Cantik adalah Memiliki Areola Pink dan Bentuk Vagina yang Sempurna

image

Menulis itu katanya lebih mudah kalau muncul dari hati, daripada menulis yang tidak dari hati. Sudah beberapa lama ini, si empunya blog mengalami writer’s block (halah) yang cukup lama. Ide bertebaran tetapi kesulitan untuk diwujudkan dalam sebentuk artikel yang enak dibaca.
Salahkan twitter, kalau mau gampang berkambing-hitam ria. Loncatan-loncatan ide atau pikiran random tersebut lebih mudah saya tuangkan dalam bentuk 140 karakter. Sebenarnya kalau sempet nengokin linimasa saya, itu adalah bank ide tulisan. ๐Ÿ˜›

Seperti, ketika saya sering ngetwit soal cantik. Dari yang nanya tips gimana supaya tampil cantik, sampai bahasan psikologis-filosofis (halah lagi) tentang kecantikan.

Dalam lamunan dan amatan random saya, saya menemukan bahwa kecantikan terkait dengan kepercayaan diri. Maksudnya begini, banyak perempuan-perempuan di sekitar saya yang cantik-cantik, tapi merasa tidak cantik dan tidak menarik (termasuk empunya blog). *plaaakkk* :mrgreen:
Jadi berpikir, sindrom rendahnya kepercayaan diri lebih sering dialami perempuan daripada laki-laki ya?

Saya beri contoh manifestasinya. Ketika bercermin alias ngaca, biasanya cowo cengar-cengir, bergaya bak binaragawan, dll. Mereka lebih mudah menemukan kelebihan fisiknya ketika bercermin. Sedangkan perempuan ketika ngaca, yang dilihat pertama-tama adalah kekurangannya. Seperti jerawat, kerut pada mata, komedo, rambut yang berantakan, dll.

Cantik selain terkait kepercayaan diri, dia juga adalah komoditas. Tak terhitung berapa banyak produk dan brand untuk menunjang kecantikan. Lupakan produk pemutih kulit wajah dan iklan dengan model perempuan berambut panjang lurus (dan sudah banyak yang protes). Tahukah kalian, ada produk yang bisa mencerahkan warna areola supaya lebih pinkish, memutihkan selangkangan, memutihkan ketiak, bahkan vaginoplasty untuk mempercantik bentuk labia?

Saya pernah berselancar ke situs kesehatan reproduksi yang ditujukan untuk perempuan remaja dan dewasa. Ternyata banyak perempuan yang mencemaskan bentuk vaginanya khususnya bentuk labianya. Mereka merasa bentuk labianya aneh, tidak normal, tidak seperti yang diidealkan, sehingga mereka merasa rendah diri, tidak menarik, tidak berharga, malu menjalin hubungan dengan lelaki karena takut pasangannya kelak akan kecewa, dll.
Dalam situs tersebut diterangkan bahwa karena minimnya informasi tentang reproduksi kita (perempuan) sendiri, menyebabkan banyak perempuan yang buta/tidak mengenali tubuhnya sendiri.
Gawatnya, mereka (kita) lebih banyak menerima informasi yang salah kaprah, dan menyebabkan kita semakin tenggelam dalam kekhawatiran. Terkait konteks labia, ternyata ada banyak sekali tipe bentuk labia, jadi tak seharusnya kita (perempuan) merasa rendah diri karena ada yang tidak normal dalam diri kita. Demikian menurut para ahli dalam situs tersebut. Bahkan vaginoplasti yang bertujuan untuk ‘memperbaiki’ bentuk labia, dapat merugikan perempuan karena mengurangi sensitifitasnya, sehingga dapat mempengaruhinya dalam menikmati proses hubungan seksual.

Lebih jauh lagi, definisi cantik yang sebatas mata dapat memandang, memang ditentukan oleh banyak kepentingan dan kultur. Bagaimana supaya makin banyak yang tersadar akan hal ini dan menjadi benar-benar merdeka, tak lagi terjajah oleh Definisi cantik menurut orang lain/tren/mode/kapitalis.

Mengenai kepercayaan diri, saya kok beranggapan, disitulah esensi inner beauty berada. Menurut kalian?
Errr…kalau si empunya blog, masih sering dihinggapi sindrom minderan sih… ๐Ÿ˜†

NB Keterangan Foto:
Kalau tidak salah, arca Pradnya Paramitha…difoto oleh penulis di Museum Nasional.
Menarik, mengamati arca tersebut. Bisa disebut merepresentasikan kecantikan ideal pada masa tersebut.

