Pasif-Agresif dan Kedewasaan Emosi

Postingan ini terilhami –lebih tepatnya reminder untuk diri sendiri– gara-gara insiden di warung lele malam ini.

Entah mengapa malam ini saya mudah kepancing emosinya. Berawal dari mau makan tapi ga ada sendok garpu tersedia. Saya panggil pelayan minta sendok garpu. Perlu dua kali panggilan untuk mendapatkan yang saya mau, pertama seperti gak digubris. Yang kedua, cara menaruh sendok garpu yang saya inginkan pun jauh dari sopan. Disorongkan begitu aja, dan ga ada garpunya. Pas saya nanya, garpunya mana, sambil ngeloyor dijawab, “garpunya gak ada.”
Padahal kalau dia mau usaha dikit aja, pasti ada.

Kedua, minta minum juga harus extra effort untuk mendapatkan perhatian pelayan. Kualitas pelayanan di warung ini bener-bener payah, out of excellence. Biasanya saya sabar sih, tapi malam ini entah kenapa saya terpancing emosi dan hampir saja saya ngamuk, hahaha.

Saya mangkel. Kesal. Kalau sudah begini, saya kepikiran melakukan sesuatu untuk melampiaskan mangkel saya. Saya kepikiran hal-hal ‘jahat’ untuk sekadar pembalasan, karena warung ini udah melakukan hal yang bikin saya kesal.

Tapi untunglah kesadaran saya masih jalan. Alih-alih demikian, selain membuat tabungan emosi saya berkurang, juga ga menyelesaikan masalah. Kenapa ga langsung komplain baik-baik perihal kekecewaan saya.

Pikiran saya melantur lebih jauh lagi. Reaksi ‘balas dendam’ tadi adalah manifestasi sikap pasif-agresif. Dalam situasi lain, sikap pasif-agresif muncul dalam bentuk diam aja tapi di belakang ternyata nyinyir.

Sekarang pertanyaannya begini, menurut pembaca, mana yang lebih baik jika sedang mengalami kekecewaan terhadap seseorang:
– menyampaikan kekecewaan ke orang yang bersangkutan, tentu aja secara baik-baik.
– diam aja tapi di belakang ngomong macem-macem.

Mana dari kedua sikap diatas yang lebih menyelesaikan masalah? Mana yang berpotensi menimbulkan masalah baru?

Jadi berpikir, dalam konteks twitter, no mention yang bukan becanda dan semacam nyindir karena kesal, sama ga dengan sikap pasif-agresif?

Yah saya sih jujur aja. Kadang ngomong di belalang karena memang ga punya cukup keberanian untuk menyampaikan langsung. 😉

Iklan

Komunikasi di era 2.0: Lebih Sulit atau Lebih Mudah? (1)

Postingan ini terilhami setelah mengamati kelakuan para pengguna socmed, khususnya twitter dan plurk, tapi tak menutup medium lain. Dari sini timbul pertanyaan besar:

MENJALIN KOMUNIKASI DI ERA 2.0 DAN SOCMED APAKAH LEBIH RUMIT DAN EMOSIONAL DARIPADA KOMUNIKASI DI REAL LIFE?

Alasannya:

  • Banyak ‘keributan’ di socmed, seperti soal follow-unfollow, flooding timeline,  atau RT abuser, menjadi topik yang sering sekali dibicarakan. Banyak sekali pengguna socmed yang mengeluh, yang merasa ‘sangat’ terganggu sehingga mereka komplain, curcol, nyindir, nggremeng, etc ditimeline mereka sendiri.
  • Keributan tersebut memang tidak sampai yang berdampak sosial yang massive, bisa jadi memang agak lebay/dilebih-lebihkan. Tapi ya gitu, dari pengamatan, selalu saja ada orang-orang yang terganggu.

Sebelum saya teruskan lebih lanjut, saya mendefinisikan dulu apa yang dimaksud dengan era 2.0. Saya merujuk pada Wikipedia, disini yang dimaksud dengan era 2.0 adalah web 2.0. Definisi web 2.0:

Web 2.0 adalah aplikasi web yang memfasilitasi interaksi yang lebih interaktif (dua arah) dari penyedia/pengisi konten dengan penikmatnya. Aplikasi tersebut selain memungkinan terjadinya dialog, juga information sharing dari dua belah pihak. Bisa dikatakan dengan aplikasi tersebut  dapat memunculkan dari diskusi hingga kolaborasi.

Dari pengamatan saya (yang termasuk juga pengguna socmed) muncul beberapa hipotesis/asumsi:

Berkomunikasi di era socmed dan 2.0 seperti sekarang ini membutuhkan skill komunikasi yang lebih daripada komunikasi biasa.

Mengapa? Karena berkomunikasi lewat tulisan, selain harus bisa menuangkan pikiran lewat bahasa tulisan yang bisa dipahami orang, juga harus bisa memahami nonverbal/yang tersirat dari sebuah tulisan. Non verbal itu bisa mencakup nuansa emosi, mengenali karakter seseorang dari tulisan-tulisannya, dll.

Kalau komunikasi ‘standar’, non verbal tersebut bisa kita lihat dengan mudah, seperti gesture, ekspresi wajah, dll. Ingat, bahwa non verbal dalam komunikasi malah justru mengungkap/berbicara jauh lebih banyak daripada yang verbal. Selain itu, berinteraksi dunia maya bisa jadi lebih rumit  karena kita bisa bersembunyi dibalik topeng/alter ego yang sengaja kita ciptakan.

Jadi lazim kita temui orang yang berbeda antara di dunia maya dan di dunia nyata. Apalagi jika menyangkut netiket (yang belum luas diketahui orang seperti halnya etika pergaulan di dunia nyata) dan pengendalian diri.

Dari kultur sendiri, masyarakat kita menurut para pakar lebih terbiasa dengan budaya lisan daripada tulisan. Walau banyak juga yang mengaku, lebih mudah mengungkapkan pikiran lewat tulisan daripada lewat verbal, tetapi hal tersebut tidak menjamin dia mempunyai skill komunikasi (tulisan) yang cukup baik.

Alasan lain yang mendasari asumsi diatas:

Dalam masyarakat online, suatu kabar/buzz lebih cepat menyebar daripada lewat medium komunikasi telepon genggam/sms, literally dari mulut ke mulut, apalagi pos merpati (halah).

Contoh, adanya trending topic di twitter dan viral marketing yang makin sering digunakan akhir-akhir ini.

Dari pengamatan, entah kenapa lebih banyak yang percaya adanya kabar yang belum jelas kebenarannya kalau disampaikan lewat media text (media televisi dan radio juga sih, tapi kita kan sedang membahas komunikasi tertulis) daripada yang sekedar bisik-bisik. Apa karena faktor komunikasi tertulis dapat terdokumentasi dengan baik, sehingga mudah dilacak/meninggalkan jejak daripada lisan yang cenderung lebih mudah dilupakan/sukar dilacak.


BERSAMBUNG KE BAGIAN SELANJUTNYA, KARAKTERISTIK KHAS TIAP SOCMED :goodluck: