Tentang Pendidikan Usia Dini : Playgroup untuk Semua

*illustrasinya sengaja milih cover albumnya Metallica, karena judul postingan ini emang terinspirasi dari judul album Metallica* 😆

 

Ide ini muncul pas lagi nyuci piring barusan. Latar belakangnya *ciyeh, macam skripsi aja, pake latar belakang*, karena menyaksikan sendiri salah satu penghuni kos yang rupanya single mom sekaligus wanita karier. Pekerjaannya menuntut dia untuk tidak berada dekat putrinya (masih 2 tahun), dari pagi hingga malam. Bahkan weekend seperti hari Sabtu begini juga masih harus bekerja. Si putri kecil ini tiap harinya diasuh oleh nanny-nya. Bukan baby sitter yang pakai seragam gitu-gitu. Karena sepanjang hari di kos, selain dengan nanny-nya, si kecil ini juga diasuh oleh penjaga-penjaga kos. Kadang ada anak kos yang juga ikutan ngajak main.

 

Nah dari sini saya melihat permasalahan. Si kecil ini lebih dari 8 jam diasuh oleh nanny-nya dan penjaga-penjaga kos, karena Mama-nya kerja. Saya menyaksikan sendiri, bagaimana si kecil jadi demen lagu Iwak Peyek, ya karena ketularan pengasuh-pengasuhnya. Tontonannya sinetron. Dan yang parah adalah gaya pengasuhnya, yang kalau kaget punya kebiasaan latah menjerit nyebut alat reproduksi pria, atau kalau si kecil melakukan sesuatu yang dilarang, maka langsung dibentak.

 

Mereka baik sih, senang gitu kalau ngajak si kecil main bareng, sabar juga (kebetulan si kecil juga anteng sih, kecuali kalau makan lamaaaa banget, suka diemut. Kalau minum susu juga lama. Demen mainin makanan deh). Juga ga pernah ngajarin yang jorok-jorok/ga pantas (yang kebetulan aku lihat). Baik lah pokoknya.

 

Tapi teringat pelajaran dasar psikologi perkembangan. Balita/anak usia sampai 5 tahun adalah masa emas pembelajaran karena pada masa itu otaknya bagaikan spons, menyerap semua informasi. Pada masa itu, anak juga belajar lewat imitasi/mencontoh apa yang dia lihat di sekitarnya. Seorang guru besar di bidang kedokteran anak, pada waktu menghadiri talkshow-nya, mengatakan bahwa di usia batita maka otaknya sangat aktif membentuk sinapsis-sinapsis. Sehingga pada masa ini, adanya otak kedua sangat penting untuk perkembangan kognitifnya. Nah siapa otak kedua, ya mereka yang ada di sekitar si anak. Jadi bisa dibayangkan kalau yang berada di sekitar si bocah adalah pembantu, maka stimulusnya seperti apa.

 

Memang bukan harga mati sih, belajar adalah proses seumur hidup. Tapi sekali lagi, pendidikan anak usia dini itu sangat penting. Beruntunglah mereka/orang tua yang mampu menitipkan anaknya di playgroup, sementara ditinggal bekerja. Paling tidak, buah hatinya mendapat stimulasi yang dibutuhkan untuk fondasi ‘program’ otaknya. Tetapi, seberapa banyak sih, orang tua yang mampu menitipkan anak ke playgroup yang baik? Apalagi kita tahu kalau playgroup seperti itu, biasanya muahal luar biasa. Hampir mengalahkan biaya kuliah S1.

