dinamika ramadhan pt.IV : banjir lagu religius

Beberapa sahur yang lalu, sembari ngantuk, TV dinyalakan untuk menemani santap sahur. Sempet pusing memilih acara TV, karena hampir semua stasiun TV isinya pelawak dan bencong, walah !!

Soal acara TV khusus menyambut ramadhan ini, sekedar selingan, saya benar-benar heran dengan tim kreatif berbagai stasiun TV tersebut. Saya juarang buanget sih ya, nonton TV yang bener-bener mantengin acaranya untuk pengisi senggang di kala puasa. Paling pas iseng saja, seperti pas ngantuk sambil santap sahur itu. Nah, gimana ga heran, lha isinya kok waktu sahur itu, hampir seragam ; pelawak yang tiba-tiba jadi dai dan bencong-bencong ga jelas (yang malah menyakiti hati bencong beneran, karena bencong jadi bahan lawakan).

Saya lihat, ga ada gunanya mengeluh soal hal ini, toh, saya yakin, pasti banyak pembaca yang juga merasakan hal yang sama. Saya lebih menikmati acara TV, ga usah pengajian (lha wong saya juga ga religius-religius amat), tapi misal acara dinamika puasa dari sisi budaya, kuliner, travelling, psikologis, kesehatan, etc. Buat saya mah, yang seperti itu lebih informatif daripada acara lawakan dan kuis yang ga jelas mutunya.

Oke, kembali ke soal pertama. Jadi, dari sekian acara TV, ‘terpaksa’ remote berhenti di Metro TV yang menayangkan Quraish Shihab. Walo agak-agak gosong dikit (hehehe), gapapa deh. Di akhir acara, biasanya ditutup dengan artis menyanyi lagu religius (baca : islami), live. Waktu itu, penyanyinya Rosa (kalo ga salah) dengan lagunya Ayat-ayat Cinta.

Hmm…..oke, ini masalah selera. Saya ga demen dengan lagu itu. Dan mendengar lagu itu untuk penutup acaranya Quraish Shihab, kok saya ndak sreg ya. Bagi saya pribadi, lagu itu bukan lagu religius, tapi hanya lagu pop yang dibalut dengan aransemen musik Timur Tengah dan beberapa lirik yang (sok) religius.

Saya jadi ingat dengan fenomena, beberapa musisi dan anak band yang tiap ramadhan, rajin menelurkan album religi. Misal Ungu, Gigi, etc. Well, beberapa album memang bagus. Saya sendiri sangat menyukai album religi bernafaskan jazz, yang diluncurkan beberapa tahun yang lalu. Saya tidak tahu, siapa musisi yang berperan di belakangnya, apakah Idang Rasyidi atau siapa. Tapi, musiknya bener-bener indah dan touchy. Salah satu yang saya suka, dan tiap mendengarnya hati saya selalu tergetar (saya tidak tahu judulnya) padahal lagu itu cukup sederhana. Hanya musikalisasi dari pembacaan terjemahan Al Fatikhah dalam bahasa Inggris. Tapi, sangat menyentuh, padahal saya ndak tau artinya, hehehe.

Selain itu, sepertinya masih dari album yang sama, lagu jazz juga, dengan lirik bahasa Inggris, kalo ga salah, reff-nya menyebut-nyebut “Allahu Akbar”. Oke, faktor selera mungkin berperan, lantaran saya doyan musik jazz. Tapi aseli, yang paling saya sukai, ya itu, musikalisasi terjemahan Al Fatikhah itu. Sudah sejak tiga tahun yang lalu, mencari-cari informasi tapi kok ndak nemu. Karena itu sidang pembaca yang terhormat, di tengah-tengah kesempatan yang membahagiakan ini, jika ada yang mengetahui informasi atau mungkin malah mempunyai file-nya, silakan hubungi saya di medina_wuland@yahoo.com :mrgreen:

Kembali berbicara tentang lagu-lagu religius. Saya sendiri mempunyai standar penilaian tersendiri dengan maraknya album/single religi. Misal, jika hanya membalut dengan aransemen timur tengah dengan lirik yang (sok) religius, buat saya pribadi itu bukan musik religi yang bagus. Gak kreatif. Tidak bisa menyentuh jiwa saya. Mungkin levelnya bisa lah, disandingkan dengan jamannya album/lagu kasidahan Nasyida Ria, hehehe.

Lagu religi yang timeless, menurut saya, seperti lagu-lagunya Bimbo. Wah itu didengerin kapan saja kok enak. Liriknya juga tidak menggurui, macam Bang Rhoma yang menasehati untuk tidak begadang dan berjudi. Lirik-lirik lagu Bimbo, bagi saya, reflektif dan muncul dari kedalaman hati. Ya gak heran, karena liriknya disusun oleh Taufiq Ismail (CMIIW).

