Surgamu Surgaku, Catatan Refleksi Lebaran 1430 H

Semalam saya baca-baca situs berita untuk sekedar apdet, sempet terkejut dan prihatin dengan berita ini. Di berita tersebut disebutkan ada sekelompok orang yang merayakan idul fitri lebih cepat. Ketika jamaah tersebut  sedang sholat id, ada serombongan massa yang membubarkan mereka.

Terus terang, membaca berita tersebut sungguh tak masuk akal bagi saya, apalagi masuk di hati. Bagaimana mungkin ada sekelompok orang yang memaksa orang lain menghentikan ibadahnya. Dengan cara-cara seperti itu pula. Pemaksaan dalam agama saja saya tidak setuju, apalagi dengan cara-cara yang menjurus kekerasan.

Ketika saya plurk-kan keprihatinan saya, ada yang bertanya. Memangnya kenapa kalau merayakan idul fitri lebih cepat, toh seharusnya itu bukan urusan mereka. Bagi saya pribadi, tidak ada masalah ada yang mau merayakan lebih cepat atau lebih lambat, biar saja itu menjadi urusan mereka dengan Gusti Allah. Orang saya saja, kalau bisa memilih, maunya ga ada lebaran, huehehehe.

Saya sendiri menjawab pertanyaan tersebut, opini saya pribadi melihat bahwa hal tersebut sudah berlangsung lama. Yaitu ada gejala, adanya orang-orang atau golongan yang merasa ‘surganya’ orang lain menjadi tanggung jawab mereka. Kalau orang lain tidak masuk surga, maka itu adalah tanggung jawab mereka, jangan sampai orang lain masuk neraka. Karena itu mereka-mereka ini berusaha sedemikian rupa supaya orang lain masuk surga dan terbebas dari api neraka. Surga versi mereka, tentu saja.

Seperti berita tersebut, massa menilai bahwa perbuatan jamaah tersebut beresiko menyebabkan masuk neraka, maka massa berusaha sekuat tenaga (bahkan  kalau bisa dengan cara kekerasan) supaya hal tersebut tidak terjadi (sholat id). Di mata saya, itu perbuatan konyol. Konyolnya adalah, bagaimana mungkin seseorang bertanggung jawab atas masuk tidaknya seseorang ke surga. Bukannya itu hak prerogatif Tuhan?

Selain itu ada hal konyol lainnya. Jika ada yang merasa bertanggung jawab atas surga seseorang dengan mengurusi ritual beribadahnya, kenapa untuk hal-hal sosial malah tidak. Maksudnya begini. Seseorang melakukan sholat id lebih cepat, dan rasa tanggung jawab menyebabkan orang lain menjadikan itu sebagai urusannya. Tetapi ketika ada sekumpulan orang susah yg kelaparan, anak-anak yang tidak bisa sekolah, mereka yang dimiskinkan oleh sistem, tidak bisa berobat karena biaya, dll kok sedikit gitu yang menjadikan itu sebagai urusannya dan merasa bertanggung jawab juga? Absurd saja bagi saya.

Tanggal 1 Syawal lebaran. Entah tanggal berapa penanggalan matahari, saya tidak terlalu peduli. Sudah lama saya merasakan bahwa lebaran hanya sekedar formalitas perayaan adat daripada perayaan spiritual. Selesai shalat id, sungkeman, makan-makan opor dan lain-lain. Itu-itu saja. Kering bagi saya.

Tetapi hal tersebut tidak menghalangi saya untuk mengucapkan Selamat Idul Fitri. Segala doa terucap untuk kita semua. Semoga kita semua menjadi makin baik dalam kemanusiaan kita. Tuhan tidak membutuhkan kita, kitalah yang membutuhkanNya. Dan untuk itu kita semestinya saling bahu-membahu memperjuangkan pengembangan jiwa kita menjadi lebih baik.

Mohon maaf lahir batin.

24 thoughts on “Surgamu Surgaku, Catatan Refleksi Lebaran 1430 H

  1. Ada kemungkinan rombongan masa itu melabrak jemaah yang sedang melaksanakan sholat Id lebih awal karena merasa para jemaah tersebut mengganggu kenyamanan mereka juga, mbak. Sedang masalah surga mereka, ya tetap sama gak pedulinya sih …

    Apapun juga, selamat merayakan Idul Fitri ya mbak, mohon maaf lahir batin, semoga kita semua bisa menjadi manusia yang lebih baik.

  2. sama2 …🙂

    kemaren sy masih masuk kantor … pulang 3.30PM dari Jakarta ke Bandung naik PrimaJasa dari Lebakbulus … berdiri dalam bis penuh sesak 5-8PM …🙂

    Baru gempa lebaran di Bali
    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/19/gempa-lebaran-1430h-balijawasumatra/

    Yang mau tahu kondisi live jalan lewat kamera dari jalan mudik boleh mampir ke sini

    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/17/video-live-h-3-siang-situasi-jalan-lebaran-idul-fitri-1430h-jalur-utara-selatan-jawa-merak/
    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/17/video-live-h-3-siang-situasi-jalan-lebaran-idul-fitri-1430h-jawa-tengah-solo/

    Yang mau mudik naik mobil pribadi boleh mampir ke blog saya
    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/15/tips-mudik-mobil-pribadi-bandung-malang-lewat-jalur-tengah-jawa/

    Buat rekan2 yang mau berikirim2 ucapan Idul Fitri, boleh mampir ke tempat saya,
    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/14/kirim-sekarang-ucapan-idul-fitri-anda/

    atau jika sempat main ke blog saya ttg wisata alam:
    -http://richmountain.wordpress.com/wisata/rizqi-firdaus-agro-wana-widya-wisata-1/

    ati2 gempa saat lebaran:
    -http://richocean.wordpress.com/2009/09/17/hati-hati-gempa-lebaran-1430h-sumatra-jawa/

    salam kenal😆

  3. putihnya kokain, beningnya vodka, dan nikmatnya ganja… semuanya menunjukkan sisi negatif dari suatu kenikmatan.

    mohon maaf jika ada kesalahan dalam interaksi yg baik antara kita. minal aidin wal faidzin. selamat lebaran yah met!😀

    *sok asik yah ucapannya* huehe😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s