Antara Pacar dan Kata Orang

Hari Senin, hari yang sibuk sampai ada ‘falsafah’ I Hate Monday. Bahkan menurut penelitian, banyak kasus-kasus serangan jantung, kejadian pada hari Senin. Weekend kemarin ditimeline twitter banyak dibombardir berita politik, utamanya pemilihan PD1. Di Jogja sendiri hari Minggu kemarin berlangsung hajatan demokrasi pilkada, untuk pemilihan bupati Sleman, Bantuk, dan Gunung Kidul. Walau begitu, berita pilkada tidak terlalu mendominasi timeline. Saya tidak tahu, apa karena pengguna twitter dari Jogja tidak tertarik untuk men-tweet-kan pilkada di tempatnya, atau karena timeline didominasi berita impor dari Jakarta.

Well, saya tidak akan membahas itu. Sore ini, sore yang sejuk dan agak mendung, damai tenang tentram setelah hiruk pikuk Senin telah dituntaskan. Pikiran jadi melayang-layang dan browsing kemana-mana. Buka milis, buka social media, blogwalking, etc etc. Dan salah satu pikiran yang kemana-mana itu, adalah soal pacar/pasangan.

Jujur, saya pernah melakukan aib tercela terkait dengan (mantan) pacar jaman saya masih culun-culunnya. Jadi, waktu itu saya sempat malu (doh) dengan pacar saya. Gara-garanya, saya mendengarkan celotehan riwil orang-orang disekitar saya yang emang agak ‘sadis’ kalau memberikan penilaian. Mereka bilang, secara fisik pacar saya beginilah, begitulah. Dan saya (waktu itu) maluuuuu sekali. Walhasil, saya jadi agak ilfil karena termakan apa kata orang.

Sekarang, kalau saya mengingat-ingat kembali masa itu, duh saya kok ndak bangga. Maunya minta maaf kepada yang bersangkutan. Selain itu, saya jadi penasaran juga sih. Maunya mereka-mereka yang demen komen riwil terhadap hal-hal begituan, apa tho? Sirik karena ga berhasil memacari saya atau bagaimana? *plakkk, dan sepasang bakiak pun sukses melayang* :mrgreen:

Bagaimana dengan pembaca yang terhormat?

13 thoughts on “Antara Pacar dan Kata Orang

  1. ….kok termakan kata orang lain??

    Terimalah pasangan kita apa adanya, kalo emang bener2 suka, sayang dan cinta (beruntun :D). Gitu aja.πŸ™‚

  2. aku pernah kaya gitu mba, tapi untung ga lama,soalnya aku sadar yang aku pacarin buka sekedar fisik, tapi ada hal2 laen yg lebih penting hihi..bagi orang2 yang riwil itu,anggap aja mereka sedang sumbang saran :p sampe skrg aku ga tau knp org suka komentarin pacar orangπŸ˜€

  3. ha..ha..ha..ha…. ngebayangin jaman jeng Memeth masih culun *ijin ngakak dulu ya* *dilempar bakiak*πŸ˜€

    bicara soal bagaimana perasaan kita memiliki pasangan yang secara standard duniawi tidak se-ideal apa yang orang orang gambarkan, baik itu dari sisi tampilan fisik / jasmani dan mungkin juga soal kekayaan, itu semua akhirnya merupakan “PEPERANGAN” antara “rasa nyaman” kita bersama pasangan VS “rasa gengsi” kita.

    pada akhirnya mana yang menang, kembali lagi ke hati kita masing masing. Saya rasa setiap orang memiliki sisi kuat dan sisi lemah mereka masing masing. Ada yang hatinya begitu kuat sehingga mau untuk tetap menjalani dan menjaga sesuatu yang walaupun menurut kebanyakan orang itu adalah hal yang kurang menarik atau tidak sebanding. namun ada juga orang yang begitu lemah terhadap penilaian subyektif orang orang diluar sana.

    lalu kenapa orang orang itu kok “RIWIL” amat sama urusan kita dengan pasangan kita? padahal apa yang kita pilih dan kita jalani sama sekali tidak merugikan mereka.

    sepertinya kita manusia memiliki bibit negatif utk mengomentari orang lain dengan perkataan “cuma segitu rupanya……”

    kalo analisa gampangnya, karena orang orang itu memang minta disumpal pake sandal bakiak mulutnya, wakakakakaka *Peace*πŸ˜›πŸ˜›πŸ˜›

  4. kembali ke persoalan inti, sebenernya macarinnya karena fisik, atau hal-hal yang lain juga?:mrgreen:

    Dulu bgt pernah sih kayak gitu, kepengaruh omongan orang dan bla bla gitu lah. Sampe akhirnya saya sadar bahwa ngapain juga saya dengerin mereka yang ngasih masukan ndak positif. toh yang ngejalanin hidup saya dan ngerasainnya saya sendiri, bukan mereka… akhirnya ya saya berhenti dengerin omongan orang. kecuali omongan itu berupa masukan positif disertai solusi. Bukan cuma sekadar ngomongin doang:mrgreen:

  5. tertohok..
    ibuku tipikal orang yg riwil soal pacar ganteng/ ga ganteng😦
    tp disadari ato gak, kadang aku jg gitu kok. suka riwil klo ada ce cakep tp pacarnya butut, ato sebaliknya.
    dl prnh punya co yg “seadanya”. kalo jalan kemana gt, boro2 gandengan, jalan jejer aja ogah..
    tapi ya skarang gk gitu lg, selain krn pacarku yg skrg ganteng *hik*, ngapain jg urusin org riwil. biasanya yg riwil gitu cm nyari temen krn pacarnya sndiri gk cakep..
    *blunder

  6. Berhubung aku orangnya santai dan rada cuek, semua masukan sih aku dengarkan saja termasuk yang jelek2.
    Cuman yang penting dan perlu dibedakan itu, antara membicarakan kejelekan seseorang, dengan sekedar menjelek jelekkan. Kalau cuman mau ngerumpi jelek2 in pacar mah, omelin aja suruh diemπŸ˜†

  7. Semua orang punya sisi baik dan buruk. Katanya Cinta itu bakal membuat kita berlapang dada menerima sisi buruknya. Yg pada riwil itu, jelas ndak cinta ke pasangan kita. (ya iya laaah!)

  8. kalo gw meth cuek bebek :-p malah kadang pilihan saya itu gak sesuai sama pilihan lingkungan atau pilihan ortu. saya tetep cuek bebek . lah wong yang macari pacar saya itu saya kok, bukan merekaπŸ˜€ hehehe

  9. sayangnya masih bnyk yg berpikiran pacar itu untuk dipamerkan, shg berlomba2 untuk sgera dpt pacar dan biar tdk jomblo. selain itu sbnrnya kita punya lingkungan pergaulan yg cukup riwil untuk trus mengkritik pacar kita, beginilah begitulah. dan sayangnya juga kita kdg2 msh trlalu memusingkan apa kt orang.

    klo saya memilih untuk mengenalkan pacar saya hanya kepada org2 tertentu (tidak semua teman saya) buat saya pacaran itu privasi, dgn siapa saya pacara tdk perlu semua orang tahu *curcol*πŸ˜€

  10. Ancene pacar ki konsumsi publik jg, terlalu cakep publik sirik, terlalu jelek dho pating cekikik. Kudu pinter2 milih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s