Jadi Turis yang Cerdas Dikit Yuk

 

 

Long weekend kemarin mendapat pengalaman seru, getaway ke sanctuary di ujung pulau yang belum terjamah industri pariwisata. Well, tentang kronologis dan serba-serbi travelnya, nanti diapdet di blog-ku yang khusus memuat tentang jalan-jalan dan makan-makan yah. Semoga dalam waktu dekat bisa segera langsung disusun jadi tulisan yang enak dibaca.  😆

Jalan-jalan keluar kota pas liburan memang seru. Apalagi buat yang demen jalan-jalan ke alam bebas. Selain memang hobi, jalan-jalan di alam bebas sepertinya udah menjadi gaya hidup. Maksudnya, ada gitu yang memang tujuannya untuk mencari eksistensi dari hal tersebut. Kalo ga ikutan melakukan hal serupa, rasanya seperti kurang gaul, merasa ketinggalan, kurang eksis, such things.

Tapi aku bukan mo ngoceh tentang hal tersebut. Jadi tulisan ini diilhami dari pemahaman baru ketika habis ngobrol dan bercerita tentang pengalaman liburan kemarin. Ternyata, masih banyak turis yang jalan-jalan dan travelling di alam bebas terutama, masih memandang alam dan satwa-satwanya sebagai obyek. Memang tujuan liburan adalah untuk seneng-seneng, tetapi ketika senang-senang diterjemahkan menjadi ‘binatang-binatang tersebut harus beratraksi seperti hewan sirkus’, wah itu repot.

Misal, ketika berlibur ke Ujung Genteng untuk melihat penyu bertelur. Saking bernafsunya untuk mendapatkan foto penyu bertelur, maka ketika motret trus pake blitz. Padahal pemakaian blitz tersebut sangat mengganggu si penyu ketika bertelur. Saya orangnya sangat mudah berempati terhadap hewan sih, jadi bisa memahami gimana perasaannya. Bertelur bagi penyu itu proses yang melelahkan lho, dan penyu adalah hewan yang sensitif. Ketika sedang melakukan ritualnya lalu ada gangguan-gangguan, gimana sih perasaannya? Sama seperti ketika kamu lagi pup trus ditontonin banyak orang dan dinilai kali ya.

Jadi begini, aku baru tahu bahwa ternyata ada aturan-aturan dalam berwisata di alam terbuka. Aturan tersebut adalah, kita namakan platinum rule ya, karena aturan intinya cuma satu dan mudah saja. Yaitu, dalam menikmati pemandangan (baik di bawah laut maupun di atas laut), cukup LIHAT SAJA.  Jangan ambil, petik, pegang, bahkan sentuh aja ga boleh. Kenapa? Karena ternyata hal tersebut dapat mengganggu kelangsungan hidup hewan-hewan maupun ekosistem di tempat tersebut.

Misal nih, aku baru tahu, bahwa dalam diving dan snorkling, sebenarnya GA BOLEH untuk megang-megang hewan maupun ekosistem di laut. Pegang manta, ternyata bisa menghilangkan lendir pelindung kulit manta. Terus, contoh kasus yang sangat lazim dilakukan orang padahal itu ga boleh, yaitu mendaki gunung dan memetik edelweiss. Jadi, para pakar lingkungan hidup dan pecinta alam sejati, paling prihatin kalo liat turis yang kalau jalan-jalan, tangannya nggratil alias usil megang-megang dan metik. Ketika dapat cerita ada turis yang dalam liburannya di Kiluan untuk melihat lumba-lumba, trus turis tersebut tahu-tahu nyemplung untuk bisa megang lumba-lumba, sebenarnya sangat dilarang. Bukan saja dari segi keselamatan, oke kalau si turis tersebut jago renang, tapi juga mengganggu si lumba-lumba. Kalau saran Pakde Mbilung yang ahli permanukan dan serba laut, jangan dipegang, diam aja. Nanti kalau lumba-lumbanya emang pengen ngajak main, dia akan datang sendiri mendekat. Tapi kalau gamau, ya jangan dipaksa.