Iklan

Jodoh tak Bisa Diduga, tapi Karakter Pasangan Anda Bisa Diduga

 

 

Kemarin menjenguk sahabat yang sedang tetirah di Jogja dalam rangka pengobatan. Nostalgia-nostalgia hingga mendapat kisah cinta terkait teman masa SMU.

Jadi waktu itu, dari ngobrol ngalor ngidul bernostalgia tentang masa SMU kuliah termasuk apdet kabar teman-teman lama. Ibu sahabat saya ikut nimbrung dan bercerita tentang senior jaman SMU, cowok. Dari cerita ibunda teman saya itu, baru tahu kalau si senior ini menikah dengan teman sekelas. Yang bikin saya surprise adalah karena kedua orang ini berasal dari dua dunia yang berbeda, alias waktu SMU sepertinya mereka gak pernah berhubungan.

Senior cowo ini cukup manis, dengan ciri-ciri fisik tinggi, putih, langsing, berkaca mata, imut, manis, pendiam. Mirip-mirip bintang Korea itu deh, tapi jangan ditanya yang mana, soale saya ndak apal. Sedangkan teman saya itu (sebut saja M) secara fisik, lebih pendek dari saya, agak gemuk, wajah bulat polos tanpa make up blas, rambut seleher tanpa ditata macam-macam, penampilan sangat bersahaja. Tergolong murid pintar, tekun, dan lempeng. Bukan termasuk golongan populer, blas, bahkan dia masih kalah terkenal dengan teman sekelas yang juga termasuk geek.

Nah, kata ibunda sahabat, si senior ini naksir M sudah sejak lama tapi katanya mo pedekate sama doi susah sekali. Hingga suatu saat jauh setelah masa SMU, mereka bertemu di pesta kawinan, dan dalam waktu tiga bulan mereka menikah. Kata ibunda sahabat, si M ini miriiiiipppp baaaangeeet dengan mertua perempuannya. Malah katanya lagi, M ย lebih pas jadi anak mertuanya daripada ibu kandungnya. Karena M dan ibu kandungnhya secara fisik dan penampilan berbeda. Si ibu gaul dan modis, lain dengan putrinya yang sangat bersahaja.

Dari uraian diatas bukan bermaksud gimana-gimana/mendiskreditkan fisik. Okay jujur saya masih surprise, jodoh memang tak bisa diduga (bagi yang percaya adanya jodoh lho). Jodoh bisa datang dari lingkaran yang โ€˜jauhโ€™ dari kita, tak terduga. Andai saya di posisi si M, mungkin heran. Bagaimana tidak, bukan siapa-siapa masa SMU alias tidak popular blas. Secara fisik merasa tidak istimewa. Tetapi dia yang ganteng bak bintang film Korea, ternyata menaruh hati sudah sejak lama. Apa yang dia lihat dari saya dan membuatnya tertarik?

 

Dari sini, timbul pikiran iseng saya. Menyimak kembali cerita ibunda sahabat jadi kepikiran. Mertua si senior ini mirip benar dengan menantunya. Jangan-jangan si senior ini tertarik dengan M karena faktor kemiripan tsb. Lantas, apa artinya kalau seorang anak lelaki mencari pasangan yang mirip dengan ibunya?

Ada banyak kemungkinan. Mungkin ia sangat memuja/mengagumi ibunya tapi mungkin juga ia anak mami. Waktu saya lempar pertanyaan tersebut ke twitter, ada beberapa respon. Mulai dari mothercompleks, Oedipus complex, ย hingga haram dalam pandangan agama.

Well? Postingan ini hanya intermeso, tidak usah dianggap serius. Tapi kalau hendak berbagi, silakan saja ๐Ÿ˜€

Saya Dibully Gadget! Gadget Membuat Saya Loser!

Saya habis beli hape baru, tweeps! *eh, keterusan, gara-gara enthong* \o/

Hape android, yang entry level saja sih, untuk newbie seperti saya. Sebulan ini saya masih kegirangan untuk otak atik mainan baru ini, tapi utak atiknya tentu aja masih level newbie. ^^

Mengapa saya tertarik untuk beli hape android? Jujur aja awalnya saya tertarik android karena saya ini termasuk tipe anti mainstream, alias males kalo harus sama dengan kebanyakan orang (ciri khas tipe empat enneagram banget). Android masih belum semassal Blackberry yang seperti hape sejuta umat, sedangkan kalau Iphone masih belum nyandak.