 

Bisa dilihat juga bahwa ini adalah sebuah peluang. Yap, apalagi di kota besar, dimana tuntutan hidup membuat kedua orang tua menjadi pekerja. Maka kebutuhan untuk menjaga anak sementara orangtuanya bekerja adalah keniscayaan. Sempet kepikiran, wah daripada diasuh dijaga oleh baby sitter yang paling lulusan sekolah menengah, gimana kalau baby sitternya lulusan S1 atau malah S2? Otak kedua yang mengasuh si buah hati sanggup memberi stimulus yang lebih kaya. Siapa yang mampu dan mau meng-hire baby sitter yang sangat kompeten dan well educated gitu? :mrgreen:

 

Tapi sebelum dilanjutkan menjadi sebuah peluang bisnis, hati kecil saya menyela. Katanya, pendidikan adalah hak semua kalangan. Kalau pendidikan yang baik hanya mampu dijangkau oleh mereka yang kaya, lantas gimana dengan nasib mereka kalangan menengah ke bawah? Makin ga mampu bersaing dengan yang kalangan atas dong?

 

Dari sini kemudian timbul ide. Andai ada gitu, yang mempunyai cukup waktu luang untuk mendirikan semacam tempat penitipan anak, yang terjangkau biayanya. Dan selama pengasuhan tersebut, si anak juga sekaligus diberi stimulus-stimulus untuk merangsang potensi otak si kecil. Supaya terjangkau, maka ‘guru-guru’ adalah voluntarian yang menguasai tentang psikologi khususnya psikologi perkembangan dan psikologi pendidikan.

 

Orang tua juga tidak lantas leha-leha lepas tanggung jawab, mentang-mentang anaknya bisa ditinggal gitu aja. Harus ada kewajiban yang sifatnya timbal balik. Orang tua juga harus belajar bahwa menjadi orang tua itu konsekwensinya termasuk mendidik, plus ada kewajiban sosial yang harus dibayarkan.

 

Jangan-jangan sudah ada ya, ide tersebut diwujudkan? Well, ide saya terbuka saja sih. Saya sadar, ga mampu mewujudkan sendirian. Tapi kalau ada yang mau mengadopsi ide tersebut juga silakan, dimatangkan lagi yang masih mentah ini. Saya percaya bahwa pendidikan adalah hak semua pihak.

 

Iklan

Need to Slow Down

 

Ini postingan refleksi, bukan curhat. Lebih ke kesimpulan yang didapat dari hasil perenungan, paling banyak didapat sewaktu nongkrong di WC menunaikan kewajiban alam. Perenungan mengendapkan pengalaman atas berbagai situasi yang dialami beberapa waktu terakhir ini.

Kalau di milis, saya pernah mengatakan ingin berbagi mengenai manajemen stress terkait adaptasi ketika tinggal di tempat baru (Jakarta), tak lama kemudian saya diberi kesempatan naik level untuk belajar manajemen stress level yang lebih advance. Pemahaman saya terhadap manajemen stress, diuji lagi. Terus terang agak keteteran dan sempat mengalami gejala depresi. Tapi dari situasi tersebut, saya mendapatkan pengalaman dan pembelajaran baru.

We need to slow down, apalagi di kota seperti Jakarta ini. Kota yang menuntut semua serba cepat, kita dituntut untuk multitasking, hyperspeed kalau bisa, dihajar deadline sana-sini, memuaskan berbagai pihak. Begitu bangun, otak sudah langsung diajak untuk kondisi alert/beta. Kondisi stress.

Untunglah, yah saya masih beruntung. Saya masih diberi kemampuan untuk mengamati, baik situasi sekitar maupun mengamati diri sendiri. Dari sini saya menyadari, we need to slow down. To really feel and having conversation/dialog dengan hati kita sendiri. To find peace of mind. Adalah pada saat-saat hening, baru bisa mendengar diri sendiri.

Hidup adalah proses belajar yang terus berlangsung. Bersyukurlah yang diberi kesempatan untuk mencobai berbagai pengalaman, itu artinya kita punya kesempatan untuk belajar. Naik level?

Tiba-tiba terbersit pertanyaan. Gentarkah kamu jika diberi kesempatan untuk naik level, yang berarti bisa saja kamu dicobai pengalaman yang lebih sulit daripada yang sudah-sudah.