Cepet Tua di Jalan Raya

Beberapa waktu terakhir ini, berada di jalanan, menyetir/bawa kendaraan, sungguh merupakan stressor tingkat tinggi yang berefek instan. Marah, gusar, jengkel, meledak, frustrasi, etc etc segala emosi negatif yang bikin cepat tua. Ga salah sama sekali alias benar, kalau saya bilang jalanan bikin saya cepet tua. Lha gimana nggak, saya marah-marah melulu kalo lagi nyetir. Semua gara-gara kelakuan pengguna jalan lain yang minus etika jalan raya.

Seperti malam ini. Di perempatan Tugu, ada bapak-bapak dengan cerdasnya memarkir mobil tepat di pengkolan sebelum belokan kekiri. Padahal disitu juga merupakan perempatan yang ada lampu lalu lintas. Pas lampu merah masih nyala, pas saya lewat. Sebelah kanan mobil penuh dengan mobil dan luberan motor. Dan dikiri, saya tidak bisa langsung belok (kekiri jalan terus) karena bapak-bapak yang memarkir mobil dengan sangat cerdas itu. Saya berhenti ditengah-tengah, karena jalan sangat sempit dan kalau saya teruskan, sepertinya mobil bapak tersebut akan menggesek body mobil saya.

Saya muntab. Saya turunkan jendela dan berteriak, “Pak, parkirnya pinter banget, sih. Cerdas banget ya, Pak,” sambil saya pelototi si bapak.

Bapak tersebut balik memandangi saya dan menjawab, “Kan masih lebar gitu.”

Woooo….rasanya pengen saya beset pake paku itu body mobilnya. Saya cuma bisa misuh-misuh memuji kecerdasan bapak itu.

Beberapa hari lalu, saya juga harus mencuci mulut saya dengan air tujuh kali plus pasir, gara-gara kelakuan pengendara motor yang sangat-sangat minus. Kejadiannya di Tajem, Maguwoharjo. Jalanan di desa tersebut memang mempunyai tikungan yang sangat tajam, sehingga pas kalau dinamai dusun Tajem. Sudah begitu, aspalnya tidak rata (mungkin karena struktur tanahnya, mungkin juga karena kualitas aspal yang kurang bagus) dan relatif sempit untuk dua jalur mobil. Setiap lewat situ, saya pasti di gigi 2, bahkan 1, karena harus extra pelan dan hati-hati.

Nah dikondisi seperti itu, ada motor lewat dari arah berlawanan. Dari arah saya, jelas terlihat motor yang dinaiki dua pemuda mebo tanpa helm itu nyalip mendahului mobil dan motor lain. Ngebut pula. Pas nyalip itu dia memakai jalur yang berlawanan arah dan jaraknya cukup dekat dengan mobil saya. Saya perlambat kecepatan sambil mengklakson keras. Weeelha, dua kroco tersebut tidak memelankan laju motornya dan dalam jarak yang cukup dekat berada didepan mobil saya. ‘Sayangnya’ mereka masih dilindungi Gusti Allah, sehingga bisa menghindar dan membanting arah masuk jalurnya lagi. Untung, kendaraan-kendaraan dibelakang mereka bisa memperlambat lajunya, walau mungkin sambil misuh-misuh. Wuah, udah. Saya waktu itu muntab banget. Dan ya gitu, sampai musti mensucikan mulut saya.

Dan ada banyak contoh-contoh lain, yang kesemuanya menunjukkan betapa minus dan lemahnya kesadaran pengguna jalan atas etika lalu lintas. Tidak motor, tidak mobil, ndak becak, ndak penyeberang jalan. @$%^$^%&U^T*%E$@

Mengapa, oh, mengapa kesadaran untuk beretika di jalan raya itu sedemikian rendah?

Kuncinya cuma satu kok, saling menjaga dan lebih baik saling mengalah. Urusannya nyawa, bung. Atau paling sedikit, cacat, luka. Jadi pilih mana? Saling menjaga di jalan raya atau menyerahkan nyawa kita kepada orang lain?

Notes. Tahukan Anda, apa saja etika di jalan raya itu? Sudahkan Anda mempraktekannya?

22 thoughts on “Cepet Tua di Jalan Raya

  1. itu baru cara berkendara, gimana dengan penampilan kendaraan? mesti beretika juga donk! jangan pake lampu dugem ditaruh di bagian belakang mobil atau lampu depan yg terangnya 80x dari lampu petromax. mendadak bisa buta seketika tak sempat misuh *lebay* :p

  2. yang jelas kalo sudah di jalan kelakuan memang lain mbak, mungkin pengaruh adrenalin, jadi sepertinya semua orang ndak ada yang bener, yang bener cuma diri sendiri. hehe

    memang harus sabar kalo di jalan, terlalu banyak energi negatif di sana. kadang saya mikir, mungkin usaha yang ndak ada matinya adalah jualan aki sama service klakson:mrgreen:

  3. Saya pernah baca di suatu sumber, kalo ga salah katanya orang yang hidup di Jakarta itu sepertiga waktu hidupnya dihabiskan di jalan raya, karena kemacetan dan semrawutnya lalu lintas. Belum ditambah banyak kejadian yang melatih emosi, membuat umur makin pendek.😦
    Hanya bisa berandai-andai, kapan ya kota2 besar di Indonesia punya transportasi masal yang efektif dan murah….😐

  4. etika berkendaraan. udah pesimis untuk ngadepin yg satu ini mba..agak susah untuk ngerubah orang2 jadi tertib..kecuali kalo udah kena batu nya kali ya..tapi ya mosok kudu luka dulu baru ngeh sama yg nama nya tertib. *kecewa*

  5. “Mebo” itu bahasa Jogja sebelah mana Mbak? Hehehe
    20 tahun saya di jogja baru sekarang denger istilah itu.

    Saya kebetulan belajar nyetir di Jakarta yang kepadatan dan keberingasan lalu-lintasnya terkenal di dunia dan di akhirat. Tapi kalau pulang dan nyetir di Jogja ada stress tersendiri menghadapi jalanan sempit dan becak terutama kalau lewat jeron beteng. Motor pun kadang merasa seisi jalan milik mereka saja. Di Jakarta, Bandung, Semarang mobil saya mulus. Di jogja brukkkk, 2 kali saya ditabrak dari belakang oleh motor.

  6. enak masi bisa misuh2, hihi. gw dan pak wis harus selalu menahan pisuhan supaya ga didenger sama kiki. ga lucu kan kalo kiki ikutan bilang segala macam binatangπŸ˜‰

  7. meth jangankan yang bawa kendaraan, lah yang naik angkot macam gw aja juga berasa cepet tua… selain buang2 waktu di jalan karena kemacetan, juga mangkel abis kalo ngeliat kelakuan bapak2 atau mas2 yang gak mau kasih tempat duduk ke ibu2 hamil yang lagi gendong anak, atau nenek2 yang berdiri aja udah payah… beuh… pintar ya tuh bapak jadi lelaki *cuihhhh*

  8. Kalo menurut saya nih ya, karena para pengguna jalan tersebut nggak diberi efek jera. Maksudnya? Ya… kita liat aja, apakah polisi sendiri menegakkan UU Lalu Lintas yang baru nggak? Pengendara sepeda motor lewat di depan hidung mereka tanpa help juga dibiarin. Anak SMP yang pasti belom punya SIM juga seenaknya dan dibiarkan lewat di depan Pak Polisi, padahal dendanya sampe 1 juta.
    Kalo setiap polisi menindak setiap pelanggar dengan mengikuti UU Lalu Lintas,mungkin anak SMP akan mikir lagi buat bawa motor,kalo bawa motor musti ngantongin duit 1 juta,jera deh mereka.
    Polisi juga jangan melakukan pungli,aturan ya aturan,kalo denda 250rb ya denda 250rb. Baiknya pelanggar bisa bayar lewat ATM dendanya,baru mereka boleh ambil lagi surat2 yang ditilang.

  9. De,
    baca ceritamu itu, aku jadi ketawa sendiri, ga bisa kubayangkan seandainya aku lihat langsung raut mukamu saat kejengkelan itu tiba dan meledak, booomm…..!! karena kelakuan bapak yang ‘super cerdas’ itu

    Kita masuk komunitas ‘Urban Life’ yang memang sering, bukan sering lagi tapi emang setiap hari lah, ngalami yang kayak gitu.

    Kubagi saran buatmu ya,
    ternyata Minum Teh itu ampuh untuk kurangi tingkat hormon stress dalam tubuh dibanding sama orang yang jarang minum teh, karena ada kandungan catechins, polyphenols, flavonoids dan asam amino yang mampu mempengaruhi neurotransmitter otak dan mengurangi level cortisol (hormon stress) dalam darah itu kata peneliti dari Inggris.

    kita tukeran blog ya, ini alamatku = http://obrolanblogger.blogspot.com/, maaf bila blog itu masih jauh dari sempurna (baru bikin 2 hari lalu)

    Cerita dirimu akan aku tulis secara tersendiri nantinya
    pamit dulu salam dan jabat erat buatmu

    makasih – Satrio.

  10. Wah mbaaak, aku malah pernah sampe kayak bles klakson2an sama motor, sampe motornya menepi dulu buat ngeliat mukaku, trus aku bales lagi..seru sambil deg2an:p hehehehe

  11. saya termasuk yang membenci kelakuan barbar orang-orang di jalan..
    tapi kaum yang paling juwara bikin saya muntab (bahkan ketika saya engga lagi di jalan) adalah para pemuda norak jelek sok keren yang mengubah knalpot-nya jadi berisik..

    beneran, pengin deh ta jejelin knalpot panas bising itu ke lubang telinga mereka..

  12. Lha jalannya ndak nambah, tapi kendaraannya nambah teros, bener kata mastein itu mbak..Jalan raya kadang mbikin otak intelek jadi idiot..di riset mana itu saya lupa…orang2 nglajo yang jaraknya agak jauh biasanya kinerja di tempat dia mbabu jadi menurun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s