Saya sendiri ketika mo beli gadget terbiasa untuk survey dulu. Faktor yang mendasari saya untuk membeli gadget adalah fitur yang sesuai dengan kebutuhan dan harga yang sesuai anggaran. Sempat tergoda dengan beberapa merk dan pada akhirnya karena dipaksa keadaan, saya memilih Samsung Galay 5 (karena awalnya menetapkan pilihan LG Optimus tapi ndak ada yang jual dan disodorinya Samsung itu).

Dari sini bisa terlihat perilaku saya ketika memutuskan membeli gadget. Karakter saya anti mainstream *halah* dan tidak terlalu tergantung oleh orang lain dalam membuat keputusan. Pendapat orang lain itu perlu, tapi sebagai 2nd opinion.

Beberapa hari lalu saya mendapat pengalaman baru sekitaran perilaku membeli khususnya membeli gadget. Kebetulan pengalaman saya ini bersinggungan dengan kaum hawa.

Pengalaman pertama dengan rekan kerja saya. Waktu itu ia sedang asyik dengan Blackberry-nya hingga kemudian melihat hape saya. Dikiranya hape saya adalah Samsung Corby. Ketika ia tahu bahwa hape saya android, ia makin tertarik. Ia bertanya-tanya, dan dari pertanyaannya ia sepertinya tidak terlalu paham apa itu android. Misal, ia menganggap bahwa android itu adalah merk sama dengan Blackberry. Ia juga mempertanyakan kalau pake android cepet gak untuk internetan, dibanding dengan Blackberry. Bagi saya tidak masalah. Saya berusaha menjelaskan sebisanya, dengan bahasa awam sesuai pemahaman saya yang juga masih cethek tentang android.

Dari situ, mulailah ia ngoceh, bahwa ia ingin hape android dan mempertimbangkan untuk mengganti Blackberry-nya.ย  Saya berseloroh dengan bertanya, pengen beli hape android itu kepinginan ato memang kebutuhan. Jawabannya membuat saya terbengong-bengong. Ia menjawab bahwa hape android sesuai dengan kebutuhannya, karena Blackberry Gemininya tidak bisa untuk memutar youtube dan hape android bisa dan cepat. Selain itu hape android juga lebih gampang.

Krik…krik…krik…

Kebengongan saya makin menjadi, melihatnya ngoceh ke teman-teman lain tentang hape android dan menjelaskan ke mereka apa itu hape android, berbekal hape saya. Saya cuma bisas diam dan mikir-mikir. Saya aja perlu waktu setahun untuk memahami apa itu hape android (ketika mulai dengar hape android pertama-tama di tahun 2009an, saya masih diam saja kalau ada orang ngomong soal hape android. Sumpah, saya ga dong apa bedanya ama hape biasa). Pegang hape android? Serasa seperti baru pertama pegang hape, nunak-nunuk belajar sana-sini, baca sana-sini, tanya sana-sini.ย ย  Sampe sekarang juga masih nunak-nunuk belajar hehehehe.

**Blog ini sangat membantu lho, penulisnya perempuan juga ^^

Dari sini saya belajar kelakuan konsumen yang berkarakter/bertipe seperti rekan saya tadi. Keinginan untuk mempunyai/membeli gadget ternyata bisa timbul seketika setelah melihat orang lain memakainya dan tampak keren, walau ybs sebenarnya tidak tahu kerennya apa.

Terkait dengan gender, saya tidak tahu, ada hubungannya atau tidak. Selama ini ada stereotype bahwa kaum perempuan cenderung tidak terlalu melek gadget. Artinya, pemakaian gadget pada perempuan sebatas pada hal-hal sederhana alias belum optimal. Ples, hipotesis bahwa kaum perempuan lebih mudah merasakan kompetisi antar perempuan atau ada rasa tidak mau kalah dibanding sesamanya. Ayolah, pembaca pasti akrab dengan cerita istri-istri yang saling sirik dan tidak mau kalah ketika saling membandingkan milik masing-masing, kemudian berusaha gimana caranya untuk membeli barang yang minimal sama/lebih wah dibanding rekannya. Well, itu memang kisah yang stereotype dan menghakimi banget sih, LOL.

Pengalaman kedua, masih dengan teman perempuan. Saat itu reuni dengan geng SMP setelah sekian lama tak ada kontak. Salah satu pertanyaan yang timbul dalam perjumpaan tersebut adalah, “ada BB gak? Kalo ada bagi pin-nya.”