Karena ketidaktahuanku, selama di Kiluan kemarin, aku melakukan hal-hal yang sebenarnya dilarang. Jadi, kemarin aku memungut dan membawa pulang beberapa rumah kerang dan koral mati. Ternyata kata Pakde Mbilung, kalau di pantai sekalipun, tak usah membawa pulang termasuk koral mati. Kenapa, ternyata rumah kerang tersebut masih dipakai kelomang, untuk rumah mereka juga. Kebetulan, pas di Kiluan tersebut, aku banyak menemukan kelomang-kelomang mungil yang sedang mencari-cari kerang-kerang bekas. Mungkin seperti kita kalau lagi survey kos/kontrakan kali ya. Aduuuhh dan karena ketidaktahuanku, aku merampas kerang yang sebenarnya bisa jadi rumah mereka.  😥

 

 

Jadi pren, lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Dan jauh lebih baik lagi, ketika kita sudah tahu, dan melakukannya. Kalau kita sedang berlibur terutama di alam bebas, cara terbaik menikmati pemandangan adalah melihat saja. Kalau mo ambil sesuatu untuk kenang-kenangan (iye sih, mental turis kita itu masih souvenir-minded, jadi sebisa mungkin bawa apa gitu untuk token/kenangan), cukup foto saja. Tapi kalau motret pun, ingat seperti kasus penyu di Ujung Genteng, jangan juga sampe gangguin si satwa. Dan yang paling penting adalah mengubah mindset/paradigma kita, bahwa alam termasuk satwa-satwanya BUKAN obyek wisata tapi justru mereka adalah SUBYEK wisata. So, kita jadi turis, yang cerdas dikit lah, turut menjaga kelestariannya, ga semata-mata menuruti kesenangan kita yang sebenarnya cuma gatel/impulsif semata. Okek, sip?  :mrgreen:

Iklan

Dicari : Mie Instan Cantik

Membaca-baca artikel gosip di media tentang perawatan kecantikan para seleb, emang bikin berdecak. Heran membayangkan besarnya uang yang mereka keluarkan, tetapi memaklumi ketika melihat wajah-wajah ayu dan body aduhai mejeng di majalah. Misal, budget Jennifer Aniston (43 tahun) untuk perawatan tubuh sebesar 6000 dollar, dan untuk perawatan wajah butuh 2000 dollar. Total setara dengan 80 juta per bulan. Tapi di usianya yang udah masuk hampir 45 tahun, Jen masih cantik dan seksi. Dari pemahaman tersebut, ga heran kalau semacam tertanam dalam benak kita, bahwa untuk menjadi cantik dan sexy itu butuh modal gede dan ga murah. Itu satu.

Dua, pemahaman tersebut juga melahirkan sikap serba instan. Jaman sekarang (now i sounds like an old man), menuntut serba cepat dan –jujur, memuja penampilan/bungkus. So, tak heran kalau denger keluhan cewe-cewe yang tidak puas dengan penampilan fisiknya, ingin mempunyai fisik seperti yang mereka idamkan, dengan secepat kilat.

Sebenarnya ini lucu, ironi buat aku. Mendengarkan mereka ngobrol dan keluar keluhan seperti, gendut dan pengen langsing, kulit kusam berjerawat pengen kulit yang bisa mulus glowing, rambut kasar bercabang pengen rambut halus sehat dan bersinar, dsb. Ironinya adalah, mereka ngomong mengeluh seperti itu, tapi sambil terus melakukan hal-hal seperti : makan makanan berlemak, kurang serat, full gula dan sodium, gaya hidup yang kurang gerak dan lebih suka bermalas-malasan di sofa/bed dengan gadget, tidak pernah/jarang membersihkan wajah sehabis dari bepergian atau ketika hendak tidur, tidak pernah/jarang mengoleskan sunscreen atau pelembab, dsb.

Paling bikin kejengkang adalah ketika kesimpulan dari keluhan-keluhan tersebut yaitu : keinginan adanya produk yang bisa membuat penampilan mereka berubah seketika. Jadi kalau pake pelembab, yang langsung mulus glowing. Kalau ada obat yang bikin timbangan langsung turun dan celana jeans ukuran 27 langsung muat. Dan ketika mereka menyadari bahwa produk-produk tersebut mahal, mereka kemudian berhenti berusaha. Rasanya seperti… pengen ngoclak-ngoclak kepala mereka biar nyadar.    😆

Aku pernah kok, mencoba usaha-usaha instan untuk langsing. Menjajal treatment pelangsingan yang menjanjikan lingkar bagian tubuh manapun akan menurun, angka di timbangan juga menurun. Menjadi langsing bukan tujuanku, tapi aku terobsesi untuk mempunyai tubuh yang sempurna seperti para model/seleb. Pada saat itu, pengin banget menurunkan lingkar paha. Rasanya masih minder dan belum puas dengan paha yang menurutku adalah paha gebug maling alias gede banget. Syukur-syukur bisa melangsingkan perut menjadi lebih slim lagi.