Kalo lagu religi macam Ungu, Gigi, Baim, etc, hmmm…IMO itu lagu semusim. Tidak semua enak didengarkan. Levelnya baru sampai ke emosi, tidak menyentuh jiwa. Jadi, baru sampai ke level, “ Hmm, oke, musiknya enak”. Untuk Gigi, saya memberikan apresiasi khusus, karena tidak semua personelnya adalah muslim, tapi mampu total mempersembahkan lagu religi yang bernafaskan islami.

Kalo macam nasyid, Kyai Kanjeng, Debu, etc no komen dah. Soalnya, lagu-lagu tersebut jelas tujuannya / misinya, orang yang berperan di belakang layar juga cukup kompeten.  Aih, tiba-tiba kangen vokalisnya Debu…..  Heran juga  ya, musisi yang asli religius macam ini,  malah pas ramadhan sama sekali ga rajin bikin album.

Saya sendiri membedakan antara lagu religius dengan lagu spiritual.

Ada beberapa lagu pop, tapi entah, bagi saya itu terdengar sangat dalam maknanya, sehingga nuansa spiritual sangat kental. Jangan kaget, karena lagu-lagu ini malah genrenya bisa saja metal (walo belum nemu sih, kebanyakan pop).

Misal, lagu dari Pink yang berjudul If God is a DJ. Bagi saya, makna lirik lagu tersebut sangat dalam. Simpel, Pink memandang Tuhan dari kacamata penggemar dugem (mungkin), tapi saya menangkap harmonisasi yang universal. Jadi, asyik-asyik saja, saya manggut-manggut mengikuti beat yang menghentak, sembari mengingat kebesaranNya.

i’ve been the girl with her skirt pulled high
been the outcast never running with mascara eyes
now i see the world as a candy store
with a cigarette smile
sayin things you can’t ingnore
like mommy i love you
daddy i hate you
brother, i need you
lover, hey fuck you
i can see everything here with my third eye
like the blue in the sky

(Chorus)
if god is a dj
life is a dance floor
love is the rhythm
you are the music
if god is a dj
life is a dancefloor
you get what your given
it’s all how ya use it

i’ve been the girl, middle finger in the air
unaffected by rumors, the truth
i don’t care
so open your mouth stick out your tongue
you might as well let go you can’t take back what you’ve done
so find a new lifestyle
reason to smile
look for Nirvana
under the strobe lights
sequins and sex dreams
you whisper to me
there’s no reason to cry

(Chorus)

Bridge
you take what you get and you get what you give
i said don’t runm from yourself man that’s no way to live
i got a record in my bag you should give it a spin
lift your hands in the air so that life can begin

if godis a dj….say if god is a dj….if god….if god is a dj
get your ass on the dance floor….

Selain itu, lagu What If God Was One Of Us, by Joan Osborne. Saya menilai, lirik lagu ini ‘agak kurang ajar’ tapi saya tergetar dengan liriknya. Saya seperti diingatkan dengan CintaNya yang luar biasa dan Maha Sempurna, menjangkau seluruh aspek semesta. Cinta yang Sempurna. Udah gitu, lagunya kereeeeennnn….

If God had a name what would it be?
And would you call it to his face?
If you were faced with him
In all his glory
What would you ask if you had just one question?

*And yeah, yeah, God is great
Yeah, yeah, God is good
Yeah, yeah, yeah-yeah-yeah

What if God was one of us?
Just a slob like one of us
Just a stranger on the bus
Trying to make his way home

If God had a face what would it look like?
And would you want to see
If seeing meant that
you would have to believe
in things like heaven and in Jesus and the saints
and all the prophets (*)

Trying to make his way home
Back up to heaven all alone
Nobody calling on the phone
‘cept for the Pope maybe in Rome(*)

Just trying to make his way home
Like a holy rolling stone
Back up to heaven all alone
Just trying to make his way home
Nobody calling on the phone
‘cept for the Pope maybe in Rome


Satu lagi, sayang saya lupa siapa penyanyinya, apa judulnya, gimana liriknya (lha, piye toh ??). kalo ga salah, yang nyanyi penyanyi muda, seangkatan Vanessa Carlton, dan dia sempet duet dengan Santana. Liriknya, standar sih, bertema cinta. Tapi entah mengapa, dari pertama mendengar, saya kok merasa, cinta yang ditujukan kepada Illahi.

Lagu-lagu spiritual lainnya, dalam arti, dia mampu menyentuh jiwa yang paling dalam dan menggerakkan jiwa. Hmm….itu mah, seperti lagu-lagu new age, macam Enya, Bandari series, Cafe del Mar, Yanni, Kitaro, etc.

Coba dengarkan lagu-lagu tersebut di malam yang teramat sunyi, di tengah-tengah alam bebas, telentang di atas rumput basah sambil memandang gemerlap bintang (dan berkhayal diculik oleh UFO dari galaksi lain…………..oh oke, saya melamun terlalu jauh).

Hmmm…..air mata bisa menitik tanpa kau sadari, menyadari bahwa diri ini teramat sangat kecil, bagai debu , oh jauuuuuh lebih kecil dari debu, sekecil partikel atom. Bumi hanyalah noktah yang bahkan dibandingkan bintang, dia tidak gemerlap di kelamnya jagat raya. Runtuh semua kesombongan dan ego, dan muncul kerinduan yang teramat dalam akan kesejatian.