Pertanyaan tersebut berkembang menjadi obrolan ringan khas chicklit seputaran gadget. Teman saya itu ‘bangga’ ada peningkatan gadget, tidak lagi Nokia. Teman saya yang lain mencak-mencak karena hapenya Nokia. ย Lalu disambung dengan teman yang bangga dengan BB itu bahwa ia sebenarnya memakai BB karena jika tidak, ia bisa ketinggalan info. Kebetulan teman saya itu mahasiswa kedokteran spesialis. Satu angkatan dia, hampir semua memakai BB termasuk untuk menyebarkan informasi akademis. Kalau ada yang tidak memakai BB maka resikonya adalah ketinggalan informasi ples digosipkan. Entah maksudnya digosipkan ini apa. Ketika saya tanya, dijawab bahwa digosipkan ini dalam rangka untuk memberi tekanan kepada ybs supaya cepat-cepat beralih ke BB. Saya tanya lagi, penyebaran informasi ini pakai apa kok sampai pengguna hape lain tidak bisa mengaksesnya, apakah itu BBM. Kl iya, maka alasan teman saya pake BB adalah utk BBMnya untuk kelancaran informasi ples supaya bisa diterima oleh kelompok.

What? Pake BB supaya bisa diterima oleh kelompok? Tidakkah ini termasuk kategori bullying? #sotoy

Menurut pembaca?

Well, setidaknya dua pengalaman diatas memperkaya insight saya mengenai perilaku konsumen dalam hal gadget. Kesimpulannya? Buat saya tidak ada kesimpulan, hanya saya pergunakan sebagai data saja, untuk mendapat pemahaman. Namanya juga insight. Ya nggak tweeps? ^^

Mengapa Perempuan Bisa Terdikte Oleh Iklan Pemutih ?

http://raytawaluyan.files.wordpress.com/2008/04/wanita-berotot.jpg

Postingan ini tak mencoba menggali tentang mitos kecantikan, pengaruh iklan, perilaku konsumen, dsb. Jadi, semalam saya menemukan artikel ini. Saya langsung seperti mendapat ilham. Saya kopas ya, bagian yang memberikan saya pencerahan:

Membuat keputusan bagi dirinya sendiri merupakan sebuah issue yang cukup besar di kalangan para wanita. Kebanyakan wanita takut mengambil keputusan untuk kehidupannya. Mereka begitu memperhatikan pendapat-pendapat dari berbagai pihak sampai-sampai mereka lupa untuk mendengarkan suara hatinya sendiri. Sehingga, tak jarang para wanita berakhir di sebuah kondisi kehidupan yang bukan menjadi pilihan mereka.

 

Klise memang, “mendengarkan suara hati”.

Issue-nya adalah, perempuan harus lebih berdaya untuk membuat keputusan sendiri berdasar apa kata hati mereka, alih-alih menuruti apa yang menurut orang lain itu baik untuk dia. Tak mudah, dalam prosesnya. Karena sangat mungkin, suara hati justru bertentangan dengan norma. Misal, menikah karena desakan orang tua. Masyarakat mungkin akan menuding si A durhaka karena memilih untuk tidak menuruti keinginan orang tuanya.

Perempuan harus lebih sering mendengarkan suara hatinya sendiri. Tidak terdikte oleh media, perempuan cantik itu yang seperti apa. Perempuan sempurna itu tampil seperti yang dicitrakan di iklan dan berbagai majalah gaya hidup, oh tidak, itu kata mereka dan itu citra, imaji. Perempuan katanya baru komplet kalau sudah menjadi istri dan menjadi ibu. Lantas bagaimana dengan mereka yang memilih tidak menikah, yang cerai, yang tidak dikaruniai putra-putri?

Judul di atas hanyalah sebagian kecil, contoh, ketika suara pihak lain lebih didengar. Keputusan yang diambil pun bukan atas nama jiwa sendiri yang berdaulat penuh, tapi kekhawatiran kalau dirinya tidak menarik karena berkulit gelap. Ketika penerimaan lelaki menjadi lebih penting daripada kedaulatan jiwanya yang lebih agung daripada sekedar kulit. Tapi sekali lagi, ini hanya contoh.