Akibatnya, selama lima kali aku merasakan penyiksaan ala klinik kecantikan. Badanku dibebat plastik dan selimut khusus selama sejam lebih. Selama dibebat itu, badan ga bisa bergerak. Panas, karena selimutnya memang bersuhu tinggi, yang konon untuk melumerkan lemak. Ditambah dibebat plastik yang katanya untuk menambah optimalisasi treatment. Selama sejam lebih, berbaring tak bisa bergerak, panas dan keringat mengalir sangat deras. Memang sih, dalam sekali treatment, angka ditimbangan langsung turun 1-2 kg. Tetapi itu semu. Karena yang bikin angka timbangan turun adalah banyaknya air yang keluar selama treatment. Pernah lho, sehabis treatment, aku dehidrasi lumayan. Langsung nggliyeng, pusing berat, ingin muntah, dan hingga beberapa jam setelahnya rasanya lemas berat, ga kuat untuk dipakai jalan.

Kesimpulan dari pelajaran yang cukup mahal itu adalah : tidak, nggak akan pernah lagi merasakan treatment-treatment pelangsingan yang mengklaim membentuk tubuh sempurna dengan mudah dan instan.

Beberapa bulan lalu, kebetulan dapat undangan lunch dari Dove shampoo di restoran unik di daerah Kemang. Selain chit-chat tentang kecantikan/perawatan rambut (Ada Maia dan Jerry Pravda, hair stylist), rambut peserta lunch dites seberapa sehat. Jadi ada alat khusus yang memeriksa batang rambut. Hasilnya ditentukan dari angka yang keluar, skala dari nol (tidak ada kerusakan sama sekali) hingga 10 (rusak berat). Dari aku sendiri ketika mo dites rambut, ga ngarep banget.

jerry pravda dan maia, di acara lunch bareng dove di kemang

Sebelumnya pas chit-chat sempet ngobrol tentang rambut yang dismoothing, Jerry Pravda bilang kalo rambut yang abis di-smoothing itu udah pasti rusaknya. Karena proses smoothing rambut itu benar-benar mengubah secara drastis partikel rambut kita, apalagi ditambah dengan proses ironing dengan suhu tinggi, bahan-bahan kimia. Waaa…benar-benar deh. Mana rambutku sebelum di-smoothing aja, emang kering banget. Ga sampe bercabang sih, tapi memang keriing. Gak pernah perawatan di salon juga, seperti creambath, hairspa gitu, juarang bianget. Tiga bulan sekali belum tentu. Setahun mungkin sekali dua kali. Terus ketika peserta lunch yang lain dites, tercatat angka terendah adalah tiga.

Ketika giliran rambutku diperiksa, SURPRISE!! Skala kerusakannya adalah SATU! Alias minimal sekali. Uwoooh bengong dong, kok bisa kenapa? Padahal habis di-smoothing, juarang banget perawatan di salon. Rupanya, kuncinya adalah kebiasaan yang kulakukan selama ini. Yep, biar ga pernah perawatan di salon, tapi aku rajin untuk keramas dan pake conditioner, lanjut ke pelembab rambut.

Selain itu, kebiasaan makanku juga berpengaruh. Sudah dua tahun ini menerapkan diet banyak sayur dan buah, mengurangi karbohidrat sederhana termasuk makanan yang banyak gula, mengurangi garam, dan selalu air putih.

Yang jelas, pengalaman sewaktu diundang lunch oleh Dove tersebut semakin menguatkan pemahamanku tentang konsep kecantikan. Ga ada yang namanya menjadi cantik dalam sekejap. Eh, ada ding, dengan bantuan make up 😛 Apa yang tampak di tubuh kita sekarang ini adalah hasil dari apa yang telah kita lakukan bertahun-tahun sebelumnya. Hingga usia sekarang, banyak yang mengatakan bahwa kulitku bagus dan tidak berjerawat (ga butuh perawatan klinik-klinik ituh), well ini bukan hasil sekejap. Tapi hasil dari perawatan sejak SMU. Serius. Dan semua ga membutuhkan biaya gede, kok. Seumur-umur belum pernah ke klinik kecantikan, untuk facial di salon pun seumur-umur baru tiga kali.

Lihat saja koleksi perawatan tubuh dan wajah termasuk rambut di foto di bawah ini. Paling mahal adalah krim malam seharga 140an ribu. Rekor termahal untuk pelembab sehari-hari adalah serum seharga 130an ribu. Untuk perawatan tubuh, ada yang lain yang tidak tampak di foto, yaitu makanan yang banyak serat seperti buah dan sayur. Jadi siapa bilang, butuh duit banyak dan modal gede untuk mendapatkan penampilan oke?

