Kecelakaan Lagi? Siapa yang Bertanggung jawab?

kecelakaan

Pictures courtsey of Yulay.

Tanggal 5 Juli 2009 terjadi kecelakaan antara kereta Prameks dan minibus di lintasan kereta api Desa Pokak, Ceper, Klaten. Kecelakaan tersebut merenggut korban jiwa 15 orang (ada media yang menyebut 14 orang) dan beberapa luka-luka. Kronologisnya, menurut harian Radar Jogja, minibus yang membawa rombongan keluarga pengantin yang hendak menghadiri pesta perkawinan tersebut nekat melewati lintasan rel kereta api walau sudah diingatkan oleh pengendara sepeda motor. Nahas, di tengah-tengah lintasan, minibus tersebut mogok sementara jarak kereta api terlalu dekat untuk mengerem. Akibatnya, kecelakaan tak terelakkan.

Postingan ini bisa jadi sudah lewat kalau dilihat dari segi aktualnya. Saya sengaja, untuk mengingatkan kembali kepada pembaca akan peristiwa tersebut. Dari apa yang saya baca, KNKT (Komite Nasional Kecelakaan Transportasi) berjanji akan melakukan rekomendasi kepada pihak-pihak terkait atas penyelidikan terhadap peristiwa tersebut. Hingga sekarang, saya masih menunggu bagaimana hasilnya dan pengaruhnya terhadap kesadaran pihak-pihak terkait. Seharusnya sih, saran rekomendasi tersebut semakin meningkatkan tingkat keamanan (dan kenyamanan?) para pengguna transportasi umum.

Bagi saya, berbagai berita tentang kecelakaan moda transportasi umum yang terjadi kemarin-kemarin ini sudah terlalu banyak. Tetapi mengapa sepertinya tidak ada yang belajar dari pengalaman, masih saja terjadi kecelakaan. Sebagai warga Negara, saya merasa berhak untuk mendapatkan informasi yang berkaitan dengan keselamatan penumpang kendaraan umum (dan tentu saja hak mendapatkan keamanan dan kenyamanan sebagai konsumen).

Mencermati berita di surat kabar lokal Kedaulatan Rakyat, diceritakan bahwa sebelum kecelakaan terjadi, beberapa penumpang sudah menangkap keanehan dengan kendaraan yang mereka tumpangi. Beberapa kali mesin mogok dan dua kali mengalami pecah ban dalam. Tetapi oleh penumpang yang selamat tersebut, kejadian tersebut dianggap sebagai firasat. Saya berpendapat lain. Kesaksian penumpang tersebut bisa menjadi indikasi adanya ketidakberesan penyelanggara Negara (instansi) yang terkait dengan transportasi umum.

Pendapat saya ini berdasar atas logika sederhana saya. Jika bis yang saya tumpangi dalam perjalanan mengalami mogok dan pecah ban dalam, tetapi nekat untuk terus laju jalan, bagaimana keselamatan dan keamanan penumpang? Apakah sopir dan pemilik kendaraan memikirkan hal tersebut? Kalau saya jadi penumpang, kondisi mesin yang sampai mogok dan pecah ban tersebut pasti membuat saya deg-degan. Lhawong kalau saya nyetir kendaraan pribadi dan merasakan keanehan dengan kendaraan, saya langsung khawatir kalau ada apa-apa di jalan. Apalagi sampai mesin mogok dan ban dalam pecah, ini menyangkut keselamatan, jelas.

Selain itu, menyangkut pemeliharaan kendaraan, bagaimana bisa sampai mesin mogok dan ban dalam pecah tetap ‘dipaksa’ jalan? Apalagi ini transportasi umum, dalam hal ini PO Hadi Mulya adalah perusahaan jasa. Mereka menawarkan jasa angkutan ke konsumen. Konsumen berhak mendapatkan apa yang menjadi haknya, termasuk keselamatan (kalau soal kenyamanan, untuk angkutan umum kelas ekonomi sepertinya masih jauh deh).

Setahu saya, untuk kendaraan umum begini, diberlakukan semacam uji kir untuk menguji kelayakan kendaraan. Uji kir ini merupakan tanggung jawab DLLAJR (Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Raya). Uji kir ini diperlukan untuk memenuhi pengawasan keselamatan pada pelayanan angkutan umum, di samping memberi jaminan berusaha dan kesempatan bersaing yang adil bagi pengusaha.