Suara hati kita lama tak terdengar, kalah oleh riuh rendah suara-suara ketakutan, kekhawatiran, kecemasan, dll. Seorang kawan berkata, langkah pertama untuk mendengar suara hati kita adalah mulai dengan penerimaan diri, mencintai diri apa adanya. Tidak usah melabeli diri dengan label-label negatif, dengan menerima sisi kelam diri kita. Juga tidak usah khawatir dicap narsis atau sombong jika kita mengakui hal-hal positif pada diri kita.

Selamat mendengar bisikan suara hati…

 

Catatan.

Tulisan yang sangat bagus tentang sosok Kartini, oleh kang Zen. Tulisan yang membuat saya merenung tentang impian yang kandas, ketika mencoba mengacuhkan suara hati. Ah, ya, cuma pendapat saya tentang tulisan tersebut.

Ciuman Pocahontas

pocakiss

Beberapa hari yang lalu, keponakan saya dibelikan mamanya cd Pocahontas-nya Disney. Kebetulan Lila, 4,5 tahun, memang menyukai nonton film-film kartun daripada kembarannya Hasya yang ndak terlalu betah kalau harus duduk diam nonton (kecuali nonton balapan GP ato Formula).

Waktu itu siang-siang, pas di rumah. Lila minta distelin oleh mamanya, pengen nonton. Bertiga sama eyangnya, mereka nonton bareng. Mereka tampak menikmati jalannya cerita. Walaupun pakai bahasa Inggris, Lila juga sepertinya juga bisa menikmati. Hingga tiba-tiba saya mendengar mamanya Lila dan eyangnya heboh sendiri. Saya melongok, ada apa. Rupanya, di layar televisi terpampang adegan ciuman antara Pocahontas dan Kapten John Smith. Lumayan lama lagi.

Mama dan eyangnya sibuk mencoba mengalihkan perhatian Lila dari layar televisi. Lupa saya, persisnya mereka ngapain aja. Tidak lantas mematikan televisi atau menutupi layar televisi sih. Tapi tetep saja, bagi saya itu terlihat jelas mereka mencoba mengalihkan perhatian Lila. Saya diam-diam ngikik melihat adegan tersebut.

Dua hari kemudian, ndak sengaja saya teringat dan mem-plurk-kan. Hasil share thread tersebut rupanya sangat menarik. Diskusi yang terjadi menimbulkan beberapa insight bagi saya.

Untuk itu perkenankan saya membaginya kepada rumpiers semua, siapa tahu bermanfat. ๐Ÿ˜€

**NB. Nama-nama saya samarkan, habis saya belum minta ijin sama yang bersangkutan siiih (worship)

*** Kalau ada yang bingung dengan respon beberapa teman yang ‘aneh’, harap maklum. Ada teman yang gemar sekali pakai majas satir kalau merespon. ๐Ÿ˜€

Saya : ponakan (4,5thn) kmrn dibeliin cd pocahontas & nonton brg eyang+mamanya.tyt ada adegan ciuman,mama &eyangnya panik & salah tingkah (lmao)

Responses:


Saya : pas adegan ciuman, eyang &mamanya sibuk mengalihkan perhatian lila biar ndak nonton tipi (rofl) (rofl)

A : Tapi Pocahontas kan pilm anak-anak yang bagus dan cukup bermoral. Kenapa harus bertindak berlebihan seperti itu.

Saya : krn adegan ciuman itu kali (tongue) sebelumnya baik2 aja kok

A : dengan berbuat berlebihan gitu alih-alih menjelaskan kan ya ciumannya makin berkesan to?

B : astagfirullah, sedari kecil sudah diindoktrinasi oleh budaya barat yang sarat pergaulan bebas ๐Ÿ˜ฎ

C : padahal si anak paling juga cuman tanya: Itu ciuman kenapa? Itu artinya mereka saling sayang, kayak ibu sama kamu *cium* Selesai kan?

Saya : @A & @C *berpikiran utk menunjukkan tret ini kpd mama dan eyangnya* (tongue)

A : benar sekali @C! Bukannya sok bebas atau apa, tapi nggak usah sok-sokan menabukan ciuman.

A : liat anak SMP ciuman di jalan tepar tepar lu.