(dan tetap ingin diculik oleh alien…… –plak!!- uh oh, oke, saya masih melamun ya :mrgreen: ).

Oke, ini pandangan pribadi saya mengenai lagu religi dan lagu spiritual. Masing-masing tentu punya penilaian, selera, dan pengalaman masing-masing. Semoga saja, maraknya lagu-lagu religi akhir-akhir ini tidak didasari keinginan meraup untung mumpung ramadhan.

Bagaimana dengan Anda ?? Apa lagu religius / spiritual favorit Anda ?? ^_^

Iklan

nostalgia bareng jojon, cahyono, uuk, gepeng, basuki, adi bing slamet, chica, joan tanamal, tety kadi, bimbo

Beberapa waktu yang lalu, pas ngubek-ngubek lemari tua yang umurnya lebih tua dari umurku sendiri.

Kaget aja liat isinya…..wooooww…..

*mohon maaf teruntuk yang fakir benwit*

*full gambar raksasa, hihihhihi*

Ini kaset religinya Bimbo….tapi tajuknya masih qasidah (jadi inget Nasyida Ria, grup kasidahan yang sempet populer itu) (album religinya Ungu, bukan kasidahan ya ??). Release tahun 1978 (wekkkk, saya sediri belon lahir), dan selain Bimbo (dan Iin), ada sosok Boncu dan Lolo. Who are they ??? Gimana mereka sekarang ???

*ternyata udah sedari dulu kolaborasi dengan Taufik Ismail*

Nahhhhh…ini masih kaset kasidahan-nya Bimbo, dengan Iin tapi tanpa Boncu dan Lolo. Perhatikan, tajuknya kasidahan, tapi baju yang mereka pakai sebagai kover kaset ini….wowww…. ^^

*Iin Parlina pake baju tube dress, mannnn !!!!*

Nah…ini kaset anak-anak favorit si Kembar, ponakan saya di rumah yang masih balita. Lagunya bagus-bagus, dengan lirik yang edukatif, dengan nada-nada simpel ceria tapi ga mekanik monoton mengerikan seperti lagu-lagunya Papa T Bob. Perhatikan, betapa imutnya Adi Bing Slamet. dan itu….itu…gaya rambut begini ngetren lagi sekarang….

Ini siapaaaaaaa lagi…..pas nemu kaset ini, keheranan….kok lenyap si penyanyi cilik ini….siapa pula, belum pernah dengar.

Tapi hebat dan nasionalis sekali, si Hana ini. Dari fisik, sepertinya beliau ini etnis Chinese, tapi lagu-lagu yang dia nyanyikan, semua lagu-lagu tradisional nusantara. Artis sekarang, mau ga ya, rekaman gini ?? Anak sekarang, tau ga ya, lagu-lagu ini…. *bersenandung Si Patokaan*

Waaaaa……yg ini no komen !!!! Tante Helen Sparingga dan Tante Meriem Bellinaaaaa !!!

Cuma mo bernostalgia gaya 80an….. make up-nya…bajunya…..Ohooooiiii….

Generasi 80an ?? ^^

*psssstt…..masih pake alamat rumah untuk fans yang mo kirim surat…hihihhi*

Lahhhhh ini, kaset paling tribal di antara tumpukan kaset kuno ortuku.

Lihat gayanya…..woww…..so 70ies….

Nah ini artis cilik 70an yang ngetop abis (pada maanya) itu dan gedenya sempet kesandung masalah narkoba….

(lihat wajah Joan, aku kok jadi inget baby-nya Ocha sih….)

Lhaaaaaa ini yang juga bikin heran…..ternyata ada juga kaset lawakan. Tidak cuma kaset lagu-lagu, ceramah religi (inget album-albumnya Zainuddin MZ), tapi lawak juga. Ini mengejutkan karena, setahu saya, pelawak-pelawak ini kental dengan aksi slapsticknya di panggung (gaya andalan mereka) (eh saya juga punya kasetnya Bagyo….tapi ndak ada kovernya).

Jadi berpikir, ide jadul jaman masih belum tobat (lha emangnya,,,, ?? :mrgreen: )

Gimana kalo ada kaset audio bokep ?? :mrgreen:

Ada yang mo cukup sedeng memproduseri ??? Ya kalo format kaset, sekarang ga laku kali ya. Format RBT aja… :mrgreen: 😆

*dipentungi FPI*

Kalo Bokap muter ini…..langsung anak-anaknya pada anteng….takut kuwalat :mrgreen:

Hmmm…dia ganteng juga ya….apa kabarnya dia sekarang ya ????

Eh, menurut Anda, beliau mirip siapa ?? Saya, demi melihat kacamatanya, kok teringat seseorang ya……

Ini anaknya salah satu personel Koes Plus, entah yang mana.

Wah jaman dulu, kaset anak-anak cukup laris juga ya…..

Sekarang kok enggak…..