beberapa prasyarat yang musti dijalankan, seperti dukun paes akan mem-puasakan pengantin perempuan, acara kerik alias mencukur anak rambut (sinom), dll.

dari perhelatan, dimulai dengan upacara temon (penganten cewe dan cowo dipertemukan) lalu lempar-lemparan pake sirih. konon, ada artinya lho, tp aku sendiri ga gitu paham. upacara dilanjutkan dengan sungkem kepada orang tua dan mertua. nah disini, aku melihat ada sosok yang sepertinya berkuasa sekali, selayaknya sutradara yang mengarahkan artis-artisnya. sosok tersebut ternyata dukun paes.

jadi dukun paes ini, membimbing selama kedua penganten melaksanakan prosesi sungkeman. dari mulai cara jongkok, tangan penganten musti megang tangan orang tua bagaimana, tangan orang tua sendiri musti diletakkan dimana, cara menunduk, dsb. wuah, detail banget. sepertinya sih, pengarahan tersebut demi alasan estetika alias biar kalo di foto keliatan gimana gitu.

tapi disisi lain, aku jadi mikir, apa pengarahan tersebut malah bikin prosesi sungkeman yang sangat sakral dan (biasanya) sangat mengharukan (karena orang tua melepas anaknya), jadi terganggu dan mengurangi suasana syahdu ???

yang aku amati dari pasangan tersebut, prosesinya jadi seperti formalitas belaka. wajah-wajah dengan ekspresi datar atau malah bingung dari orang tua masing-masing, sungkeman yang seperti terburu-buru (entah diburu-buru apa). jadi tidak ada ekspresi jujur, seperti entah itu terharu, sedih, bahagia…….atau jangan-jangan perasaan mereka pun datar-datar saja ????

tapi aku jd ingat dengan cerita teman dan kakak yang sudah menikah. beberapa dukun paes dalam mengarahkan pengantennya, malah sampai mengingatkan untuk tidak menangis ketika sungkeman dengan orang tua. alasannya, akan merusak tata rias. pernah juga menyaksikan pernikahan sodara, dimana dukun paes sampai bertindak seperti sutradara di kursi pelaminan.

jadi temans, jika ada pertanyaan, siapa yang paling berpengaruh dalam prosesi pernikahan adat jawa (khususya jawa tengah kali ya), jawabannya adalah dukun paes.

walah…..mo nikah aja di atur-atur, mo nangis aja ga boleh…..padahal (pengennya) cuma acara sekali seumur hidup. luapan emosi aja dilarang demi alasan estetika. masih berpikiran menikah pake adat jawa ???😉

18 thoughts on “nikah aja susah…..

  1. hihi, dilema ya mbak,
    tapi sepertinya itu memang dilema ya, inginnya yang praktis, tapi nilai sakralnya hilang, giliran ingin sakral, eh dukun paes nimbrung, walah?!
    memang mungkin paling pas, bila dilakukan dua acara, misal acara adat untuk keluarga dekat, kemudian resepsi yang berisi salaman sama makan-makan itu untuk tamu lainnya, nah kalo gini gimana mbak?😆

  2. hm….berdasar pengamatan dan ngobrol2 dg temen2 & sodara yg udah nikah + temen yg suka mengamati prosesi pernikahan adat jawa beserta pernak-perniknya, kayaknya teuteup ibu dukun paes yg pegang komando. mengapa ??? krn dia yg fully in charge -heh ky cinca lawra :p- dalam menangani penganten.

    emang udah dr sononya, dukun paes ini bertugas mendampingi penganten terutama penganten perempuan. apalagi, jaman sekarang, dimana udah banyak yg awam dg prosesi adat, maka makin bertambah tugas dukun paes. yaitu mengawal jalannya prosesi spy manut pakem adat yg berlaku.

    kl saran saya sih, pake aja fotografer candid biar ketahuan bener ekspresi bego, kagok, dan bingung penganten+orang tua😆

  3. saya jadi gak pingin nikah kalo ribetnya kaya gitu. kalo saya cuman jalanin apa yang bisa menjadikan sahnya pernikahan menurut agama saya saja gak pake ribet mikirin kebiasaan-kebiasaan yang merepotkan mbakyu hehehe

  4. kalo gak mau pake adat jawa, mau pake adat mana? di mana-mana di indonesia ini, kalo mau ngikutin cara adat memang agak ribet. tapi kalo gak diikutin, siapa yang akan melestarikan budaya bangsa tersebut…..

