mengubah paradigma tentang air

* si pongge kehausan dan minum di kolam ikan, lucunya ikan-ikan malah mendekat dan mengerubungi lidahnya yang berkecipak*

Prens, sekarang musim kemarau nih. Di beberapa daerah, jamak terdengar berita kesulitan air. Bahkan tadi pagi saya dengar di berita, daerah Indramayu dan Cirebon, juga mengalami hal yang sama. Bagi mereka yang hidup di daerah tandus dan sulit air pada musim sekarang ini, air menjadi sedemikian berharganya hingga air kotor di telaga pun dimanfaatkan. Mereka rela tidak mandi beberapa hari, demi air yang ada dimanfaatkan untuk prioritas kebutuhan minum dirinya dan ternaknya.

Sementara, di daerah yang air bersih relatif tidak bermasalah, berita-berita tesebut seperti angin lalu. Demikian juga perilaku warganya terhadap air, masih cuek beibeh, mentang-mentang sejauh mata memandang, air masih mengalir deras di kran-kran.

Saya sangat prihatin dan sebenarnya mangkel sih, kalau melihat perilaku orang-orang yang cuek dengan air. Misal di tempat cuci tangan di resto-resto fast food. Benar-benar geregetan dan mangkel berat, liat orang-orang itu cuci tangan, sementara menggosok tangan dengan sabun (dan kalau anak-anak, mainan dengan busa sabun) dan air di kran mengalir deras tanpa dipakai. Uuuuuuuuuuuugggghhh, kenapa tidak dimatikan dulu kalau tidak dipakai, sabunan, trus baru dihidupkan lagi kran-nya dan cuci tangan lagi ?? Itu juga, orang tua-orang tua sontoloyo yang membiarkan anaknya mengadopsi perilaku yang salah terhadap air, mainan air dan membuang-buangnya, tanpa diperingatkan.

Kalian pikir, air bersih itu mudah ????????? Sontoloyo !!

Saya tanya pembaca, saya tantang pembaca. Ketika pembaca sedang ritual sikat gigi dengan air kran, sementara pembaca sibuk menggosok gigi, apakah air kran dibiarkan menyala tanpa dimatikan terlebih dahulu ??

Bagaimana jika kemudian Anda tiba-tiba berpindah tempat berada di daerah yang sangat minim air bersih ?? Jangankan untuk sikat gigi, untuk minum saja kesusahan dan harus membeli relatif mahal. Wah, tapi ndak tau ya, pembaca kan kebanyakan secara ekonomi cukup mampu. Jadi mungkin cara penyelesaiannya, beli air kemasan saja. Bahkan bisa jadi, untuk mandi saja beli air kemasan galonan, jika tinggal di daerah sulit air seperti yang disebutkan tadi.

Saya tantang sekali lagi. Jika Anda menyaksikan kran yang tidak tertutup sempurna, entah karena krannya bodhol atau sebelumnya ada pengguna sontoloyo bin moron cuek tidak menutupnya lagi, apa yang Anda perbuat ??

Karena saya sering nih, nemu yang beginian di kampus atau public space gitu. Uggghhh…bener-bener geregetan saya.

Sekarang, jika lagi jeng-jeng dan berjumpa dengan air sungai yang mengalir, airnya bening, bersih, apa yang ada dalam benak Anda ?? Apa yang Anda pikirkan ??

Itu saja deh, tantangan saya buat Anda-Anda sekalian…..πŸ˜›

20 thoughts on “mengubah paradigma tentang air

  1. orang tua sontoloyo siapanya mentri sontoloyo?;p

    *ngakak bgt* yg jelas saya bukan apa-apanya ketua BIN*eh iya bukan ding, yg ngomong sontoloyo kmrn bapak2 ketua BIN ?? lupa…*:mrgreen:

  2. wah hehehehe.. ini ni calon presiden negara blogger.. hihihih..

    wahhh.. !! ga segitunya….saya milih jadi istri presiden negara blogger aja… *lbh berkuasa, gyahahhhaaa*

  3. Jadi teringat wastafel di mol2 yang sekali pencet keluar air seucrit, lebih eco-friendly yo Mbak?

    yoi, ndal, setubuh itu. jd sekaligus mendidik mereka2 yg cuwek beybeh utk lbh menghemat air bersih. well, pernah baca dimana, konon, futurolog meramalkan bhw peperangan di masa depan bukan lg memperebutkan energi tp sumber air bersih. hiiiiy….ngeri amiiiirrrrrr…..mengerikan !!! betul2 mengerikan !!! air lho, kl ga ada, pilihannya cuma mati😦

  4. wew pada nggaya. .pada pake kran.

