dinamika ramadhan -marhaban ya ramadhan part one-

Puasa ramadhan kok malah jadi konsumtip ?? Puasa ramadhan kok anggaran belanja meningkat ?? puasa ramadhan yg tambah rame kok malah mall ?? (emang setan sialan tu, si setan diskon dan setan sale !!!!! bujubuseeeeettt) 

kenapa ya di ramadhan malah muncul semua tu, jajanan dan makan enak2 dan langka ?? kenapa ya, ramdhan malah muncul makanan2 istimewa di meja makan ?? yang biasanya kalo sore juarang bgt ada kolak duren, jajanan enak, es buah, kok sebulan ramadhan, makanan2 enak tsb malah gak pernah absen ?? bukannya kalo ramadhan, jatah makan berkurang Cuma jadi dua kali ?? ngapain ramadhan malah jadi rajin minum suplemen kaya susu, madu, sampek vitamin2 ??

lanjut mang !!!!

Iklan

diary si bule……

(ditulis di Jogja, 27 agustus 2007)  

Tadi gw sambil santai nonton anteve. Ada acara diary si bule. Gw rada telat siy, ga dari awal. Itu acara ternyata bagus bgt dan gw td sempet terharu gara2 nonton. Ceritanya si bule alias mas wahyu lg mengunjungi paar beringharjo, jogja. Ia terlibat dialog dengan salah satu mbok gendong yg memang masih terdapat di pasar. Kemudian mas wahyu tertarik pengen nyobain gimana sih rasanya  jadi mbok gendong. Ia memilih salah satu karung dan memanggulnya di punggungnya. Masya allah, berat banget !!! mas wahyu keliatan kepayahan dan kerepotan. Si mbok cengangas cengenges melihatnya, lalu dengan santainya, hup ! ia langsung memanggul salah satu karung di punggungnya. Ia masih sempet terlihat mengkhawatirkan kondisi mas wahyu yg tampak payah. Mas wahyu untuk pemanasan mencoba berjalan beberapa langkah dengan beban di punggungnya. Lalu ia mengikuti si mbok gendong memanggul beban naik sampe entah lantai berapa (setau gw, untuk dianter ke bagian grosiran sayur u naik sampe lantai tiga, tp masak siy, si bule bener2 naik dari lantai satu ke lantai tiga dengan beban di punggungnya). Sampe dia atas mas wahyu keliatan sangat kepayan, mukanya merah semua, megap2, kaosnya basah oleh keringat. Setelah beban diturunkan, dia istirahat sambil dikipasi si mbok gndong.

lanjut, mang…