Efek Samping The Raid : Perang Selera

Beberapa hari lalu saya kumat usilnya, menjadi devils advocate. Benernya ketinggian juga sih menyebut diri sendiri devil’s advocate, karena levelnya belum seperti Al Pacino di film The Devil’s Advocate. Sebenarnya apa sih artinya devil’s advocate? Karena sekarang jamannya serba internet, definisi bisa dengan mudah tinggal dibrowsing. Kalau aku sendiri secara sederhana mengartikan, peran yang sengaja diambil untuk mengetes argumentasi seseorang/orang lain. Jadi ketika aku sedang menjadi devil’s advocate si A, bukan berarti aku kontra dia. Aku hanya pengen tahu reaksinya dan sejauh apa argumentasinya, buat ngetes doang hihihi. :mrgreen:

Waktu itu yang menjadi sasaran adalah teman yang lagi demen banget ama film The Raid. Dia antusias dan semangat banget berbagi hal-hal menarik dari film The Raid. Buat dia, film ini bagus banget. Lalu aku iseng, kasih link review ber-sentimen negatif dari film tersebut.  Dari dia sendiri yang diinformasikan ke kita adalah pujian-pujian media dan orang tentang film ini.

Sebenarnya aku cuma pingin tahu, ketika seseorang sedang ‘euforia’ terhadap sesuatu hal, kemudian diberi fakta yang berbeda jauh dengan yang dia yakini, maka seperti apa reaksinya. Apakah dia bisa tetap obyektif atau akan membela yang dia yakini. Ingat lho, kita tidak berbicara tentang agama atau prinsip disini. Ini tentang selera.

Ternyata, doi membela lumayan habis-habisan film yang dia suka tersebut. Pertama doi mencibir review tersebut, dan kemudian yah mengedepankan argumentasi mengapa film tersebut bagus. Sisi iblisku makin keluar dong, bertanduk. Makin deh aku panas-panasi, dan walhasil doi makin ‘gegap gempita’ membela film The Raid dan menjurus ke menjelek-jelekkan selera orang lain (seleraku). Haha. Sampai disini eksperimen selesai.

Lantas apa yang aku dapat dari eksperimen tersebut?

Aku jadi mikir; kenapa ya kita ada kecenderungan untuk membela apa yang kita sukai/yakini kalau ada orang yang menyatakan sikap/penilaian yang berbeda dengan kita.

Mencoba merefleksikan hal tersebut. Jangan-jangan aku pernah melakukan hal yang sama juga. Jawabannya, jangankan pernah tapi SERING. *emot ngakak gulung-gulung sambil tepok jidat*

Ya gimana yah, ketika aku dengan menggebu-gebu bilang, “eh ini bagus lho, bla bla bla, “ lantas tiba-tiba ada orang yang dengan lugas bilang, “Cuma seperti itu ah, jelek, bla bla bla.” Yah kalau jujur ada semacam perasaan ga enak, jleb, seperti itu. Padahal kalau dipikir-pikir lagi, ya buat apa merasa ga enak. Apa karena merasa selera kita direndahkan? Memang kalau ada yang berbeda pendapat/selera dengan kita, berarti selera kita lebih jelek atau gimana gitu?

Kembali ke teman yang lantas menjelekkan selera orang-orang terhadap film-film non action (drama), yang katanya “film pengantar tidur”.  Dia berpendapat, bahwa baginya, nonton film itu harusnya yang menghibur dan ga usah pake mikir. Kalau nonton masih pake mikir, malah bikin stress bukannya membuat terhibur. Fungsi film untuk dia, ya sebagai penghibur.

Tetapi, apa dia harus menyuruh/meminta/memaksa semua orang menerapkan standar dia? Itu kan pertanyaannya.

Kalau ada yang melihat film lebih dari sekadar penghibur, tapi juga sebagai propaganda kebudayaan, gimana dong? Apakah dia tidak menyadari hal tersebut? Apa dia tidak tahu, film-film bahkan seperti Avatar dan Titanic-nya James Cameron sekalipun melakukan riset yang pake mikir. Kalau kemudian ada yang nonton film Avatar ga pake mikir dan sekadar lihat special effect-nya, ya itu masalah penontonnya sih. Tapi sungguh lho, buatku, film itu bisa sebagai alat pencerahan. Berapa kali, aku keluar dari bioskop ato sehabis nonton film, jadi merenung. Bahkan terakhir nonton Hugo, itu film kartun kan, tapi selesai nonton pun aku jadi banyak merenung tentang pesan dalam film itu.   :mrgreen:

Sekarang begini, kalau misal aku yang lagi semangat cerita film drama/thriller yang menurutku bagus dan kemudian mendapat respon demikian, menurut kalian aku harus bagaimana?  :mrgreen: