dinamika menjelang ramadhan

hari ini, di berita televisi, muhammadiyah sudah menyiarkan press release, berdasarkan perhitungan, ramadhan jatuh tanggal satu september.

berarti masih sekitar 2,5 minggu lagi. tapi saya sudah merasakan ketidakenakan di hati.

di televisi dan di radio, sudah mulai marak iklan-iklan yang memanfaatkan momentum ramadhan. atau bahasa kasarnya, menjual ramadhan. dan saya sangat membenci itu.

ramadhan dan lebaran, dihargai sebatas pada komoditi dan konsumsi. apalagi sempet denger di radio, iklan obat kumur. dialognya, si bos nanya, sudah siapkah karyawan menghadapi lebaran. dijawab, jangankan ramadhan, lebaran pun sudah siap, yaitu dengan beli baju baru, dll yg serba baru.

blaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhh !!!! muak saya.

saya bukan orang yg cukup religius, jujur saja.

tapi saya sangat bersedih hati dan muak, jikalau ramadhan ke mall-mall ato superkampret. duh Gusti….sepertinya ibadah telah berpindah ke ka’bahnya konsumtivisme ini.

muak dengan betapa ramadhan dan lebaran dihargai sebatas takjilan, menu-menu berbuka dan sahur yang diada-adain walo itu sampe jebol tabungan, sebatas pakaian baru, sebatas lapar dahaga.

aku rindu dengan kesejatian, walau saya bukan orang yg religius. gelisah rasanya melihat televisi ato dolan ke mall.

betapa orang selama ramadhan bekerja keras untuk mendapatkan rejeki lebih, tujuannya supaya dihabiskan belanja untuk lebaran. ga cuma golongan SES B ke atas, tapi juga ke bawah. bahkan rela bela-belain nyopet, nyolong, dsb untuk belanja lebaran, biar kalo mudik kampung keliatan necis karena yang serba melekat dan menggantung di badan, baru semua.

beberapa hari menjelang ramadhan berakhir, biasanya makin sering saya berdoa, supaya ndak usah ada lebaran. ramadhan terus saja. jadi kesempatan untuk belanja sambil beramal terus ada. ndak seperti lebaran, yang merupakan kesempatan untuk pamer. dari pamer baju sampe pamer ibadah.

seandainya, uang yang dibelanjakan untuk hal-hal ndak perlu yang ditujukan untuk pamer lebaran itu, dipakai untuk memberi beasiswa anak-anak penjaga mercu suar, penjaga pos lintasan kereta api, polisi kelas kere, jagawana (kemaren baca di kompas, gaji mereka sebulan 500rebu dengan jam kerja tak terbatas), petugas kebersihan alias pasukan kuning, sopir ambulan, dll yang mungkin mereka setiap lebaran ndak pernah menikmati indahnya sukacita ala hedonisme itu….

28 thoughts on “dinamika menjelang ramadhan

  1. yah ini yang saya takutkan…lebaran mulai kehilangan makna yang sebenarnya….

    katanya lebara di indonesia, bukan sekedar perayaan religi tp udah jd budaya…..pertanyaannya, knp perayaan religi yg kental dengan makna berbagi -idul adha- malah tdk jadi budaya seperti halnya di beberapa negara -yang merayakan idul adha jauh lebih meriah drpd lebaran-

  2. lebaran sebentar lagi..

    *buruan mesen tiket sebelum kehabisan*

    iya cepet saaaannnnnnnaaaaa…..aku bukan calo lho…jd ogah kl kamu paksa2 jual tiket, asyeemmmm

  3. apalagi yang jualan kolak dg klambi dan kathok yg mechothot sambil nonkrong di kap sedan di bunderan atau jakal. niat belajar enterprenuer apa mau pameran tuh….

    skrg udah ga tren kok, yg begitu…:mrgreen:

  4. istri baru, alhamdulillah
    buat dipakai di hari raya
    tidak punya pun tidak apa-apa
    masih ada istri yang lama
    ………
    @fokus
    itu namanya jualan kolak berhadiah kelekπŸ™‚

    *pentungi nayantaka*

  5. aku jg bukan orang yg harus serba baru di lebaran… sekarang rasanya malah malu kalo harus mengada-adakan serba baru…

    emang anak kecil ya Fan^^

  6. fenomena apaan yah, nampaknya semua erat kaitanya dengan materi isme ….duhh gusti …

    *nyanyi dulu* : du….du…du…duiiittt…duiiitttt…..:mrgreen:
    betul sekali pak, materialisme di balik semua ini

  7. Hihihi… saya jadi inget fenomena natal masa kini di negara-negara Barat yang serupa dengan (bahkan lebih dari) fenomena lebaran di negara ini. Karena begitu banyaknya yang merayakan, ia bukan lagi hanya sebatas perayaan religius, tapi juga perayaan sosial-budaya yang dinikmati (dan dimanfaatkan) semua pihak tanpa mengenal batas-batas agama. Maka nggak heran kalau pelan-pelan perilaku non-religiuspun ikut meresap dalam perayaan lebaran.

    hmmmm…begitu ya ?? konon di jepang, warga sana pun merayakan natal tp bukan perayaan religiusnya. tapi dianggap seperti ketika merayakan helooween etc spt itu. ooooh pantas, kalo liat film2 hollywood, kok menampilkan sosok santa claus dalam tubuh gadis cantik dalam balutan busana santa yg seksi puntak dipermasalahkan

    Singkatnya, semakin banyak orang yang merayakan, maka semakin terasa dangkallah makna perayaan itu. Coba saja tanya mahasiswa-mahasiswi perantauan kita di AS atau Eropa, pasti mereka khusyuk sekali berpuasa, berlebaran, atau ber-17 agustusan-nya.πŸ˜€

    itu fenomena yg menarik. eh tp waktu saya di Prett Oz 3 bulan, saya mengharapkan 17an agustus yg berbeda. tyt dari diri saya kok biasa2 aja ya.

  8. ramadhan belum datang, yang ada di pikiran langsung lebaran. begitukah ….

    ndak usah lebaran…ramadhan terus aja….

  9. setuju…muak juga ama acara shitnetron tv, artis yang belagak jadi ustad serta ustad yang mencoba jadi artis juga….
    agama dijadikan sarana menumpuk harta

  10. mba’, menu buka puasanya pake’ bakpia saya aja yaa..

    yang lebih menyedihkan lagi fenomena shaf sholat tarawih di masjid yang semakin hari mendekati lebaran malah semakin “maju” *makna sesungguhnya*,huff..

    buka pake bakpia ??? mau bangeeeeeeeedddd…..mana, mana, kirim ke rumah saya ya….ditunggu dg segera… ^^

    iya yah ??? biasa tarawih berjamaah di rumah sih….di masjid kadang2 aja sama temen2. kl bener makin memprihatikan…

  11. hmmm…ramadhan udah deket ya..marhaban aja deh..

    oiya mbak med, makasie bgt pas kmren dijogja udah dibantu..
    seneng sangad bisa bertemu cahandong sekeluarga..

    suwun suwun

    danny

  12. apa sih yang sekarang ini tidak mengalami pendangkalan makna?
    memperingati hari kemerdekaan eeh adanya dimana2 orang pada main2, ngadain hiburan mpe terjadi tawuran…..
    berlebaran, maaf2an cuma ma temen deket, famili ama yang memusuhin dicuekin malah musuhan jalan terus….ujung2nya pamer trend mode, foya2…
    yaaah gimana enggak terjadi pendangkalan wong ustadnya aja ustad selebritis, ayat2 suci jadi komoditi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s