Berdasar dari bincang-bincang dengan seorang teman yang mempunyai pick up, dia mempunyai kewajiban untuk menyertakan kendaraannya tersebut untuk di uji kir (keur) setiap tahunnya. Uji kir tersebut dilakukan di kantor DLLAJR di wilayah masing-masing. Uji kir meliputi mesin, rem gas, spion, ban, lampu, wiper, hingga uji emisi kendaraan. Tak heran jika uji kir satu kendaraan cukup lama karena jika dilakukan sesuai ‘SOP’ ada banyak hal yang mesti diperiksa. Hasil uji kir yaitu semacam stiker yang dilekatkan di badan kendaraan yang menandakan bahwa kendaraan tersebut layak jalan.

Kembali ke angkutan umum, saya jadi heran dan bertanya-tanya. Dengan kondisi minibus nahas tersebut (yang menurut saya kondisinya termasuk mengkhawatirkan) bagaimana mungkin minibus tersebut bisa lolos uji kelayakan? Saya buta tentang perbengkelan, tetapi tidakkah terdeteksi jika ada yang tidak beres dalam mesin sewaktu pemeriksaan? Jika sudah begini, siapa yang paling bertanggung jawab, sehingga angkutan umum yang seharusnya tidak layak jalan masih bisa berkeliaran di jalan-jalan?

Mengutip dari situs ini, disebutkan bahwa kehadiran anggota DLLAJR di jalan-jalan bertanggung jawab untuk melindungi kepentingan masyakat akan angkutan yang legal dan lebih terjamin keselamatannya, sesuai UU No 14/92 mengenai Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Selain itu, pihak pemilik kendaraan, seharusnya juga ada tanggung jawab moral dan etika bisnis, di mana tidak hanya memikirkan keuntungan materi tapi juga hak-hak konsumen.

Jika ada yang menuding pihak PT. KAI bertanggungjawab dalam hal ini, lebih baik kita melihat kembali UU No 23/2007 tentang Perkeretaapian, Bab X Pasal 124. Di situ disebutkan bahwa:

pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pemakai jalan wajib mendahulukan perjalanan kereta api.

Postingan ini tidak bermaksud untuk menyalahkan siapa-siapa. Saya hanya ingin mengingatkan (kecenderungan kita untuk mudah lupa) bahwa di balik kecelakaan yang merenggut nyawa ini, masih ada persoalan dasar yang belum terselesaikan. Mudah-mudahan dengan kesadaran kita sebagai warga Negara (termasuk sebagai konsumen) maka dapat mendorong terwujudnya pelayanan angkutan umum yang lebih baik terhadap penumpangnya. Bentuk kongkretnya adalah angka kecelakaan semakin mengecil dan kalau bisa zero accident. Amiin!!

Foto-foto berkaitan dengan kecelakaan bisa dilihat pada flickr milik Yulay.

26 thoughts on “Kecelakaan Lagi? Siapa yang Bertanggung jawab?

  1. kalo utk masalah kendaraan dgn kereta api, beritanya ga pernah sampe ngasih tahu soal efek magnet (gesekan roda baja kereta dengan rel kereta) yg bisa bikin mesin mobil/motor/truk/bus mati total, jadi gimana masyarakat umum bisa tahu

    • eh katanya yang tentang magnet itu hoax, om?

      sebaiknya/idealnya, untuk mencegah kecelakaan ini sebisa mungkin faktor human error dicegah gt ya kang…
      baik dr sisi pengendara pribadi, pengendara angkutan umum, instansi terkait, semua musti cawe-cawe berpartisipasi aktif.

  2. Gak usah yang tinggi-tinggi dululah med. Lihat polah biker di Jakarta aja bikn sakit perut dan hipertensi. Padahal dengan nerobos nyerobot sana sini paling cuman bikin perjalanan mereka lebih cepat beberapa menit aja.

    Kata Sujiwo Tejo, Koruptor akan selalu ada karena mental bangsa kita yang korup. Gak matuhin lalu lintas salah satu contoh korupsi minor, kesempatan aja yang gak ada. Kalo mereka jadi pejabat niscaya sama aja.