    Nimba dulu dong

    tuh !! TUHHH !!!! ga usah jauh2 deh. ini ada temen deket kita yang sangat deket, mo dapet air aja musti fitness dulu !!! malu dong kita, malu !!!!

  5. emmm…kl kran mati pas sikat gigi sih uda, mandi pake shower jg uda, ni yang susah : ngurangin pemakaian sabun & sampo pas mandi (mandi aer doang tanpa sabunan kan serasa mandi di sungai to?). Rencananya sih gw mo menyetop penggunaan pewangi/pelembut pakean itu, karena ga penting2 amat dan bikin polusi air..

    woh ??? wah yg pewangi, rumah gw masih pake jeh…emang iya ya, bikin polusi ??? tp guuuddd…guddd….. *acungin 4 jempol tangan kaki*

  6. kalo pas jalan2 lihat air sungai jernih bening kinclong, aku mikir gini: ini desa apa ya namanya?:mrgreen:

    [gak mungkin di kota ada sungai airnya begitu kan jeng memet?]

    haaa….kirain mikir buat ucul2 bulat2 trus nyeburπŸ˜†

  7. kalo ada air bersih dan bening, ya cuma sekadar ngebasahin tangan aja…biar ga kusutπŸ˜›

    apanya yg kusut kang ?? sini, saya setrika:mrgreen:

  8. didesa saia air dari drum dijual 3000 1 drumnya..gag brani nyia nyia kan air..

    di desa mana dirimu berada, dan ??

    begitu ada orang beol di kali langsung aja saya sambit…lha saia lagi mau ciblungan jeh…

    *ngakak* *prihatin sama yg beol sembarangan* apa yg ada di otak mereka ya…..kok tega bener gitu….beol di kali….. *pikiran orang kota*

    di kost2an saia kadang mandi di POM BENSIN..

    cuma 1000. dari pada beli aer 3000..

    ngenes amat sih, dirimu. di kos2an mana pula itu bah ??? *siap2 bawa jerigen*

  9. tidak terbayangkan bagaiamana rasanya kalo ga ada air.. pokoknya susah bangedddd..
    jadi ingat baliho yang dibikin pemerintah zaman dulu : “Berhematlah dengan Air Minum” (padahal dokter bilang minumlah air putih yang banyak). Mungkin maksud baliho itu berhematlah dengan air bersih. hikksssssπŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

    πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† huahahaha….masak ada sih, baliho kayak gt ??? busyetttt…..wualahhhh…..hoahahaahahaa…πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  10. Saya sudah mengurangi jatah mandi menjadi satu hari satu kali. Bukan karena alasan air bersih tapi karena malas aja.

    *kejengkang* jepit jemuran !!! jepit jemuran !! buat jepit hidung ini…..:mrgreen:

  11. […]Sekarang, jika lagi jeng-jeng dan berjumpa dengan air sungai yang mengalir, airnya bening, bersih, apa yang ada dalam benak Anda ?? Apa yang Anda pikirkan ??[…]

    mbayangin ada gadis desa cantik yang lagi mandi… huhuhuhu.. mantab!

    dan ternyata gadis itu adalah made in thailand….:mrgreen:

  12. terkadang emang nggak adil… di suatu tempat air berlimpah sampe banjir… di lain tempat air sulitnya minta ampun…

    itu menurut gw, krn manajemen pengelolaan alam yg ga becus….

    kalo saya mbayangin sungai berlimpah air… kebayang aqua… yang tiap hari saya minum.

    *tiba2 teringat komik donal bebek jaman kecil, dimana gerombolan si berat yang jadi kaya karena merampok gober, sampe punya kolam renang isinya air limun. jadi sambil berenang sambil minum*πŸ˜†

  13. Kucing disiksa disuruh-suruh buat minum di kolam….ckckck…. *kabur*

    kamu salah sangka itu gun…orang dia pose sendiri kok….pas aku mo motret, pongge bilang “mami, mami, poseku pura2 minum ya, pasti keren tuh, mami.”:mrgreen: *khayalan tingkat tinggi*

  14. masyarakat kita memang teramat sangat sedikit yang berjiwa pembelajar, jangankan belajar dari kesalahan orang lain dari kesalahan sendiripun ga bisa.
    begitu juga dengan permasalahan air bersih, banjir dan sejenisnya….apa yang dilakukan orang2 belum bisa mengatasi akar dari permasalahan tersebut.
    jadinya permasalahan serupa selalu terjadi berulang – ulang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s