Saya : @B ganyaaaang (angry) eh ganyang siapa ya (thinking) (rofl)

D : kenapa ortu lebih membiarkan anak2 nonton pertengkaran daripada adegan ciuman yg sebenernya simbol rasa sayang *bukan bokep kan ya*

B : ^ budaya kita lebih menoleransi ekspresi agresi ketimbang ekspresi cinta? ๐Ÿ˜›

C : @B (worship)

Saya : @A palagi kl liat kelakuan anaknya yg ini *tunjuk diri sendiri* (lmao) (lmao) @D (thinking)

Saya : @B wah betul juga tuh.liat sinetron dan kartun yg gebug2an dibiarin aja jeh (thinking)

Jadi, kira-kira apa ya, yang bisa dilakukan jika berada pada situasi mirip-mirip seperti ini? ๐Ÿ˜›

Punya Pacar Lantas Lupa Teman?

image bank

Hadirin sidang pembaca yang saya hormati. Siapa di antara hadirin yang pernah merasakan dilema antara memilih kekasih dan teman-teman? Ayo ngacung!! ๐Ÿ˜€

Saya, errr….jujur ndak pernah sih, hihihi. Tapi saya punya cerita tersendiri tentang ini. Jadi waktu itu masih jaman-jamannya kuliah. Yah, namanya juga masih remaja~dewasa awal. Masih seneng-senengnya ubyang-ubyung sama teman-teman. Palagi kalo membentuk gank-gank-an ato clique. Udah deh, berombongan kemana aja ya dengan gerombolan ituuu terus. Kelompok gaul. Beredar di mana-mana. Rame. Meriah. Seru.

Hingga suatu ketika, teman kami ada yang pacaran. Cowok. Dan mendadak teman kami ini ‘menghilang’ dari kelompok. Oia, sebagai gambaran, saya waktu itu punya gank, terdiri dari 7 cewek dan 5 cowok. Seru kan? Nah, menghilangnya teman kami ini jelas menyisakan rasa kehilangan. Apa-apa yang serba bareng kok mendadak ada yang kurang. Dan lucunya, waktu itu yang protes malah teman-teman cewek. Apalagi kalau si teman cowok ini cuma nongol pas ada acara makan-makan gratisan, wuah kami bisa yang ngamuk-ngamuk dan nyindir abis-abisan. Dan teman-teman cowok kami sibuk membela teman mereka hingga kami berkata, “makan tuh setia kawan”.

Ketika teman kami ini tidak lagi berhubungan dengan pacarnya alias putus, ajaib. Dia kembali rajin nongol dan ubyang-ubyung bersama kami. Kami cuma bisa mengelus dada kami masing-masing. Anehnya hal ini kebanyakan malah menimpa teman-teman kami yang cowok. Pokoknya waktu itu, kalau teman cowok kami ada yang pacaran, bisa dipastikan dia menghilang dari kelompok hingga hubungan dengan si pacar putus. Sementara, kami-kami yang cewek, meski punya pacar, tapi entah kok masih bisa jalan bareng.

Tapi itu pada satu populasi. Lain lagi dengan populasi gank saya yang lain. Cewek semua. Kebetulan waktu itu kami masih jomblo semua, masih kinyis-kinyis belum pernah pacaran. Salah satu dari kami ketiban pulung ditembak cowok dan akhirnya pacaran untuk pertama kali. Yang terjadi kemudian, anak ini pelan-pelan menjauh dari kami. Kalau diajakin jalan bareng atau kumpul-kumpul, kebanyakan ditolak dengan alasan sudah ada acara bareng pacar. Paling menyebalkan adalah (ini baru kami sadari beberapa lama kemudian), teman kami ini menghubungi kami kalau pas lagi butuh.

Jadi waktu itu kejadiannya begini. Pacar teman kami ini pindahan kost dan dia mengkontak kami apakah kami bisa bantu bawain barang-barangnya ke kost baru. Sementara itu pacarnya sedang di luar kota dan memasrahkan urusan tersebut pada teman kami. Waktu itu kami iyakan. Jadilah kami mengangkuti barang-barangnya si pacarnya temen dan dengan mobil saya mondar-mandir ke kos-an lama dan baru. Kasus lain yaitu ketika si teman mengiyakan ajakan kami karena ybs sedang jablay ditinggal pacar kemana.

Soal yang sama pernah juga menimpa saya dan sobat saya, tidak mesti gank-gank-an. Kami berdua adalah teman dekat waktu SMU. Sobat saya ini menjelang Ujian Akhir Nasional, jadian dengan teman sekelas. Duh, mesraaa banget, kek film ACI ๐Ÿ˜€ . Saya yang biasanya kalo nunggu bis berdua dengan sobat saya, terpaksa sendiri, karena sobat udah dibonceng pacar. Alhamdulillah sih, hubungan mereka berlanjut sampai kuliah. Dan kami kadang masih jalan bareng. Ya benernya nyaris-nyaris mirip seperti kisah saya di atas, tapi saya tidak begitu mempersoalkan. Hingga kemudian saya ‘tersadar’. Jadi waktu itu sobat saya minta tolong saya untuk menemani dia pergi. Saya mengiyakan. Tapi di detik-detik terakhir, sobat tadi membatalkan karena ternyata pacarnya mengajaknya pergi. Kecewa saya.