    Mblegedhes.

    • eh tinggi gimana, dep? gw kan cuma ngingetin, ini loh masih ada PR kasus ini, inget dong… *sambil peluk2 idep*:mrgreen:

      tp gw setuju sih, sama paragrap ke2 elo. sooo…lo sbg biker, patuhin rambu lalu lintas yuk hai. eh biker lo udah ganti merk ato masih yg dipake down hill jaman postingan kapan itu? *lama ga mampir blogmu, dep*

      PS. biker = peng-onthel😆

  3. Blog udah mati, gak bisa upload, males migrasi, skrg nulis di fesbuk med.

    Btw semakin benci dengan yang namanya biker lately karena skrg udah resign naik busway, capek sok idealis selama 4 tahun memperdayakan angkutan umum dengan tidak menambah mobil pribadi di jalanan Jakarta tapi busway makin hari ke hari makin berubah menjadi Kopaja. Pemda DKI harus bertanggung jawab. Yakin banyak yang kayak gue, balik lagi ke mobil.

    Kok malah curhat sih, hahahahaha.

    • yaoloh, itu udah d prediksi kali dep, kl pemda dan yg megang busway, cara mengelolanya persis kek mengelola kantor kelurahan. jadi makin njijiki ya, busway ? belum pernah naek sih, kemaren di jak juga kagak nyobain, hahahaha:mrgreen:

      kalo kagak nyentuh sisi kepuasan konsumen, selama yg dipikirin cuma ngejar untung doang, kagak tercapai tuh, segala macam idealisme muluk2 yg digadang2 pemerintah. yang ada malah kek elu, dep. drpd naek angkotan umum yg kagak manusiawi, tp naik mobil juga mahal BBM, mending pake motor. murah, kredit gampang, BBM irit, cepetttt pisan. kalo nyalip, yahooooo serasa slalom.😛

  4. Kalau dari pengalaman saya sih, mbak.. Biasanya faktor sopir yang paling berpengaruh.

    Kalau ndak ngantuk, ya ugal-ugalan. Ya mungkin karena mereka merasa upahnya nggak terlalu banyak, jadi tanggung jawab terhadap pekerjaannya kurang.
    *balik masalah ekonomi lagi deh*

    • sopir juga berpengaruh sih, jelas itu, walo untuk ‘paling’ itu keknya masih bisa didebatkan. ;))

      seperti yang aku bilang di atas, idealnya utk mencegah human error sbg penyebab kecelakaan ya butuh semua pihak sih….

  5. Gimana ya biar kita bisa menyadarken pengemudi2 yang tanggung jawabnya akan keselamatan penumpang tipis? Hmm… Soalnya kadang seperti saya sendiri, cuman bisa pasrah dan senam jantung naek metromini/angkot yang sruntal-sruntul.

    • mulai dari proses perekrutan utk sopir, keknya. ga tau aku, selama ini prosesnya gimana. kok bisaaa gt, sampe yg ga punya SIM bisa diterima.
      kalo sistemnya bener, selain kompetensi nyupir, secara emosional juga harus stabil dan matang, ga gampang emosian gt kali ya…

  6. wah … saya yang setiap hari mengandalkan angkutan umum kelas ekonomi hanya bisa berdoa agar selamat tidak terjadi suatu apa

  7. Baguslah ada kecelakaan itu.
    Lumayan untuk mngurangi orang2 yg ga bener.
    Dan smisal ada orang bener terikutkan, brarti ya udah waktunya aja😀

    Intinya, gue sangat bersukur dgn adanya kecelakaan tsb, orang skarang, ga lulusan skolahan rendah atau tinggi, kalo blom ktemu batu bata blom bisa melek matanya.
    Jadi? tetep bersukur dgn adanya kecelakaan tsb ^^

  8. Ah …
    Merinding sayah …

    Hanya bisa berharap ..
    Semoga semuanya menjadi lebih baik lagi dimasa yang akan datang …

    Salam saya

  9. manusia juga tak luput dari kecelakaan meski sudah berusaha belajar dari pengalaman dan berkendara dengan hati-hati.
    Tetep aja toh klo memang sudah musibah mau gimana lagi
    tinggal kitanya aja yang sabar dlm menghadapi cobaan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s