    sepuluh-duapuluh tahun lagi diklaim negara tetangga baru proteslah kita…

  5. mungkin justru kesayikannya disitu jenk…😆

    saya sendiri belom pernah nikah… tapi ngeliat kakak saya nikah aja kok ruuuwepot banget dan mahal

    entah saya nanti kalo nikah seperti apa… mungkin nikah dengan setingan hutan, ala PeA, atau malah bertema Pramuka…
    tergantung suami saya nanti deh…
    😆

    yang terpenting kan sebenernya Ijab n kabulnya itu toh

  6. @ Tumes semuT (namanya lucu):

    lha, gitu kok trus mundur….:mrgreen:
    ayolah, kan worth to do, kl inget2 yg akan terjadi malemnya:mrgreen:

    *serius* bbrp orang milih, yg penting syariatnya sah, dg alasan spt di atas kok….males ribetnya

    @ indra1082 :

    iya, amiin99x…..

    @ kang herry :

    iya, ni sekaligus juga sbg kritik thd dukun paes kok. kebetulan dalam waktu dekat mo ada temu dukun paes dan penganten tradisional jawa (khususnya) di jogja. moga bs jd masukan^^

    @ deteksi :

    pake adat daerah tertinggal….huehehehe😆
    nyante bro…ga usah esmosi…..
    salam elus2 buat kucingnya ya^^

    @ dobelden :

    loh, panjenengan udah merit tho ??
    *patah hati*:mrgreen:

    @ funkshit :

    gosip !!! he, benerin dulu tu, wikinya. bs menimbulkan fitnah:mrgreen:

    @ realylife :

    semedi dulu sana gih….kyakakakaka…..
    udah, bener kata mbak indra, dibikin gampang aja…contohnya jd penganten mbelink

    @ siwi :

    kayaknya nikahmu penuh huru-hara deh….secara penganten putrinya…..😕:mrgreen:

    @ dobelden :

    knp kang?? patah hati niy??? hihihi

  7. untung saya bukan orang jawa..:mrgreen:

    *mengamini*

    repot juga ya adat-adat begitu. tapi apa boleh buat, demi menjaga kebudayaan..🙄

  8. 1. Dukun Paes nya otoriter, ndak pinter ngarahkeun….

    sayah doloo ada gladi resiknya, Dukun Paes nya ndak “grecokin” model nyang situ liat….

    2. Kalok ndak, dari awal mestinya kita nyang kreatip untuk meminta si Dukun Paes agar ndak rese-rese amat….
    🙄

  9. “he, benerin dulu tu, wikinya. bs menimbulkan fitnah ”

    wikinya kamu udah bener kok.. sebelah mana yang salah emangnya. .
    soal kamu yang punya 3 anak kucing ?
    soal kamu yang fans beratnya zam ?

    itu bener kan ?

  10. @ cK :

    ah ini kan satire chik:mrgreen:

    @ mbelgedez 1 & 2 :

    hahaha….dukunnya kalah galak sama pengantennya kaleeee😆
    *serius* well….ga semua dukun paes gt kok, cm blm nemu aja kaleeeeek^^

    eh ga memperhatikan ya, saya ngikutin dr jilid satu. makanya pas nulis smp bagian acr lempar sirih itu, keinget situ, yg cerita gmn pa upacara itu, sampeyan malah kena orang laen dan cuma cengengesan walo para tetua khawatir.
    well, artinya apa sih, knp musti tepat kena pasangannya gt ???:mrgreen:

    @ funkshit :

    weeee…OOT ni….
    ya iyalah, masak aku fans-nya zam. bukan fans tp abdi dalem dan penasihat spirituil Sultan urusan percintaan dan percewekan, hehehe.
    soal angkatan tuh, masak 9x >_< *nangis bombai*
    yg bener angkatan 2005. yg 9x kan udah kadaluarsa. beneran tuh, mo liat KTMku???

  11. Budaya yg bertentangan dg agama ngga usah di lestarikan,masih banyak budaya yg baik yg malah kita lupakan.banyak loh orang yg mau nikah jd batal gara2 saling mempertahan kan budaya atau adat nya masing-masing. Mending kalo adat nya beda tapi kan agama nya sama,ya di pake cara agama aja yg pasti sama dan pasti baik. . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s