Berangkat dari peristiwa tersebut, saya jadi bertanya-tanya. Kenapa kecenderungan sebagian orang yang punya pacar lantas jadi seperti melupakan teman-temannya? Mengapa kedua hal tersebut (pacar dan teman) tidak diblend saja sehingga enak-enak saja, tidak ada keharusan memilih pacar atau teman. Kok sepertinya, bagi sebagian orang tersebut, dua hal tersebut menjadi suatu pilihan, menjadi suatu dilema. Selain itu ada persamaan antara kasus-kasus tersebut. Persamaannya adalah, mereka-mereka ini entah kenapa kok jarang bawa pacarnya untuk ikutan jalan bareng dengan teman-temannya. Well, ini yang terjadi di sekitar saya sih, nggak tau kalau yang lain.

Padahal bagi saya, antara teman dan pacar ya harusnya adalah dua hal yang berbeda dan saling mengisi, ada keseimbangan disitu. Contohnya, bagi saya, siapapun dia yang janjian terlebih dahulu dengan saya, itulah yang saya utamakan. Jadi misal pacar mengajak untuk nonton bareng, tetapi saya udah terlanjur janjian dengan teman-teman, ya saya meminta pengertiannya bahwa saya udah kadung janji sama teman-teman. Dan ya memang itu yang saya terapkan.

Dan yang ‘paling buruk’ dari skenario dilema antara pacar dan teman tersebut adalah, jika mempunyai pacar yang ‘diktaktor’. Yang membuat kita merasa harus memilih, antara si Dia atau teman-teman. Seperti di pilem-pilem itu loh. Eh, tapi ini beneran ada. Teman saya mengalaminya. Jadi sampai sekarang, dia menyembunyikan pertemanan dengan teman-teman cowoknya karena si pacar ini ndak suka dia bergaul dengan lelaki. Aseli pencemburu. Padahal aslinya si teman ini, dia supel dan mudah bergaul. Banyak temannya termasuk cowok-cowok. Sekarang mereka udah menikah. Dan catatan tentang teman-teman cowoknya itu masih tersimpan rapat. Untung teman-teman cowoknya bisa ngerti sehingga bisa ikut bagian dalam sandiwara itu. ๐Ÿ˜›

Percayakah Anda Bahwa Hidup Sederhana itu Sulit?

gugel

Ide postingan ini muncul gara-gara mengamati tayangan mengenai kepergian Mbah Surip. Walau sudah sejak lama ia berkecimpung di dunia seni, tetapi namanya melambung dikenal hingga pelosok negeri belum lama ini. Setelah kepergiannya yang mendadak di puncak popularitasnya, orang-orang merasa kehilangan atas sosok unik ini. Umumnya mereka mengagumi kebersahajaan, kesederhanaan, dan kepolosan Mbah Surip. Apalagi setelah tahu perjalanan hidupnya.

 

Bagi saya ada hal yang lucu dan ironis mengenai sisi bersahaja Mbah Surip yang dikagumi oleh begitu banyak orang itu. Apalagi mereka-mereka yang ngomong kagum dengan sederhananya Mbah Surip itu adalah para public figure. Ternyata, di tengah gempuran materialisme, sebenarnya masih banyak yang mengakui bahwa hidup sederhana itu baik. Di tengah era yang memuja citra diri, banyak yang menyadari bahwa kepolosan alias tampil apa adanya itu bagus. Lha kalau sudah tahu bagus dan baik, kenapa tidak menerapkan?

 

Saya bukannya hendak menghakimi bahwa mereka yang ngomong-ngomong kagum itu tidak sederhana dan tidak tampil apa adanya. Biarlah, itu bukan urusan saya (walau kadang eh sering ding, mulut gatel untuk komentar, hehe). Tetapi saya jadi merenung saja.

