Patholo, Rengginang Dari Singkong

Apdet blog lagi ah, biar masih dicap blogger *lho* 😂😂

Jadi begini, beberapa hari lalu saya mendapat oleh-oleh dari tetangga. Isinya kripik dua macam, yang satu bentuknya mirip rengginang, yang satu lagi mirip emping. Keduanya mesti digoreng dulu dengan minyak panas (ga usah dijemur). Pas udah mateng, masih anget fresh from wajan, saya ambil satu rengginang. Sempet mbatin, kok bentuk rengginangnya agak beda. Trus pas ngunyah, tambah heran lagi. Kok rasanya lain banget ya dengan rengginang biasanya. Krispi sih, tapi lengket di gigi dan lidah.

Sempet rasan-rasan sama orang rumah, jangan-jangan rengginangnya terbuat dari nasi sisa. Soalnya bentuknya lain dan rasanya lengket pas dikunyah.

image

Nah begitu lho penampakannya. Beda kan bulirnya dibanding rengginang. Pagi tadi pas lagi jemur Anya (kok koyo kumbahan, dijemur 😅) ngobrol sama tetangga tersebut. Dari obrolan tersebut baru tahu kalau kemaren yang dikasih itu bukan rengginang tapi patholo.

Patholo ini produk asli dan khas Gunungkidul, terbuat dari singkong. Sempet gugling, patholo disebut-sebut rengginang singkong dan keknya belum populer sebagai jamuan wisata kulineran atau sebagai oleh-oleh. Tapi ada juga teman yang bilang, jeung @dewikr, bahwa produk ini ternyata dijumpai pula di Bengkulu dan juga terbuat dari singkong. Namanya tetep rengginang. Kita tunggu keterangan lebih lanjut dari beliau, katanya ada produk serupa di kampung halamannya di Kediri sana, cita rasanya juga lengket gigi tapi belum tahu terbuat dari apa, singkong atau keju eh bukan. (Singkong dan keju mah judul lagu. Yeee ketahuan angkatan Arie Wibowo.)

Oya, sengaja tidak membahas oleh-oleh yang satunya karena pas mau icip ternyata udah abis. Ketoke diabisin sama suami, maklum suami saya termasuk sub spesies Homo Sapiens yaitu kripikus-tukang-nglethus. Penjelasannya adalah, penggemar klethikan berupa kripik, krupuk, dan krepek. Kalau kresek adalah klethikan ketoke ya bakal disikat suami.
Padahal yang udah diabisin suami adalah keripik yang terbuat dari ubi garut, khas Bantul. Bentuknya mirip emping, itu aja yang dapat saya ceritakan. Pas tahu diceritain sama tetangga, benernya penasaran sih. Secara ubi garut kan udah langka.