 

Hidup sederhana itu sebenarnya mudah lho, seperti halnya tampil apa adanya saya, polos, semudah kita bikin mie instant. Lha, hidup sederhana kan gak mahal dan gak butuh duit. Siapa saja bisa menerapkan. Gak butuh alphard ato humvee, gak butuh rumah mewah, gak butuh gadget-gagdet mahal yang ternyata cuma untuk fesbukan, gak butuh birkin bag ato tote bag dari kulit anak sapi seharga belasan juta, gak butuh sehelai gaun bermerk dari butik di Paris, dll. Hidup sederhana itu butuh apa ya selain tidak butuh duit…

 

Tampil apa adanya, polos, ga jaim, juga gampang (mestinya). Gak perlu nyewa silver bird kalo mampunya Cuma naik kopaja, gak perlu potong ke hair dresser sampai keluar duit ratusan ribu untuk benerin poni, gak perlu maksain diri untuk mengiyakan ajakan gaul ke kafe mahal padahal lagi bokek, gak perlu ngutang sana-sini untuk tampil wah, gak perlu menyiksa diri dengan operasi plastik, dll. Tampil apa adanya tanpa jaim itu (mestinya) tanpa beban. Minimal beban hutang. ๐Ÿ˜€

 

Tapi entah kenapa, kok di jaman sekarang ini pelaksanaan dua hal tersebut menjadi hal langka. Memang sih, batas antara butuh dan keinginan itu tipis, tapi juga bisa jelas. Tergantung kita sendiri. Jika dengan berbagai gadget bisa melancarkan tuntutan pekerjaan, ya monggo lah. Tapi membekali anak SD dengan Blackberry, hmmm…

 

Jadi teringat ketika beberapa hari yang lalu, saya ngegosip dengan kawan lama. Waktu itu kami nggosipin kelakuan teman -sebut saja X- yang hobi pasang status fesbuk, yang berbau materi. Dari rencana untuk beli apartemen, beli mobil baru sementara dua yang lama katanya gimana gitu, liburan ke Singapore dan Thailand, etc. Saya sebagai teman, ya ada rasa iri juga sih. Apalagi di masyarakat kita, sukses itu masih dinilai dengan berapa banyak benda/materi yang kita konsumsi/beli. Jadi merasa belum sukses, gitu. ๐Ÿ˜€

 

Tapi, salah seorang teman kami, ketemu dengan ibu si X. Ibu si X ini, ndilalah kok malah curhat sama teman kami, mengenai masalah anaknya. Katanya, semua yang pernah dia tulis di status fesbuk-nya tersebut bohong. Ternyata X masih menanggung cicilan kredit dan lain-lain. Dengan kata lain, si X ini punya gaya hidup besar pasak daripada tiang.

 

Pertanyaannya adalah, mengapa dia sampai begitu? Apa yang hendak ia sampaikan?

 

Errrrr…entah, saya juga ndak bisa jawab. Belum nanya ke orangnya juga. ๐Ÿ˜›

 

Apakah dengan menampilkan citra (seolah) sukses, ia akan bahagia? Yang sukses pun, dengan menghambur-hamburkan uangnya, apakah merasa bahagia? Katanya, kalau sudah bekerja keras, tak ada salahnya memanjakan diri. Nah, when enough is enough? Katanya juga, money cant buy happiness. Lalu kenapa masih boanyak yang belanja belanji jika sedang stress, sedih, frustasi, etc (a.k.a mencari keseimbangan alias feeling much better). Padahal katanya, kebahagiaan itu tanpa syarat. I’m happy unconditionally. Tapi untuk membuat merasa hepi, ternyata masih butuh baju baru, gadget baru, pacar baru, dll.

Hmmm…kadang saya juga seperti itu sih. Tapi sebisa mungkin menyadari secepat saya bisa (menyetop belanja karena dorongan impulsive).

 

Kembali ke masalah kesederhanaan tadi, mengapa hal yang demikian sederhana menjadi begitu rumit ketika menerapkan ke diri sendiri? Ada perasaan malu ketika tampil membandingkan diri dengan orang lain yang lebih kinclong dan gemerlap. Merasa katrok dan ketinggalan jika sekomunitas memakai barang yang lagi happening, sementara kitanya tidak. Merasa gak nyambung?

 

Padahal, memang kenapa kalau katrok alias ndeso? Memang kenapa kalau emang gak mampu? Tidak diterima dalam kelompok tersebut?

 

Ternyata masalah hidup sederhana dan apa adanya ini tidak sesederhana yang saya perkirakan semula. ๐Ÿ˜€

 

PS. Turut berbela sungkawa atas kehilangan bangsa ini untuk kepergian dua seniman hebat, Mbah Surip dan WS. Rendra.